Google+ Followers

Selasa, 19 Mei 2015

Kartun Malaysia dan Bahasa Anak-anak


Assalamualaikum.

Teman-teman, punya anak, adik atau keponakan yang gemar nonton kartun? Saya yakin hampir semua anak kecil suka nonton genre film yang satu ini.

Stasiun tivi kita sepertinya memang lagi diserang demam kartun luar: Malaysia, India, dan Russia. Dan bisa dibilang, semua stasiun tivi selalu latah oleh acara yang sedang in.

Masih ingat acara YKS di Trans TV yang dihentikan penayangannya oleh KPI? Saat acara ini booming, hampir semua stasiun TV meniru dan membuat acara serupa dengan kemasan yang sedikit berbeda. Pun sekarang, musimnya adalah kompetisi dan acara dangdut. Di mana-mana, dangdut ada. Genre musik yang satu ini sedang berada di puncak popularitas.


Gambar dari sini

Kembali ke soal film kartun.

Ada satu film yang kalau saya amati melekat sekali di ingatan anak-anak. Apalagi kalau bukan Upin Ipin. Duo gundul lucu ini tayangnya sudah seperti minum obat: 3 kali sehari, pagi, siang, dan sore. Jadi tidak heran, anak-anak hapal di luar kepala setiap adegan yang ada di film animasi ini.

Lepas dari isu yang pernah merebak tentang film kartun ini, Upin Ipin bisa dibilang film yang lumayan bagus. Setidaknya menurut saya (sttt saya sering nemenin ponakan saya nonton XD)

Bukan hanya dari segi animasinya *sok tahu animasi-ditimpuk panci*. Lebih dari itu pesan moral dan nilai edukasinya patut diacungi jempol. Sebut saja episode pengenalan pasukan pemadam kebakaran. Anak-anak diedukasi tentang bagaimana cara menangani peristiwa kebakaran. Termasuk pula dikenalkan tentang profesi penuh resiko ini. Bahwa bukan hanya laki-laki saja yang boleh jadi pasukan damkar, perempuan berjilbab pun bisa bergabung.

Atau episode Upin Ipin yang dalam mimpi mereka tiba-tiba berubah menjadi kecil sekali dan lari tunggang langgang dikejar kecoa gara-gara tidak menjaga kebersihan kamarnya. Dari episode ini, anak-anak diajari tentang pentingnya menjaga kebersihan.

Dan masih banyak lagi pesan moral yang disampaikan dalam kartun Upin Ipin.

Tapi ternyata, pengaruh Upin Ipin terhadap anak-anak bukan hanya soal pengetahuan saja. Melainkan sudah merambah ke ranah bahasa *berat euy bahasanya :D.

Bagaimana tidak. Karena tayang tiga kali sehari dan setiap episode diputar berulang-ulang, anak-anak begitu hapal adegan film ini luar kepala. Paling tidak itu yang saya lihat dari keponakan dan murid-murid saya.

Keponakan saya yang masih TK ini misalnya. Saking hapalnya, setiap nonton si kembar plontos dkk ini, mulutnya komat kamit seperti mbah dukun menirukan dialog yang ada di tivi. Selain itu, gaya bicaranya kemudian meniru para tokoh yang ada di film tersebut.

Tak nak
Takde pun
Iye ke
Takde je

Itu adalah ungkapan yang sering ditiru oleh keponakan saya. Pernah suatu hari, saat pulang sekolah dia bilang ke ibunya: Buuu, lapaar. Gayanya persis seperti si Upin. Atau lain waktu, saat disuruh ibunya mengambilkan sesuatu tapi dia tak segera berangkat. Malah dia bilang: “Sabarlah”. Lagi-lagi logat Melayu-nya keluar *sighed.

Intinya, bila ditanya sesuatu, jawabnya sering pakai logat Malaysia. Padahal, kami di rumah selalu menggunakan Bahasa Jawa sebagai bahasa komunikasi utama.

Pun demikian dengan murid-murid saya. Bocah-bocah SD itu, kala saya tanya, jawaban yang sering keluar selalu ala Upin Ipin. Benar-benar sudah merasuk ke tulang-belulang anak-anak ini rupanya virus Upin Ipin.

Sebenarnya bukan untuk mengeluhkan fenomena ini ya. Hanya saja tiba-tiba mata jadi sangat terbuka. Bahwa lagi-lagi teknologi sedemikan berpengaruh terhadap perkembangan seorang anak. Mudah-mudahan saja, gaya ngikut ala ala Upin and the gang ini hanya sekedarnya saja. Tidak berlanjut berubah identitas menjadi lebih Malaysian daripada Indonesian.

Kalau boleh berharap pula, semoga bukan hanya serial Adit dan Jarwo saja yang bisa menetralisir gempuran animasi dari luar. Supaya anak-anak negeri ini bisa dapat tontonan asli hasil karya bangsa sendiri, juga bisa lebih mencintai bahasa negeri sendiri. Karena saya yakin, sebenarnya animator-animator Indonesia banyak yang mampu menghasilkan karya sekelas Upin Ipin, atau malah bisa lebih. 

Semoga saja.


post signature

59 komentar:

  1. Anakku pun demikian mbaa, wis kaya wong Malaysia deh, haduuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak, anak2 jadi orang Malaysia KW2 ini huhuhuhu

      Hapus
  2. Aku juga ngerasa ngenes sih mak karena tayangan animasi di tv sekarang ini ko banyakan dari luar. Padahal salah satu animator upinipin sendiri kan orang asli indonesia tapi karena di indonesia ngga terlalu di respek makanya dia malah kerja di luar.

    Semoga aja animator-animator indonesia bisa di apresiasi oleh bangsa sendiri jadi ngga akan ada lagi animator indonesia malah ngebesarin negara orang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul Mbak. Cerita klise sebenarnya ya. Banyak orang hebat dr negeri kita yg malah lebih eksis di luar sana hnya karena di sini kurang mendapat tempat untuk berkarya.

      Aamiin 3x, semoga bisa.

      Hapus
  3. Senada dengan Mbak Husna Risalah, kita kurang menghargai karya bangsa sendiri. Disadari atau tidak, itu menghambat yg lain jg untuk berkreasi. Suka sedih kalau baca tulisan mereka yg sukses di luar tapi hatinya tetap ingin berbuat untuk negeri meski harus menunggu lama kemudahan itu. Nice Post , Mak Vhoy! :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mak Mutia. Kurangnya kesempatan dan penghargaan yg membuat mereka lbh memilih kerja di luar dr pada di negri sendiri.

      Hapus
  4. aaa, sama ini mak , Upin ipin jadi salah satu kartun favorit anak2. anak2 suka banget sama ayam goreng kaya upin ipin. klo abis goreng aym , mereka teriak "nak ayam goeng..nak ayam goeng...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe, suka paha ayam juga kayak Upin Ipin ya Mak ^_^

      Hapus
  5. betul betul betul :D Marwah juga suka banget sama upin ipin dan gayanya macam anak malaysia die

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yg penting jiwanya masih Indonesia ya Maak #ekh

      Hapus
  6. Haha...akupun same...laaah, suka sama Upin Ipin ni..*logat Malay

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku pun same Mak, suka nonton juga xixixi

      Hapus
  7. iya sama anak saya pun suka banget upin ipin

    BalasHapus
  8. Cem manalahhh....itu sih bahasa di Siak. disini jg sebagian besar pke bahasa melayum.tapi q lbh paham bahasa ipin upin sih kak hehe....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh yaa, di Riau pake Bahasa Melayu ya Cikgu?
      Mungkin keseringan nonton Upin Ipin tuh, jadinya lebih paham ahahaha

      Hapus
  9. Cem manalahhh....itu sih bahasa di Siak. disini jg sebagian besar pke bahasa melayum.tapi q lbh paham bahasa ipin upin sih kak hehe....

    BalasHapus
  10. muridku sering niru gaya bicaranya upin ipin hehe

    BalasHapus
  11. anak-anak copycat banget kan ya? Kadang, walaupun tidak mengerti artinya ditiru aja..

    Adit dan jarwo baiknya dibuat lebih anak-anak lagi kontennya, tambah lagi deh ya film kartun buatan indonesia, laptop si unyil dulu Oke tuh, saya malah suka nonton..hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget Mak. Apapun bisa ditiru sama anak2 dan mereka blm punya kemampuan untuk memfilter.

      Aku juga suka nonton program anak2 itu Mak.

      Hapus
  12. Ideeem....

    Betul betul betulll
    **emaknya aja suka ketularan upin ipin* hahhaa

    BalasHapus
  13. Jangankan anak kecil mak gegara anakku nonton upin ipin tiap hari logat kami smua berubah macam upin ipin pula..... ish...ish....ish.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, kayae semua usia suka sama film ini ya Mak.

      Makasih udah mampir ^_^

      Hapus
  14. Aamiin. Mudah-mudahan geliat film animasi lokal semakin kuat, ya Mak Vhoy... Harusnya ini jadi cambuk.

    Tapi terus terang saya sendiri suka lho nonton upin ipin... Lucu sih, dan betul kata Mak Vhoy, punya nilai-nilai yang disisipkan. Jadi tak khawatir kalau ditonton anak-anak kecil, karena mungkin pasarannya anak-anak kecil. Beda dengan spongebob, kalau tidak salah itu untuk konsumsi orang yg lebih paham leluconnya, seperti remaja dan dewasa. Kasian anak-anak kalau nonton film itu..

    Tfs Mak! Nice post ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener Mak. Salah satu yg ku suka dari Upin Ipin itu edukasinya dpt banget dan menyentuh keseharian anak2. Jadi tanpa anak2 sadari, mereka udah dikasi pelajaran.

      Hapus
  15. Anakku juga mbak..tapi gara2 upin-ipin definisi paha ayam jadi ayam goreng. Jadi klo yang namanya ayam goreng, ya paha ayam....mau digoreng, dibacem, disayur..logat yang sering ditiru, bo bo boy... Klo adiknya favorit pada jaman dahulu... Ah, harusnya indonesia bisa lho yo ya bikin seperti itu sendiri. Legenda lokal kan banyak bgt...asyik kali klo dibikin animasi, bukan sinetron yang kadang efeknya malah aneh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, lucunya si Raka. Jadi kenalnya ayam cuma bagian pahanya gt ya Mbak.

      Yups, mudah2an nanti muncul animasi2 keren dr animator Indonesia biar anak2 ga nonton sinetron krg mutu itu.

      Hapus
  16. Kalo di jawa jadi aneh ya mbak tapi di tanah melayu memang logat bahasanys gitu. Jarwo? Hmm...terus terang mending anak nonton upin ipin drpd jarwo. Sekali nonton jarwo lgsg kapok. Itu mah sinetron yg dikartunin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul Mbak Diah, mungkin karena kita tinggal di Jawa ya. Meski ada saudara kita yg berbahasa Melayu juga di daerah Sumatra dan Kalimantan.

      Secara isi cerita memang jauh lebih bagus Upin Ipin ya Mbak. Tp paling tidak Adit dan Jarwo jadi salah satu bukti kalo animator kita jg bikin bikin gambar yg bagus, meski ya itu, dr cerita harus ditinjau lagi.

      Hapus
  17. Hihiii, ini sih tontonan anak-anakku jaman pertama tayang di layar kaca kita. Banyak petuah yang bagus, dan yang paling nular adalah dialeknya, udah kayak orang Malaysia :D

    BalasHapus
  18. Sayangnya, Sopo Jarwo kadang 'garing' gitu percakapannya.. mudah ditebak jalan ceritanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo ngomongin alur ceritanya aku setuju sama Mak Tanti, 'endonesah banget' gt hehe, habis ini pasti gini, gitu dll.

      Tapi kalo dilihat dr hasil gambarnya, menurutku sdh lumayan bagus. Mudah2an ke depan Adit dan Jarwo critanya lebih menyentuh ranah 'anak2', biar sukses ky Upin Ipin.

      Hapus
  19. Halo mbak...
    Mau curhat, anakku lagi suka nonton youtube Upin Ipin dan logatnya jadi Malaysia. Ngaku-ngaku anak malaysia, trus hari raya ngajak ke rumah Upin-ipin :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh, ini dampak yg ga diinginkan ya Mbak. DI satu sisi filmnya bagus. Tapi disisi lain ternyata menimbulkan hal2 seperti ini. Semoga ga berkelanjutan efeknya ya Mbak ^_^

      Hapus
  20. betul betul betul...semoga selain sopo jarwo kita punya jarwo jarwo adit adit dan sopo sopo indonesia lainnya hihi...

    BalasHapus
  21. Tontonan rata2 anak INdonesia kayaknya ya Upin Ipin ini. Anakku juga suka bilang, ish ish ish kesiaan. :D
    Tapi lucu aja sih, terus karena ntn Doraemon yg bahasa jepang juga sering menirukan pake bagasaJepang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, kalo ngomong berarti bisa switching donk Mak :D

      Hapus
  22. ayaammm guring...
    hahhaha iyaa aku pun jadinya juga suka ikutin mak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Suka ikutin apanya ni, Mak? Filmnya ato cara ngomongnya hehehe

      Hapus
  23. Bagus memang filmnya untuk edukasi. Aku juga suka, kadang jg beli bukunya buat Arya. Tp, arya sendiri belum bisa tirukan logatnya, secara dia masih belum ngeh bener bahasa melayu kaya apa :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mgkn karena masih kecil ya Mak Ria. Yg penting menurutku diambil bagusnya aja, kayak nilai edukasinya itu.

      Hapus
  24. Navaro kurang suka nih sama upin ipin mak. Saya pernah coba sodorin sapo jarwo juga eh dia cuek. lebih suka doraemon. ckck

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berarti beda haluan donk sama Mak Lia. Emaknya suka drakor, anaknya suka Jejepangan hihihihi

      Hapus
  25. Anak saya sukanya upin ipin juga neh...sopo jarwo juga yg penting kartun dan ada unsur pendidikannya ditonton.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama ya Mak Lis. Emaknya jg suka ga Mak? :D

      Hapus
  26. film upin ipin ini aku tonton hny utk ngetes apa kemampuan bahasa melayuku msh ada ato ga ;p..... syukurnya masih bnyk yg inget ;p..

    BalasHapus
  27. Tapi harus saya akui, Upin Ipin emang lucuuu :D hehe..

    BalasHapus
  28. iya mbak, keponakan saya kalau mau ditanya mau makan apa, jawabnya ayam guriiiing..... hahahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, sama berarti sama ponakanku Mbak :D

      Hapus
  29. Ye macam tulah fenomena sekarang ne, bagi kami yg tinggal dibengkalis tak de beda bahasa yg dipakai upin ipin same yg dipakai kami sehari-hari. Mending nton upin ipin ketimng nonton joget joget alay.

    BalasHapus
  30. Anak saya juga sudah bisa bilang 'ish ish ish' he he. Moga-moga si ke depannya ada serial animasi Indonesia yang kontennya bisa menyaingi Upin-Ipin dari segi pendidikan. Kalau Sopo Jarwo menurut saya masih butuh banyak perbaikan. Saya kurang sreg sama karakter Jarwo yang rada mata duitan dan Sopo yang keliatan dimanfaatkan hehe. Sekarang sudah ada perubahan belum ya?

    BalasHapus
  31. sebenar bagus juga ya.. karena bahasanya mirip sama bahasa digunakan di kepulauan melayu di Indonesia. gak jadi masalah kok

    BalasHapus
  32. Boleh aja alih suaranya kayak stasiun tv turkey.(dubbing).

    BalasHapus