Google+ Followers

Jumat, 01 Mei 2015

Pertemuan Tak Terduga


Menjadi buruh migran bisa jadi bukan impian. Tapi keadaan membuat seseorang memutuskan untuk mengubur impian masa muda demi keluarga. Dan itu dialami salah satu sahabat saya yang saya temui secara tak sengaja. Oh ya, seperti yang pernah saya ceritakan di sini, dulu saya pernah bekerja di radio. Di sinilah takdir mempertemukan saya dengan sahabat lama saya itu.
 
Ceritanya, siang itu saya buru-buru keluar dari kantor studio untuk bersiap-siap mengajar. Dengan sedikit berlari saya menuju ke parkiran. Sambil lalu saya menyapa mbak-mbak petugas  piket. Tapi tiba-tiba langkah saya dihentikan oleh sebuah suara yang memanggil-manggil nama saya.

Sambil tolah toleh, saya cari sumber suara tadi. Sepertinya berasal dari meja piket. Tapi siapa yang memanggil ya? tanya saya dalam hati sembari mendekati meja piket. Saya lihat di sana ada 2 orang perempuan berseragam putih. Sejurus kemudian salah satu di antaranya berjalan mendekat.

“Mbak, masih inget aku nggak?” tanya perempuan itu. Saya berpikir keras mencoba mengingat-ingat seraut wajah yang ada di depan saya. Sepertinya memang pernah ketemu, tapi di mana ya?

“Temenmu pas SMP, Heni”, katanya menyebut namanya.

“Heni?” ulang saya.

Oh, ya. Sekarang baru saya ingat. Langsung kami berpelukan melepas rindu. Cukup lama kami tidak ketemu. Lulus SMP, masing-masing melanjutkan ke sekolah yang berbeda.  Sejak itu praktis kami tidak pernah ketemu. Dulu kami  sekelas di kelas satu. Tapi tunggu, dulu badannya nggak sekurus ini, saya membatin. Terus, kenapa dia di sini? Pakai seragam piket pula. Jangan-jangan…, saya membatin lagi.

“ Gimana kabarnya?” tanya saya setelah kami heboh berpelukan.
“Sehat. Kamu gimana?” dia balik bertanya.
“Alhamdulillah, sehat juga”.
“Mau berangkat kemana?” tanya saya kemudian.
“Ke Hong Kong,” jawabnya.
 
Gambar dari sini


Berarti benar dugaan saya. Dia di sini karena mau kerja di luar negeri. Bos di tempat saya on air punya beberapa lini bisnis, di antaranya radio dan PJTKI khusus wanita yang kantornya dalam satu gedung. Kantor radio di lantai atas, sedang PJTKI di lantai bawah. Setiap calon TKI mendapat tugas piket kantor melayani keperluan orang kantor, baik yang di radio maupun di PJTKI.

“Kok aku nggak pernah lihat kamu,” ujar saya.
“Iya. Aku baru seminggu di sini. Baru hari ini dapet tugas piket,”
“Udah nikah?” tanyanya tiba-tiba.
“Belum. Kamu?” jawab saya sambil balik tanya.
“Hehe! Belum juga. Aku baru pulang dari Singapura,” jawabnya.
“Gunik anaknya udah tiga lho,” lanjutnya bercerita tentang salah satu teman kami yang juga tetangganya.
“Kamu cari duit terus sih,” canda saya. Dia terkekeh.
“Adikku banyak, say”, ujarnya.

Satu pernyataan yang membuat saya tahu alasan dia kerja hingga ke negeri orang. Kemudian dia cerita, sebelumnya dia kerja di Arab Saudi selama 6 tahun. Pulang ke Indonesia sebentar kemudian berangkat lagi ke Singapura. Dan sekarang, dia di sini, di tempat saya kerja, dia sedang dalam penampungan untuk persiapan kerja ke Hong Kong demi membantu keluarganya, menyekolahkan adik-adiknya. Jadi, selepas SMA, dia langsung kerja ke luar negeri. Sungguh satu perjuangan yang membuat saya angkat topi dengan semangat kerjanya.

Setelah ngobrol beberapa saat dan bertukar nomer hape, saya pamit karena akan mengajar. Sepanjang perjalanan, saya mencoba merekonstruksi kenangan-kenangan masa SMP. Kenangan ketika kami sekelas dulu. Heni termasuk anak pendiam. Tapi saya sungguh tidak menyangka dia punya tekat sekuat itu untuk meraup dolar di negeri orang.

Dan sepanjang perjalanan itu terasa ada yang mengiris hati saya. Ada kesedihan yang tiba-tiba menjalar memenuhi rongga dada. Sungguh suatu ironi antara keadaan saya dan keadaannya. Dulu, pada saat saya sedang menikmati peran saya sebagai mahasiswa yang jauh dari orang tua, Heni juga sama, jauh dari orang tua. Tapi dengan kondisi yang sangat berbeda. Dia sedang berjuang di negeri orang, mendulang rezeki demi keluarganya.

Bukan, bukan saya meremehkan pekerjaannya menjadi tenaga kerja di luar negeri. Justru saya salut sekali dengan apa yang dia lakukan. Saya hanya merasa sedih. Sedih karena teman saya harus melakoni peran yang cukup berat, menjadi tulang punggung keluarga ketika seharusnya dia menikmati masa-masa mudanya. Bahkan bertahun-tahun lamanya.

Heni adalah potret nyata keadaan sosial negeri saya. Dan bisa jadi Heni bukan satu-satunya teman saya yang harus merelakan waktunya untuk bekerja keras demi kelangsungan hidup keluarganya. Karena memang sepertinya kerja ke luar negeri masih menjadi jalan paling gampang untuk meraup rupiah sebanyak-banyaknya meski dengan resiko yang tidak sedikit.

Di sisi lain saya bersyukur sekali. Petemuan dengan sahabat lama saya ini membuka mata saya, bahwa saya memang harus banyak-banyak bersyukur dengan segala hal yang Allah berikan pada saya.  Bahwa keadaan saya, bagaimanapun, jauh lebih baik dari dia. Saya tidak perlu kerja ke luar negeri, membanting tulang membantu perekonomian keluarga.

Pada akhirnya, saya hanya bisa berdoa mudah-mudahan Heni dan Heni-Heni lainnya dapat menjalankan misi mulianya dengan sebaik-baiknya, tanpa hambatan. Serta kembali ke tanah air dengan selamat dan dengan hasil gemilang, aamiin.


post signature

32 komentar:

  1. Aamiin, moga doa dan harapan keluarga di tanah air menjaga para buruh migran ini ya. suka sedih kalo baca berita tentang mereka yang bernasib buruk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin.
      Bener banget Bunda. Ahamdulillah temenku dapet majikan yg baik, jd ga ngalamin hal buruk ky di berita2 itu.

      Hapus
  2. Saya cuma bisa mendoakan mereka saja mak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Doa juga udah cukup menjadi dukungan bagi mereka Mak Yulia ^_^

      Hapus
  3. dulu saya ga gitu peduli soal BMI mbak. tp pas pindah ke madiun baru terbuka mata bahwa sebagian orang masih menggantungkan diri pada lapangan kerja di LN. yang memang butuh ya mau gimana lagi. mirisnya ada yang seperti terjerat. kembali lagi kembali lagi. bekerja di DN tidak betah lalu pergi lagi.
    ada yang meninggalkan suami, anak-anak. kasihan para nenek-kakek ngasuh cucu-cucu mereka.
    andai ah andai saja bekerja di DN bisa cukup dan hati bisa nrimo rasanya tak perlu begitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Selama kerja di radio aku sering interaksi sama para calon BMI ini Mak Diah. Kebanyakan yg udah pernah ke LN lewat jalur ini suka kembali ke luar stlh masa kerja selesai, karena spti yg pernah aku dengar, mereka lebih senang di luar krna selain gaji yg lumayan, segala fasilitas ada, ga minim ky di sini. Wallahu a'lam.

      Hapus
  4. Ada tetangga saya di kampung yang jadi TKW di Hongkong. Yang membuat miris, ketika si istri ini berjuang keras bekerja sampai bertahun-tahun lamanya, si suami malah selingkuh dengan perempuan lain yang juga satu kampung sampai punya anak....pakai duit si istri.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kejadian seperti itu jg sering sy denger Mak. Yg dirantau banting tulang, yg dirumah menghabiskan uang. Semoga bisa menjadi pelajaran buat kita semua ya Mak. Trimakasih sdh mampir ^_^

      Hapus
  5. aamiin...berkahnya bisa sambung silaturahmi sama teman SMP
    radio yang itu kan??yang dulu aku ikut siaran???hehehehe..

    BalasHapus
  6. Amin. Tekatnya kuat ya Mak. Kerja terus di luar negeri demi menjadi tulang punggung keluarga. Semoga diberi kemudahan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mak Rizka, ga nyangka banget. Soalnya dulu anaknya pendiam dan ga banyak tingkah. Manislah. Tapi mungkin keadaan yg membuat tekatnya sekuat itu.

      Aamiin3x ^_^

      Hapus
  7. Aku kira tadinya kita membahas heni yg sama mak..kayakny ternyata beda..saya juga lagi nulis tentang TKI bernama Heni juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe, ini temen SMP sy Mak, dari Ponorogo. Kalo Mak Dian nulis Heni yg mana ya?

      Hapus
  8. Saya juga punya kisah mantan TKW yang mau saya tulis. Kisah2 spt ini sangat menginspirasi :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mak Leyla. Banyak cerita tentang buruh migran. Kota sy kebetulan salah satu kantong TKI terbanyak di negara kita. Banyak yg sukses mengembangkan modal yg didapat dr LN, tp tak sedikit juga yg habis hanya buat bikin rumah dan hidup sehari2.
      Semoga sukses tulisannya ya mak Leyla. Semangaatt!!

      Hapus
  9. senengnya bisa ketemu temen lama yh mak. salut juga sama temennya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mak Sri. Senang sekaligus ada sedihnya juga :(

      Hapus
  10. aamiin. Semoga harapannya terwujud

    BalasHapus
  11. Ditempat saya, bbrp juga sprti heni mbak. Tapi kalau saya perhatiin...menang sih di LN gaji tinggi...tapi setelah sampai INdonesia...kok banyak yang langsung habis lagi juga ya...trus balik ke LN...begitu seterusnya. Tapi ada juga sih bbrp yang bisa ngumpulin gaji, trus buat modal usaha stlh balik. Btw, smoga heni termasuk TKi yang pinter ngelola gaji ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak. Di sini pun jg banyak yg gitu, uang yg didapat kebanyakan untuk bikin rumah, trus balik ke LN lagi. Tapi ada jg yg kerja ke LN yg niatnya buat cari modal. Jadi, pulang langsung bikin usaha dan Alhamdulillah berhasil.

      Aamiin, makasih doanya Bunda Raka ^_^

      Hapus
  12. mba, tullisannya ngga diikutkan ke lomba blog buruh migran di blogdetik? ikutkan aja...tapi harus punya paspor kayanya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, pengen diikutkan tapi belum punya paspor Mak Kania. Kalo ga salah udah DL jg.

      Hapus
  13. Terharu mbak baca tulisannya...sepertinya memang begitu, banyak yang beranggapan dengan pergi ke luar negeri, jadi buruh migran akan mengangkat keluarganya dari jurang kemiskinan padahal kenyataannya berjuang di luar negeri tidak semanis dalam impian...ah semoga pemerintah kita lebih tanggap terhadap kesenjangan sosial agar mereka2 bekerja di negara sendiri saja...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul Mbak. Kebanyakan yg dilihat adalah nominal yg didapat yg lebih besa dr penghasilan di negeri sendiri, tanpa tahu gimana kerasnya para BMI banting tulang yg kdg tidak kenal waktu.

      Aamiin, semoga saja.

      Hapus
  14. Itulah.. Saya ikutan sedih di paragraf-paragraf akhir..hiks..
    Untuk yang sering sekali mengeluhkan pekerjaannya, sepertinya masih belum sadar bahwa masih banyak orang yang lebih buruk keadaannya dibanding dirinya. Saya ikut mendoakan saudara-saudara kita, niat baiknya semoga berbuah ranum dan berkah..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul Mbak Irly. Bertemu sahabat ini 'menampar' saya, bahawa kita harus lebih banyak bersyukur.

      Aamiin ya Robb

      Hapus
  15. Aku salut banget lo mba dengan orang yang berani mencari nafkah di luar negeri. Sungguh orang2 yang pemberani. Aku jangankan cari nafkah dibiayain sekolah di luar negeri belum tentu berani

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul Mbak. Mental mereka bener2 tangguh dan kuat. Kalah deh kita2 ini :D. Yg pasti banyak pelajaran yg bisa diambil dari perjuangan mereka.

      Hapus
  16. Amin..semoga heni menjadi sukses ya mak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin... Makasih doanya Mak Lis ^_^

      Hapus