Google+ Followers

Jumat, 08 Mei 2015

Bekerja Dari Rumah? Tak Masalah


Masih melajang bukan berarti saya tidak memikirkan hal-hal yang ingin saya lakukan setelah menikah nanti. Ada beberapa hal yang telah masuk list agenda saya. Salah satunya terkait dengan pekerjaan. Cita-cita saya, seperti di tulisan ini, adalah ingin bekerja tanpa harus meninggalkan rumah dalam jangka waktu yang relatif lama. Dan saya pikir, untuk mewujudkan cita-cita itu, sebaiknya saya bekerja dari rumah saja.

Kenapa saya memilih bekerja dari rumah?

Setidaknya ada tiga hal yang membuat saya mantap bekerja dari rumah. Saya lahir dan dibesarkan oleh seorang full time mother. Sementara ayah saya bekerja di luar rumah. Meskipun demikian, ibu saya tetap menghasilkan uang dengan membuka toko kelontong di rumah untuk membantu perekomian keluarga.

Inilah alasan pertama saya ingin bekerja dari rumah. Sebagai anak, tugas saya suatu saat nanti adalah meneruskan estafet toko ibu saya ini. Belum menjadi toko yang besar memang, namun untuk mengarah kesana tentu perlu persiapan juga.

Latar belakang keluarga besar saya yang sebagian besar berwirausaha baik barang maupun jasa adalah hal kedua yang andil membentuk pola pikir saya tentang proses mendapat penghasilan. Bahwa bekerja itu tidak selalu harus ngantor. Apapun yang dikerjakan dengan bersungguh-sungguh, asal halal, in shaa Allah menjadi rizki yang berkah bagi keluarga.

Yang selanjutnya adalah saya ingin lebih fokus mengurus keluarga. Saya begitu takjub dengan perempuan yang merelakan dirinya mengabdi sepenuhnya untuk keluarga, tapi di sisi lain masih bisa eksis dengan karya mereka dari rumah. Tentu saja, keluarga adalah prioritas utama. sementara eksistensi sang perempuan adalah setelahnya.

Untuk mewujudkan cita-cita bekerja dari rumah, saya telah resign dari pekerjaan-pekerjaan saya sebelumnya. Sekarang saya bekerja sebagai guru privat dan freelance di sebuah bimbel. Saya dapati, saya lebih nyaman bekerja secara independent seperti ini. Dari segi waktu, saya bisa menentukan kapan saya harus bekerja dan kapan saya ingin libur. Pun, saya bisa mengatur berapa banyak murid les yang ingin saya handle tanpa mengganggu me time.

Dulu, saat masih bekerja kantoran, me time adalah momen langka. Apalagi saya bekerja di dua tempat sekaligus, dari pagi hingga malam. Makanya, sekarang saya puas-puaskan diri untuk lebih sering menyenangkan diri :D.

Menjadi guru les privat atau saya lebih suka menyebut sebagai independent learning coach :D adalah batu loncatan untuk  cita-cita berikutnya. Ini adalah langkah awal bagi saya untuk mempromosikan diri. Semakin banyak orang yang mengenal saya di bidang ini, mudah-mudahan nanti dapat memudahkan cita-cita saya membuka lembaga bimbingan belajar.

Ya, selain mengembangkan toko kelontong Ibu saya, saya juga ingin membuka lembaga bimbingan belajar di rumah. Hal ini sudah terpikirkan sejak saya duduk di bangku kuliah. Buat saya, ini adalah salah satu cara mengamalkan ilmu yang saya miliki.

Selain itu, berhubung sekarang saya juga ngeblog, pastinya blogging menjadi aktifitas lain yang ingin saya lakukan. Alhamdulillah, meski terbilang masih sangat ‘balita’ di dunia blogging, saya sudah pernah merasakan manisnya berkah menjadi seorang blogger. Walapun baru dua kali menang giveaway ini dan ini, saya senang luar biasa.

Tambah semangat lagi saat saya melihat para blogger senior yang sudah bisa menghasilkan uang dari dunia keren ini. Mudah-mudahan berkah ngeblog lainnya –termasuk job review- bisa saya rasakan juga nanti, aamiin.

Itu tadi tiga hal yang akan saya lakukan untuk bekerja dari rumah. Yang pasti saya harus banyak persiapan dan banyak belajar untuk bisa bekerja dari rumah. Termasuk banyak belajar dari para perempuan hebat yang telah sukses bekerja dari rumah seperti yang terdapat di buku “Sukses Bekerja dari Rumah” karya Brilyantini. Bukan cuma itu saja. Konon, dari review yang pernah saya baca, di buku ini juga terdapat tips dan trik untuk tetap berkarya meski dari rumah. Juga strategi bagaimana cara memulai bekerja  dari rumah. Pas sekali dengan kebutuhan saya. Mudah-mudahan nanti saya bisa memiliki buku keren itu supaya saya bisa mewujudkan impian saya untuk bekerja dari rumah. Jadi, bekerja dari rumah? Ya tak masalah :).

**********************************
post signature

41 komentar:

  1. semoga impiannya bisa tercapai ya mba..bisa bekerja dari rumah sambil mengurus keluarga..Aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin. Makasih Mbak Kartina ^_^

      Hapus
  2. Aaamiin... semoga makin banyak bekalnya untuk bekerja dari rumah ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin.
      Makasih Mak Leyla. Harus belajar juga dari mak Leyla ini ^_^

      Hapus
  3. Aamiin, moga makin nambah karyamu, bisa bikin tempat kursus yang penuh berkah ya Vhoy :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin ya Robb.
      Makasih untuk doanya ya Bunda ^_^

      Hapus
  4. independent learning coach. hehe...lucu namanya mbak. ILC ya mbak. good luck for the competition ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi, iya Mbak Diah. Biar keliatan kerenan dikit gt :D

      Makasih Mbak Diah. Good luck for you too :)

      Hapus
  5. Mengajar, pekerjaan yg paling saya suka. Dg mengajar menuntut sy utk trs belajar, seperti pendalaman ilmu, tau bnyk ttg karakter orang, dan trampil menyederhanakan sesuatu. Dan itu lhooo ..bnyk "Me time" nya..:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul Mak Mutia. mengajar itu juga belajar terus menerus ^_^

      Hapus
  6. semoga keinginannya terwujud aamiin...
    lebih asaik aja ya kalau usaha sendiri,ngatur waktunya lebih enak^^
    salam kagem ibu sama bapak ya,insya Allah lebaran obrak/ik rumahmu kak wkwkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin ya Robb.

      Betul banget sayyy, bisa semau kita ngatur waktunya gimana.

      Yeeeaayyy! Ini beneran mudiknya? Ga abal2 kaya tahun lalu kan yaaa :P

      Hapus
    2. wkwkwkwkw..tahun lalu bukan abanl2 tapi mendadak ada project,gatot deh...insya Allah,doain ye

      Hapus
  7. Semoga cita-citanya segera terwujud ya Mak...

    BalasHapus
  8. Asyik banget loooh Ngajar itu yaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul betul betul, Mak Nurul :D

      Hapus
  9. Semoga semuanya bisa tercapai ya... sukses terus :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin ya Allah.

      Makasih Mak Santi, sukses juga buat Mak Santi yaa ^_^

      Hapus
  10. Saya sudah dua tahun ini bekerja di rumah, mulai dari nulis, jualan mukena online, ngajar privat...ternyata asyik, bisa dekat sama anak-anak terus. Semoga segera terwujud bimbingan belajarnya ya mak Vhoy

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaa senengnyaa.. Semoga sy juga bisa kayak Mak Ika nanti.

      Aamiin, makasih doanya mak Ika ^_^

      Hapus
  11. Sangat berkesan sekali kunjungan saya kali ini ke blog Anda, jangan lupa kunjungan baliknya ya gan?? :D

    BalasHapus
  12. amiiiin...
    bekerja dari rumah, biar waktu sama keluarga lebih banyak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget Mak Sari.
      Terima kasihya sudah mampir ^_^

      Hapus
  13. Aaaaaakk..jd kangen sm masa2 jd guru privat dulu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayuuukk Mak Inda ngajar lagi xixixixi

      Hapus
  14. Nanti klo privatnya buka cabang di Jogja, nitip ngeles-in matematika Raka ma Alya ya mbak Vhoy.. ( yaa...kali aja, berawal dari privat, trus bisa jadi bos bimbel, banyak cabang dimana-mana)...gtu kan yaaa:-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, ini aju anggap sebagai doa dari Bundanya Raka-Alya. Aamiin, semoga terkabul ;)

      Jadi kangen Jogja akuuu :((

      Hapus
  15. wah..semoga impiannya terkabul ya mba, semoga sukses :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin ya Allah.

      Makasih Mbak Lathifah. Good luck for you too ^_^

      Hapus
  16. aamiin. ayo mbak Vhoy, semangat merintis dari sekarang :)

    BalasHapus
  17. Sepertinya cita cita wanita separuh penduduk bumi adalah bisa selalu dekat dengan keluarga dan tetap produktif berkarya serta menghasilkan uang ya vhoy ♥ smoga apa yg dicita-citakan bisa tercapai ya mak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sepertinya begitu Mbak.
      Aamiin. Makasih doanya. Makasih juag udah mampir ^_^

      Hapus
  18. Cita2 nya mantap...saya juga bekerja di rumah aman2 dan tenang dan keluarga bisa terurus....toss ah mak Vhoy

    BalasHapus
    Balasan
    1. In shaa Allah mudah2an sy bisa segera mengikuti jejak mak Liswanti yaa ^_^

      Hapus
  19. Semoga impiannya tercapai yah mak.. dan semoga tokonya ibu jd tambah besar... sukses selalu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin.
      Makasih doanya Mak Lyli. Good luck for you too ^_^

      Hapus
  20. amiiin,....semoga terwujud ya mba... akupun ingin kerja dari rumah... Tapi masih blm 100% yakin sih, secara aku suka berubah2 orgnya ;p Jadi g pengin nyesel kemudian..makanya msh tetp kerja kantoran ampe skr

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin.
      Iya Mbak Fanny, dipikir dulu yg matang. Tapi yg penting memang niat yg kuat sama dukungan dari orang sekitar kita. In shaa Allah ku doain Mbak Fanny suatu saat bisa kerja dari rumah juga ya ^_^

      Hapus