Google+ Followers

Rabu, 30 Maret 2016

Alasan Tetap Memakai Kaos Dalam


Saya rasa, hampir semua anak di Indonesia dibiasakan satu hal yang sama: memakai kaos dalam. Atau singlet. Dari bayi hingga dewasa kebiasaan ini tetap lestari. Bahannya yang nyaman dan menyerap keringat bikin kaos dalam tetap digemari.

Tidak hanya bentuknya, warnanya pun dari masa ke masa sama: putih bersih. Memang, sekarang ada kaos dalam –terutama buat bayi dan anak-anak- yang warna-warni. Tapi tetap saja, kaos dalam warna putih jadi pilihan utama.

Seiring beranjak dewasa, pria dan wanita sepertinya memiliki kecenderungan berbeda soal kaos dalam. Kaum pria, misalnya. Memakai kaos dalam bisa dibilang wajib. Bukan hanya saat pakai kemeja atau jenis pakaian lainnya.

Kaos dalam dan celana pendek bisa dibilang baju kebesaran kaum pria di rumah. Terutama saat cuaca panas. Praktis dan nyaman.

Bila ada pria yang nggak pakai kaos dalam di balik bajunya, seperti terkesan aneh. Bahkan ada yang berpendapat dia jorok.

Beda pria, beda pula kaum hawa. Hasil pengamatan saya –ehem-, sebagian besar perempuan mulai menanggalkan kaos dalam ketika mulai dewasa. Terutama setelah lulus sekolah. Tapi tak sedikit juga yang masih setia memakainya.

Nah, saya masuk yang mana? Yang kedua: setia dengan kaos dalam hingga sekarang :D. Bukan cuma saya. Beberapa teman saya pun masih bertahan dengan kebiasaan yang satu ini. Kakak ipar saya, yang tahun ini anaknya masuk SMP, juga tetap konsisten –diih konsisten :D- dengan kaos tanpa lengan ini. 

Tentu masing-masing pilihan –pakai atau tidak pakai kaos dalam- ada hal yang melatar belakanginya. Bagi yang nggak pakai, mungkin lebih kepada kepraktisan saja. Selain itu, bagi para ibu menyusui, bisa jadi agak ribet kalau harus pakai dalaman saat menyusui.

Saya pribadi sebenarnya memakai kaos dalam saat aktifitas di luar rumah saja, terutama saat kerja. Agak kurang nyaman rasanya ketika keluar rumah tanpa lapisan dalam. Ketika di rumah, ya pakai baju santai tanpa dilapisi singlet. 

foto postingan

Tapi setidaknya ada lima alasan kenapa saya bertahan memakai kaos dalam:

1.    Sudah biasa
Kebiasaan apapun yang telah berlangsung sejak lama tentu tidak mudah untuk dihilangkan. Termasuk kebiasaan pakai kaos dalam ini. Jadi, meski bukan anak sekolah lagi, saya tetap memakainya.

2.    Nyaman
Selain sudah jadi kebiasaan, memakai kaos dalam di balik baju –terutama ketika aktifitas di luar rumah, bikin saya lebih nyaman. Kalau sudah nyaman, saya jadi lebih pede, hehehe. Kalau tanpa daleman dan baju luar langsung menempel ke badan, rasanya gimana gitu. Agak-agak semriwing juga, hihihi!

3.    Menghindari dalaman ‘tercetak’ di baju luar
Salah satu hal yang saya hindari ya ini. Meski baju saya  nggak plek di badan alias longgar, rasanya agak nggak nyaman melihat underwear bagian atas tercetak –meski secara samar- di bagian punggung. Maka untuk menghindarinya, saya pakai kaos dalam.

4.    Mencegah keringat menempel langsung ke baju
Yups. Dengan memakai kaos dalam, ada pembatas antara badan dengan baju luar. Dengan begitu, keringat nggak bakal menempel langsung ke baju. Jadinya, baju luar aman dari bau keringat. Apalagi kaos dalam memang didesain dengan bahan yang bisa menyerap keringat.

5.    Mencegah bau keringat
Bau keringat memang masalah klasik. Sensitif buat diomongin. Yang nggak enak, kalau ada di antara rekan kerja atau teman yang punya masalah dengan yang satu ini. Mau dikasih tahu takut tersinggung. Tapi kalau nggak disampaikan bikin orang lain terganggu.

Sebenarnya, saya Alhamdulillah nggak punya masalah dengan bau keringat. Maksudnya, bau keringat saya nggak menyengat dan bikin polusi. Tapi dulu pernah ada rekan kerja yang bermasalah dengan hal itu. Dan ya itu tadi, nggak ada yang berani ngomong. Akhirnya, cuma jadi bahan kasak kusuk di kantor. Masalah tak terpecahkan.

Bercermin dari kejadian tadi, saya berusaha untuk tidak bikin polusi udara bagi orang lain. Salah satu caranya ya dengan tetap memakai kaos dalam. Karena baju luar nggak menempel langsung ke badan, maka keringat tertahan di kaos dalam yang menyerap keringat tadi. Alhasil, bau keringat kita insya Allah nggak main-main ke orang sebelah, hehehe!

Untuk baju dengan bahan yang nggak menyerap keringat, saya pakai kaos dalam khusus. Bukan khusus banget sebenarnya. Hanya kaos manset daleman lengan panjang yang sudah kadaluarsa. Maksudnya, yang bagian lengannya sudah melar dan nggak layak lagi buat daleman manset.

Karena bagian badan masih bagus, saya karyakan lagi. Caranya dengan memotong bagian lengan pada bagian siku. Jadilah manset lengan pendek. Dengan manset modifikasi ini, bagian ‘ketty’ yang sering jadi biang kerok terlindungi dari ‘sentuhan’ langsung dengan baju luar. Jadinya, keringat tetap aman. Polusi udara pun terhindarkan :D.


Itu tadi beberapa alasan saya tetap mempertahankan kaos dalam. Bagaimana dengan teman-teman? Ada yang tetap memakai kaos dalam juga?

post signature

46 komentar:

  1. Aku jaman kerja pake juga mbak...dah beranak pinak padahal. Alasannya krn terbiasa..dan malu klo mpe njiplak pakaian dalamnya. Tapi setelah dirumah...kok kebiasaan pke kaos dalamnya ilang.. Demi kepraktisan alasannya. Keburu anak nangis, dll. Sekarang malah keterusan singletnya pensiun. Paling nyaman kaos (bukan ketat) ma celana selutut klo dirumah :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo di rumah aku juga ga pake Mbak hehehe

      Hapus
  2. kalo aku udah good bye dari zaman kuliah dulu hehehe...

    BalasHapus
  3. Aku udah ga pernah pake kaos dalam setelah kuliah..hehe..

    BalasHapus
  4. Sejak punya anak aku udah ngga pakai lagi, ribet kalau nyusuin pakai kaos dalam hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin kalo aku nanti nikah dan punya anak, intensitas pake nya juga berkurang Mbak. Skrg sih berhubung masih free dan masih nyaman ya pake aja hehe

      Hapus
  5. Halo Mba Vhoy salam kenal, kalau saya dan suami adalah pasangan pengguna kaos dalam hahaha makanya nikah juga ada kecocokan dlm hal ini :p entah rasanya kalau ga pake kaos dalem ada yang kurang, pernah satu hari berhubung dulu klo nyuci ke laundry dan ga tentu seleseinya suami keabisan kaos dalem dan dia milih pke kaos dalem yang sama dihari selanjutnya ketibang ga pake wkwkwk untunglah saya uda terbiasa mencium aroma tak sedap :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hallo, Mbak Herva. Salam kenal juga yaa ^_^

      waah, senengnya ketemu sesama pecinta kaos dalam hehehe! Toss dulu yuk Mbaakk :D

      Hapus
    2. Kalo aku mah lebih suka gak pakai baju ( cuma pakai kaos dalam ) :v

      Hapus
  6. Sejak punya anak ga pernah pakai, padahal sekarang sudah ga menyusui. Tapi kalau bajunya agak semriwing ya terpaksa pakai :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo aku pake karena kalo ga pake rasanya angin masuk jd semriwing Mbak, bukan bahan bajunya yg semwiring hihihi

      Hapus
  7. Aku udah ga punya kaus dalam nih :D

    BalasHapus
  8. Saya sdh kapan tau gak pake kaos dalam hehe.... mungkin sejak kuliah kali ya. Sekarang kalo dicoba lg pke kaos dalam jadi gerah aja rasanya. Faktor kebiasaan ya....

    BalasHapus
  9. aku udah ga pake kaos dalam semenjak semenjak kuliah mbak...sma masih pake..soale msh malu sama cowok2

    BalasHapus
  10. huaaa... udah lama meninggalkan kaos dalam. sepertinya harus mulai dibiasakan lagi nih :D

    BalasHapus
  11. kalau aku tergantung pakaian yang akan kita gunakan, heheee efek sudah ribet kalau mau pergi. Jadi, kalau bajunya terlihat transparan dan tipis, saya pakai kaos dalam dan warnanya juga mengikuti warna baju ***ribet lagi kan? untuk anak-anak saya malah sekarang membiasakan ndak pakai kaos dalam *ini alasan praktis dan mengurangi jatah setrikanku, hehee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, berarti koleksi kaos dalamnya warna warni nih Mak :D

      Hapus
  12. ga mbak, aku udh ga pake sejak mulai pakai miniset ;p... awalnya sih memang risih ga pake baju dlm.. aplagi aal2 pake miniset kan rada geli.. jd masih diakalin dgn baju dlm juga stlh miniset. lama2 stlh biasa, baru deh aku pikir udh ga prlu kaos dalam ;p.. ampe skr jdnya. malah ga bisa kalo skr pake baju dlm :D.. Masalah kebiasaan juga sih ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yups, kalo udah kebiasaan susah ngilangin juga Mbak Fanny

      Hapus
  13. Memang masih nyaman untuk yan sigle tapi mungkin akan berkurang jika sudah Couple ☺
    ..f..

    BalasHapus
  14. Sekarang sy ndk pake kaos, waktu masih gadis iya, setelah jadi emak sdh malas hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin kalo sy nanti jadi emak dan punya anak jg berkurang pakenya Mbak hehe

      Hapus
  15. Aku dari kecil sampai sekarang pakai kaus dalam, bedanya semakin besar beralih ke model tank top. Alasannya kalau gak pakai kaus nanti masuk angin, belum lagi biang keringat. Tapi yang paling penting karena aku scoliosis dan menggunakan brace, kaus berguna untuk mencegah iritasi, supaya brace gak nempel langsung ke kulit ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Baru denger yg namanya scoliosis Mbak. Alergi apakah itu?

      Hapus
    2. Scoliosis itu kelainan tulang belakang :)

      Hapus
  16. wahaha...mbak Vhoy adaaa aja ide tulisannya. mancing komentar banget.

    kalo saya sama kaya mbak HM. dah lama bye-bye.

    nah kalo berasa semriwing saya pake jilbab gede mbak. hihihi...

    BalasHapus
  17. kalo ke kantor saya pakai Mbak Vhoy tapi kalo jalan-jalan atau di rumah ajah biasanya gak pakai :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo di rumah sy juga ga pakai Mbak hehe

      Hapus
  18. Saya udah gak singletan sejak SMP, soalnya udah kenal miniset trus gerah Mak hehehe

    BalasHapus
  19. Saya udah gak singletan sejak SMP, soalnya udah kenal miniset trus gerah Mak hehehe

    BalasHapus
  20. Kalo lagi ada acara keluar aku juga milih pake singlet mak. Lebih berasa aman aja soalnya, menghindari cetakan-cetakan ngga jelas. hehe

    BalasHapus
  21. Saya belum ketemu lagi kaos dalam yang kuat daya serapnya, adem, dan mudah dicuci. Dalam pejalanan jauh , Muslimah dg kerudung panjang sering bajunya basah di bagian dada. Dengan kaos bisa teratasi. Maka, saya tetap cinta :)

    BalasHapus
  22. Saya juga tetep pake mba, soalnya kalau ngga pake kaos dalan rasanya ngga nyaman.

    BalasHapus
  23. Saya belum pernah Gurah...kalau batuk biasanya banyak minum air hangat saja trus berjemur saat pagi biasanya akan cepat keluar dahak, he he he

    BalasHapus
  24. Sy udah gak pakai sejak kuliah mbak.Sekarang malah keterusan gak pakai karena gerah.Justru d rumah yg make singlet alx kalau baju kaos,rasanya panas aja

    BalasHapus
  25. Mbak vhoy saya suka artikel ini. Artikel ini awal saya termotivasi untuk pakai kaos dalam yang semula saya g mau. Pertama kali coba panas banget tapi lama kelamaan enak juga mana sekarang klo g pake mana Gatal" kulit kadang" bruntusan. Saya biasa pakai kaos dalam kalo pake baju tshirt dan kemeja. Tapi sekarang mau berkomitmen pake mau bajunya apapun bahannya tetap pakai singlet, dan warna putih.

    BalasHapus