Google+ Followers

Senin, 11 Mei 2015

[Kuliner Ponorogo #1] Sego Pecel Godhong Jati


Ponorogo, kota kecil perbatasan antara Jawa Timur dan Jawa tengah ini, tidak hanya terkenal akan reyog-nya yang sudah mendunia. Potensi kulinernya juga sayang untuk dilewatkan. Memenuhi janji saya setelah saya menang giveaway bakcpackology.me., ini tulisan pertama saya.  

Bagi masyarakat Ponorogo, sarapan identik dengan nasi pecel. Meski sekarang di Ponorogo banyak sekali menu sarapan lain, seperti bubur ayam, soto, dll, nasi pecel tetap menjadi primadona. Pecel Ponorogo –terutama sambal kacangnya- berbeda dari tempat lain. Rasanya beda. Khas banget. Orang Ponorogo yang pernah atau sedang merantau ke kota lain pasti tahu hal ini.

Meski pecel Madiun lebih populer di kota-kota lain, pecel Ponorogo selalu medapat tempat tersendiri bagi penggemarnya. Tak terkecuali teman-teman saya yang pernah sekolah atau tinggal di sini. Bila mereka berkunjung ke Ponorogo, tujuan kuliner pertama adalah pecelnya.  

Selain sambal, yang membedakan adalah penampilannya. Pecel Ponorogo, terutama yang saya ceritakan ini, disajikan dengan menggunakan daun jati. Aroma khas daun jati akan semakin membuat nasi pecel yang dimakan lebih ‘nendang’.

Di dekat rumah saya, ada warung nasi pecel yang menggunakan daun jati untuk membungkusnya. Memang, kadang bila daun jatinya habis, bungkusnya harus diganti kertas nasi yang dialasi daun pisang atau daun jati kecil. Tapi, bila stok daun jatinya ada, Anda akan beruntung menikmati sego pecel godhong jati khas Ponorogo.

Bila makan di tempat, pecel disajikan dengan piring seperti biasa. Tapi, kita bisa minta disajikan dengan daun jati. Orang jawa bilang dipincuk. Daun dibentuk menyerupai piring kemudian dikaitkan dengan biting; potongan lidi yang tajam di ujungnya seperti tusuk sate.

Sego pecel godhong jati pincuk (Dok. pribadi)

Cukup dengan uang Rp. 4.000,- s/d Rp. 5.000,-, kita sudah bisa menikmati sego pecel godhong jati. Yang mau merasakan nasi pecel mantap ini, bisa datang ke Desa Tajug, 200 m timur Taman Wisata Ngembak. 

Di sini, ada dua warung yang terkenal dengan nasi pecelnya yang menggoda selera. Yang satu warung pecel Mbok Mesinem, berada di pinggir jalan raya penghubung Kecamatan Pulung. Satu lagi warung pecel pedes Mbah Temi, masuk ke jalan desa. Kedua warung ini sama-sama menyajikan sambal pedas. Para penggemar selera pedas tidak boleh melewatkan menu sehat yang satu ini.

Yang membedakan adalah pilihan lauknya. Di warung Mbok Mesinem, Anda bisa memillih tempe, rempeyek kacang atau teri untuk lauknya plus taburan remahan gorengan yang biasa disebut gogrogan. Sementara di warung Mbah Temi, ada pilihan tempe yang renyah banget dan klothok atau ikan asin.

Rasanya? Jangan tanya lagi. Perpaduan antara sayur dan sambal pedas plus lauknya enak dan mantap. Ditambah aroma khas daun jati yang semriwing, membuat selera makan semakin bertambah. Sekali merasakan sego pecel godhong jati ini, dijamin  ingin makan lagi :D. 

Makan nasi pecel paling pas ditemani secangkir kopi. Jadi, mau sarapan pecel pagi ini? Silakan datang ke warung sego pecel godhong jati ^_^.


post signature

55 komentar:

  1. paling suka kalo makan sego pecel jawa timuran itu berlimpah peyek kacang...hehehe

    BalasHapus
  2. Wuah..ternyata seperti itu penampakan sego pecel yang dibungkus daun jati, saya dulu tugas di daerah penghasil jati mak, trus diceritain ibu kost yang asli jawa bahwa di jawa daun jatinya tuh dipakai buat bungkus sego pecel...

    Untuk pilihan lauk saya mau semua.. trus sambalnya dibanyakin^^
    *Kemudian ngecess

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mak Irly, tapi ini yang dipincuk juga dikasi daun pisang. Kalo mau daun jati aja juga bisa request :D

      Monggo, ini sego pecel pincuknya silakan dinikmati xixixixi

      Hapus
  3. Aku belum pernah nyobain..sepertinya enak neh mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Monggo silakan ke Ponorogo Mak Liswanti, nanti sy traktir sego pecel ini ^_^

      Hapus
  4. aduh kangen sego pecel loh mbak, dulu nyoab di madiun waktu kecil dan beberapa tahun yang lalu diajak ke asal bapak mertua di ponorogo. enak tenan!!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bapak mertua asli Ponorogo Mamah Tira? Ponorogonya mana ya Mah? Sapa tau deket rumah saya. Bolehlah ketemu kalo lagi mudik kesini hehe

      Hapus
  5. duh jadi terbayang enaknya sego pecel neh hehhehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makan jg boleh kok Mbak, jangan cuma ngebayangin aja hihihi

      Hapus
  6. Salam kenal, mbak :)

    Wah sego pecel ini favoritku, tapi belum pernah coba yg dibungkus daun jati.. kapan2 mesti coba nih :-D

    siang2 jadi bikin lapar ini, mbak... :-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup, harus dicoba Mbak. Biar ga penasaran xixixixi

      Salam kenal juga ya Mbak. Makasih udah mampir ^_^

      Hapus
  7. udah lah ya..bubar jalan gerakkkk!!!kangennnnnnn pecel itu,eh,,dulu aku pas ke rumahmu,makan pecel yang mana ya??mbok mesinem ato mbok temi ya??sampai Malang,tetep dimakan dong sama hikmah hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wiiikkkss! Gimana mau bubar. Orang masih pada mau makan sego pecelnya xoxoxxo!

      Iya, yg Mbok Mesinem yg depan rumah. Makanyoo cepetan mudik, tar puas2in makan sego pecelnya :D

      Hapus
  8. Balasan
    1. Emang kalo di sana berapa harga nasi pecel Mak Kania? Mungkin karena di sini juga daerah kecil, jadi harga segitu udah lumayan hehe

      Hapus
  9. haduhhh sego pecel asli jatim, kangeneeee rek

    BalasHapus
    Balasan
    1. Monggo Mak Evrina, mampir sini menikmati sego pecelnya ^_^

      Hapus
  10. Kuliner Ponorogo itu mantap juga ya... Di kotaku ada Ayam Goreng Ponorogo... Jangan ditanya orang2 yang berkunjung ke sana pas jam makan...jumlahnya ramai sekali...kadang2 kita gak kebagian kursi saking padatnya pengunjung yang ingin mencicipi ayam gorengnya yang terkenal gurih itu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah Mak kalo ada yg dikenal gt hehe! Lain kali bis nyoba sego pecel ini ya Mak ^_^

      Hapus
  11. Aduhh... aku yang lagi ga mood makan gini jadi kepikiran. udah murah, kok kayanya dari penggambaran mbak enak yaah.. *ngubek ngubek di Bandung nih, nyari* -- terus nangis karena gak adaaaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, hayuk ke Ponorogo aja Mbak. Jalan2 sekalian kulineran :D

      Hapus
  12. Enaknya....... :-) iya, setauku pecel di sini rata2 pecel madiun...pecel pincuk. Tapi daunnya daun pisang. Daun jati jarang mb, di pegunungan yang bnyak....biasane dipake buat mbungkus tempe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Selama kuliah di Jogja dulu lidahku ga ada yg cucok Mbak sama pecelnya hahaha! Banyak SGPC daerah selokan ya, tapi beda dari yg di Ponorogo.

      Alhamdulillah daun jati di sini melimpah Mbak, dari tegalan penduduk banyak yg nanem buat invest. Kalo ga, biasanya beli dari pasar daerah gunung yg dkt hutan jati.

      Hapus
  13. mbak yg menggoda kopi susunya hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehehe! Yuukk disruput dulu kopi susunya :D

      Hapus
  14. kalau sego pecel baru tau mbak,heheehe.Enak gak mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enak banget Mbak Nindi, bikin nagih pokoknya hehe! Hayuk maen ke Ponorogo, tar tak traktir sego pecel ini ^_^

      Hapus
  15. pengen deeeh...penasaran cicipin mba..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Monggo silakan dolan kesini Mbak Dewi, icip-icip sego pecelnya :D

      Hapus
  16. saya kira tadi yg dibikin pecel adalah daun jatinya, ternyata godong jatinya hanya pembungkusnya saja, hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo daun jatinya dibikin pecel nanti lidahnya luka Mas, kan daunnya kasap alias kasar hehehe

      Salam kenal, trima kasih sudah mampir ^_^

      Hapus
  17. huwa murah sekali maakkk. dan itu minumnya kopi? whooaahh aku ngebayanginnya minum sama teh anget :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aheheh, iya Mak Lia. Ngopi susu pulak hihihi

      Hapus
  18. Mbaaa, pecel itu emg makanan paling enaaakkkk :) Apalagi yg saus kacangnya dibikin pedeeessss ^o^ Suka deh aku... kyknya kalo baca reviewmu ini, aku prnh jg ni coba pecel ponorogo... mungkin bukan di warung yg diceritain di atas... cm wkt itu prnh lewatin ponorogo utk sarapan pecel.. itu aja enak jg ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak, bener banget. Saus kacang alias sambel yg puedess trus tempenya gurih paling mantep hehehe! Mbak Fanny kalo ke Ponorogo lg bisa nyobain yg pake daun jati ini hihi

      Hapus
  19. di deket rumahku juga ada pecel ponorogo..rasanya hhmmm..mantaapp mb.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaah sipp kalo gt. Bisa sarapan pecel tiap hari ya Mbak Eny ^_^

      Hapus
  20. Daun jati memeng memiliki bau yang khas, jadi kalau buat dasr makan akan lebih enak loh! Coba deh

    BalasHapus
  21. Seperti nasi jamblang khas kota kelahiranku yg mknnya pakai daun jati :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh ya, nasi jamblang dari Cirebon ya Mbak. Tau dari tipi hihihi

      Hapus
  22. Waaa, saya belum pernah nyobain pecel ponorogo. Belum pernah berkunjung ke sana juga, heuheu... Baca tulisan Mbak Vhoy bikin mupeng. Tiba-tiba pengen makan pecel...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayuuk sini Mbak Del, jalan2 ke Ponorogo trus wisata kuliner pecel hehehe

      Hapus
  23. Khas banget ya mak.. Jadi ngilerrr..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mak Noorma. Hayuk diicipi nasi pecelnya biar ga ngiler xixixixi ^_^

      Hapus
  24. Pake rempe aja dah uenak ya mbak. Kl pk peyek kacang pd nyangkut di gigi bolongku. :-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup Mbak Diah, tempe itu the best lauk ever hehe! Cucok segala menu, terutama pecel.

      Ditembel Mbak Diah, ben iso ngrasakke peyek kacang xixixixi

      Hapus
  25. Versi pecel itu memang banyak ya mbak, citarasanya terletak pada bumbu kacang yang setiap daerah berbeda rasa. Kalo dengan daun pisang saya sering banget mencoba, kalo dengan godhong jati belum pernah. Jadi penasaran heheh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener Mbak, selain pelengkap bumbu saus kacanganya, level pedesnya juga beda.

      Monggo kalo penasaran maen ke sini, makan pecel pake alas godhong jati sepuasnya hehehe

      Hapus
  26. Wah, tradisional banget ya pakai daun jati gitu :) belum nemu nih di Cimahi kuliner kaya gini :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Monggo silakan maen ke Ponorogo, Mak Arifah, biar bisa ngerasain sensasi makan pake godhong jati hihihi

      Hapus