Google+ Followers

Sabtu, 30 Mei 2015

Konsep Pernikahan Impian


Dua bulan ini terakhir ini, rasa-rasanya ada saja tantangan menulis seputaran pernikahan dan yang berbau senada. April kemarin ada tantangan dari KEB untuk menulis tentang ibu mertua di Hari Kartini. Sekarang ada giveaway menulis konsep pernikahan impian. Jangan-jangan ini salah satu tanda kalau jodoh dan hari pernikahan saya sudah dekat *ihiirrr* (aamiin, semoga diamini pula oleh para malaikat :D)

Pada dasarnya, saya tidak memiliki konsep pesta pernikahan impian yang apalah-apalah. Sederhana saja. Mengundang kerabat dan sahabat untuk berbagi kebahagian. Juga berharap mereka ikut mendoakan agar pernikahan saya nanti penuh berkah serta bisa langgeng sampai maut memisahkan.

Seperti yang pernah Dedy Corbuzier bilang di acara Hitam Putih-nya: a beautiful wedding does not mean a beautiful marriage. Pesta pernikahan yang indah tidak selalu diikuti oleh pernikahan yang indah juga. Karena yang riil dan paling penting bukan pestanya, melainkan perjalanan sang pengantin setelah pesta itu sendiri.

Jadi, untuk menikah nanti, saya ingin akad nikah dan syukuran walimah-nya diadakan di rumah saja. Alasan utamanya adalah rahasia umum: biar irit :D. Memang tidak persis di dalam rumah, karena pasti tidak muat. Tetap menyewa tenda, meja, kursi, dan perlengkapan lainnya. Tapi jatuhnya tetap jauh lebih murah ketimbang ditambah menyewa gedung. Apalagi kalau musim nikah, kebanyakan gedung sudah jauh-jauh hari dipesan. Kalau diadakan di rumah, tinggal lapor RT, ijin menggunakan badan jalan yang dipasangi tenda. Beres.

Untuk konsep bajunya, saya punya impian memakai kebaya syar’i. Mungkin seperti putrinya da’i kondang Aa’ Gym, atau aktris Oky Setiana Dewi itu ya. Kebanyakan rias manten bajunya kebaya baik tradisional ataupun modern yang jilbabnya dibentuk sana-sini itu. Bagus memang. Tapi begitu melihat Mbak Oky nikah dengan jilbabnya yang tetap menutup dada namun tetap indah dan anggun itu, saya jadi ingin seperti itu. Mudah-mudahan di kota saya sudah ada perias manten yang punya koleksi kebaya seperti itu atau setidaknya mirip-mirip lah. Yang penting juga: harganya terjangkau kantong saya XD.

Bagaimana untuk dekor?

Saya selalu suka dengan dekor dan pelaminan yang simpel tapi kelihatan elegan dan cantik. Tak perlu banyak pernak pernik di pelaminan biar pengantinnya tetap yang menjadi perhatian utama :D.

Sedang untuk hidangan para tamu juga tidak ribet. Karena acara diadakan di rumah, maka hidangannya hasil masakan sendiri. Kebetulan ada salah satu saudara yang ahli masak untuk hajatan. Jadi tidak perlu pesan katering yang jatuhnya pasti lebih mahal.

Oh ya, untuk konsep resepsinya saya ingin semua tamu duduk di kursi. Jadi, para tamu datang kemudian duduk di kursi yang disediakan dan mengikuti acara hingga selesai. Untuk hidngannya nanti akan dilayani oleh pramusaji. Kalau istilah orang sini: piring terbang.

Kalau dipikir-pikir, memang acaranya nanti lebih lama bila dibandingkan dengan ala prasmanan. Tapi dengan konsep ini, saya ingin lebih menghargai para tamu. Jadi, tamu tidak sekedar datang, salaman sama pengantin, kemudian makan dan pulang. Tapi mengikuti mereka mengikuti prosesi dari awal hingga akhir. 

Sementara untuk urusan foto dan video, bisa minta tolong teman yang punya usaha fotografi. Satu lagi yang tidak ketinggalan: undangan dan sovenir. Untuk undangan, kalau kata teman saya tidak usah yang terlalu mahal. Desainnya simpel saja. Yang penting maksud dan tujuan undangan tersampaikan. Untuk sovenirnya, barang yang bisa bermanfaat bagi para tamu, bukan sekedar pajangan. Gelas  atau mangkuk unik, misalnya.

Itu tadi konsep pernikahan impian saya. Simpel bukan? Mudah-muahan segera menjadi kenyataan ^_^. Bagaimana konsep pernikahan impian teman-teman?




**********************





27 komentar:

  1. Aamiin mbak Vhoy... Yap, betul, yg penting adalah kehidupan berkeluarga setelah itu. Biar sederhana yg penting sakinah mawaddah warahmah.

    Sekadar berbagi, untuk urusan make up, pakaian dan jilbab, baiknya dibicarakan jauh hari dengan perias pengantinnya. Saya waktu itu sudah booking weeding make up 6 bulan sebelum hari H (persiapan banget kan, hehe) Soalnya baju seperti itu masih jarang. Saya dulu juga pengen pake yg nutup dada, pernah liat teman ada yg pake begitu dan tetap cantik (mbak oky masih belon ngetrenin nih), eh di perias saya masih belum ada yg begitu, jilbab juga belum kreatif. Terus alis juga dikerik, ya Allah.. Padahal udah bilang nggak mau dikerik, pengen yg minimalis aja.. Pas hari H agak nggak pede karena keseharian nggak biasa pake make up, jilbab yg dililit di leher plus alis yg tipis, tp alhamdulillah acaranya lancar dan alis saya sekarang sudah balik seperti sedia kala, hihi.. lega rasanya.

    Intinya, kadang rencana pernikahan kita bisa nggak sesuai dengan harapan (bisa lebih baik bisa juga lebih buruk), yang penting siapkan hati dan tetap senyum. ^^

    mudah2an mbak Vhoy segera dipertemukan dengan belahan jiwa dan segera nikah yaa, insya Allah.. Semangaaat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, sip sharing-nya Mbak Yanet.Iya, ya, kita yg harus 'cerewet' sama periasnya spy apa yg kita inginkan bisa dipenuhi sama periasnya, termasuk soal alis tadi. Dulu pernah jg Mbak, pas sepupuku nikah sy jadi pagar ayu gt. Periasnya sambil ngomong 'alisnya dikerik ya MBak', eh blm sy jawab tangannya lgsg beraksi mangkas alis sy :((. Ga pede aja pake alis gt hihi

      Aamiin ya Robb. Makasih doanya Mbak Yanet ^_^
      Yess, senyum dan semangat *kaya lagu SM*SH hehe

      Hapus
  2. Cieeee mbak vhoyyy..bentar lagi nih bentar lagiiiii...hehehe...
    Aq dulu gk punya konsep mbak, yg punya konsep emak bpk, walhasil acaranya y begitu itu, ala2 org tua, menu makanannya jg rata2 kesukaan ortu, musik pengisi acaranya jg lagu2 jadul n yg dateng tak kalah jadul alias hampir tua semua.....
    Ni nikahan atau reuni emas ???...
    Hadeeehhhh..
    Hhhh..yg pentig sah aja dah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, semoga aja Mbak Inda ^_^

      Itu artinya Bapak Ibu keren, bisa bikin dua acara dalam waktu bersamaan. Mantu anak tercinta plus reuni sama teman2 beliau hihihi! Irit waktu dan biaya :D.

      Betul, apapun itu yg penting udah sah Mbak Inda ^_^

      Hapus
  3. Aamiin... moga terkabul ya keinginannya menikah dalam waktu dekat :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin.

      Trima kasih Mak Leyla ^_^

      Hapus
  4. Semoga konsep pernikahan spt yg telsh diidam2kan akan terwujud kelak ya Mba... Dan sukses dgn GAnya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin.

      Trima kasih Mak Rita untuk doanya ^_^

      Hapus
  5. amiiin semoga segera tercapai ya mak mimpinya.. dan keinginan segera menikah segera terlaksana

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin.

      Makasih buat doanya Mak Lia ^_^

      Hapus
  6. terima kasih ya mbak sudah berpartisipasi. Mudah-mudahan segera terlaksana apa yg dicita-citakan.. aamiin :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama2 Mbak Tetty

      Aamiin ya Robb ^_^

      Hapus
  7. Hi...hi ternyata di ponorogo ada piring terbang juga ya... Masih sama kayak di tempatku. Biasanya format nikahan seperti ini yang di desa soalnya area masih luas...ada halaman...tetangga masih guyup mau rewangan.... Aku dulu juga format nikahe gitu kok mbak. Irit dan yang penting ijab...sah :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe, iya Bunda Raka. Aku kan tinggalnya di kampung hehe. Udah ada jg si yg pake prasmanan.Tapi aku pribadi kurang sreg, terutama soal makannya para tamu yg kebanyakan harus berdiri, karena biasanya kursi yg tersedia ga sebanding sama jumlah tamu yg datang di jam yg sama. Pengalaman pribadi suka pegel kalo makan sambil berdiri, apalagi lumayan lama, keliling2 dari satu gubuk ke gubuk lain hehe! Ga nyunah jg kalo makan sambil berdiri ^_^

      Hapus
  8. Aamiin ya Rabb...Semoga terwujud keinganannya Mak Vhoy dg cepat. Saya selalu senang datang walimahan yg di rumah, waktunya bebas, lebih kekeluargaan, makanannya bukan rasa cateringan yg sdh bisa di kira-kira rasanya. Teman dekat saya bikin resepsi dengan menu padang sampai gulai jengkol pun ada. Rameee yg serbu. Gimana nggak? Yang masak kerabat2nya, mak-emak tuo jago masak datang
    dari Padang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Menarik menu di nikahan temen Mak Mutia. Kalau di sini belum pernah ada rendang buat resepsi. Biasanya daging sapinya dimasak bumbu rujak kalau orang sini bilang. Mungkin bisa nanti ya dibikin rendang juga hehehe

      Aamiin, makasih untuk doanya Mak Mutia ^_^

      Hapus
  9. Muahaha, Mas Deddy bilang gitu soalnya berkaca dari pengalaman dirinya yang berujung perceraian. :D

    Semoga deh Mbak dimudahkan untuk melangsungkan pernikahan. Cukup sekali sampe kakek nenek ya... yang sakinah mawaddah warahmah :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihihi, bisa jadi gitu ya Mbak Hilda :D

      Aamiin ya Robb. Makasih untuk doanya Mbak Hilda ^_^

      Hapus
  10. kalau perlu disertakan gambar supaya ada bayangan atas impiannya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, lupa Mbak. Maksih ya buat sarannya ^_^

      Hapus
  11. naaah... suka nih kalau tamunya bisa duduk semua, capeeeek kalau maem sambil berdiri :)))

    BalasHapus
  12. pertama, doain dulu semoga mak Vhoy segera menikah. aaamiiin.

    kedua, baru komen.

    kl saya malah suka di gedung mak. dulu saya pake bale desa. grahatis karena penduduk situ. di rumah pasang tenda juga sih (dan terpaksa nutup jalan) untuk ijabnya. yang saya sedihkan itu orang sukanya bikin acara nutup jalan. kalo pas musim nikah...waduh. pernah lho saya di kota madiun bolak-balik karena kepentok jalan yang dipakai nikah. dua jalan di wilayah yg sama. mumet deh. tapi kl rumahnya berhalaman cukup dan ga nutup jalan sih gpp mbak.

    terus soal acara saya lebih suka yg capcus. lha gimana ya. bawa anak kecil repot kl piring terbangan. lebih suka yg ringkes toh bisa diakali dengan menambah kursi.

    soal paes, saya ada bulik yg maesi saya. ga pake kerik alis. asyik, asyik. hihi...malah promosi.

    eh ini komen panjang amat. semoga berkenan ya. semoga sukses juga GAnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, komen panjang gpp Kok Mbak Diah, tetep ku baca hihihi

      Yg pertama, makasih bgt buat doanya. Semoga diamini pula oleh malaikat ^_^.

      Hehe, kalo model apa yg dipakai memang selera ya Mak. DI kampungku bale desa bm pernah dipakai hajatan mantu xixixi! Kalo soal jalan, rumahku halamannya lumayan, tp kalo pasang tenda tetep sampe jalan hehe!

      Soal paes itu yg kadang susah kompromi, apalagi soal alis. Tukang rias maen pangkas aja huhuhu! Alisku dlu pernah dibabat meski ga sampe habis pas nikahan sepupu :((. Semoga nanti ketemu perias yg mau nuruti keinginan soal alis ini ^_^

      Hapus
  13. akupun dulu punya impian nikah itu simple aja mba.. cuma temen2 terdekat dan sodara terdekat... yg aku dan suami ga kenal baik, ga usahlah, walopun mungkin hubungannya deket.. ngapain toh... bikin acara wedding ga berkesan.. tp apa daya, keluarga mana mau nikah bgitu.. jd sepertinya kalo ntr anakku nikah, aku brain wash aja spy dia lbh milih wedding style yg simple tp jauh lbh bermakna dan berkesan ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayaknya sebagian perempuan punya mimpi sama ya Mbak. Nokah sederhana aja. dan kebanyakan gatot gegara benturan sama keinginan ortu hihihi.
      Idenya boleh juga tuh Mbak Fanny, brainwash anak dr kecil soal pernikahan sederhana hehe! Boleh lah ditiru nanti XD

      Hapus