Google+ Followers

Kamis, 14 Januari 2016

Bisakah Seorang Pendiam Berubah?


Saya adalah seorang introvert. Kurang bisa terbuka kepada orang lain. Cenderung menyimpan masalah sendiri. Sepanjang saya bisa mengatasi, maka bakal saya simpan sendiri. Kalau mentok, barulah saya cerita. Itupun sangat pemilih. Tak semua orang bisa menjadi tempat cerita saya. Pun itu sahabat-sahabat saya. Bukan berarti saya tidak percaya. Tapi saya punya pertimbangan sendiri. Si A cocok untuk berbagi cerita ini. Tapi belum tentu bagi si B yang lebih tepat untuk mendengar cerita itu. Buat saya, masing-masing orang memiliki karakter berbeda yang tepat untuk curhatan berbeda pula :D.

Selain introvert, saya orangnya juga cukup pendiam. Pendiam terutama bila belum kenal sama sekali. Atau kalaupun kenal tapi tak dekat saya juga bakal sering diam. Kurang bisa memulai percakapan dengan orang asing. Saking pendiamnya diibaratkan gong; nek ora dithuthuk ora bakal muni. Kalau nggak dipukul nggak bakal mengeluarkan bunyi.

Introvert dan pendiam sepertinya memang sepaket. Itu saya amati dari beberapa orang yang punya sifat seperti saya tersebut.

Hingga akhirnya, ketika mengerjakan skripsi saya sambi kerja di sebuah radio. Jadi penyiar. What?? Pendiam kok bisa siaran? Entahlah, tapi begitulah adanya. Ketika sudah masuk box siaran, saya menjelma menjadi pribadi yang sedikit berbeda. Bisa cuap-cuap santai. Begitu keluar, balik lagi deh pendiamnya. Tapi bukan berarti saya tidak ramah ya hehehe! Saya tetap bisa say hello atau chit chat dengan rekan kerja. Tapi ya itu, kadar pendiam saya masih lumayan.

Begitu lulus kuliah, siangnya saya kerja di sebuah lembaga pendidikan informal. Sementara pagi masih tetap siaran. Nah, di lembaga ini, pelan-pelan saya bisa mengurangi kadar pendiam saya. Ya, bertemu siswa setiap hari mengharuskan saya selalu siaga senyuman dan sapaan.  Karena inilah salah satu kunci siswa betah belajar di lembaga. Selain menyapa, kami para guru juga dianjurkan untuk sekedar ngobrol iseng dengan siswa; bertanya hal-hal ringan bahkan yang tampak sepele untuk menjalin keakraban dengan siswa. Hasilnya lumayan efektif; siswa jadi dekat dengan kami.

Di lembaga ini pula saya kerap bertemu orang tua siswa. Dari sekedar menyapa ketika mereka antar jemput sang anak, hingga bertatap muka untuk mengkonsultasikan perkembangan belajar anak.

Karena seringnya bertemu orang tua siswa, tanpa saya sadari sifat pendiam saya sedikit demi sedikit mulai terkikis. Saya lebih berani untuk menyapa orang terlebih dahulu, terutama ortu dari siswa yang saya ajar. Hingga kemudian beberapa dari mereka akrab dengan saya. Bahkan sampai sekarang setelah saya resign dari lembaga tersebut.

Dari hal tersebut, saya menyimpulkan satu hal. Ternyata keadaan dan lingkungan bisa membuat kita berubah. Saya yang awalnya pendiam dan tak bisa mengawali pembicaraan, sedikit demi sedikit bisa memperbaiki kekurangan tersebut. Ini bila pendiam disebut kekurangan ya. Alah bisa karena biasa.

Yaa, saya memang tidak bisa berubah jadi cerewet seperti beberapa teman saya. Dan juga sifat introvert belum/tidak bisa hilang. Tapi paling tidak saya tidak sependiam dahulu. Saya bisa lebih enjoy ngobrol dengan orang yang baru saya kenal. Dan itu ternyata menyenangkan :D.

Jadi, kalau ada pertanyaan, bisakah seorang pendiam berubah?

Jawabnya BISA. Contohnya saya sendiri hehehe!

Jadi, buat teman-teman yang merasa pendiam seperti saya, jangan khawatir. In shaa Allah kita bisa berubah menjadi pribadi yang lebih terbuka, terutama bila lingkungan mendukung. Tapi, tentu saja kita harus mau belajar ya. Tetap menjadi diri sendiri dan terus memperbaiki diri tentunya. Yang penting lagi, apapun perubahannya, haruslah yang positif.

Semangat! ^_^

post signature

66 komentar:

  1. Aku dulu juga pendiam mbak, *kalau lagi tidur* eh

    Alfi awalnya juga pendiam dan agak susah bergaul dengan orang lain. padahal anaknya cerewet banget kalau di rumah. tapi sekarang sudah mulai ada perubahan meskipun sedikit. PR besar buat emaknya ini :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe

      Beberapa anak memang kayaknya gitu Mbak Tarry. Di rumah super ccerewt, tapi kalo ketemu orang di luar jd pendiam. Mungkin masih malu. Bisa diajak sering2 keluar mungkin Mbak biar ketemu banyak orang ^_^

      Hapus
  2. Aku bgt ini mbak, introvert, pendiam, pemalu, penakut. Sampe sekarang pun masih..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe toss dulu Mbak.

      Tapi bisa kok sedikit demi sedikit berubah, terutama ya itu. Kalo lingkungan mendukung untuk itu ^_^

      Hapus
  3. Pendiam ini mungkin bisa disamakan dengan sifat Introvert kali ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biasanya kalo orangnya pendiam dia juga introvert Pak, kayak saya :D

      Hapus
    2. Kalau gitu kita harus banyak ngobrol donk ya.
      Biar nda diam hiehiehiehiee

      Hapus
  4. Mak, aku kecilnya malahan nyaris ga pernah ngomong sama sekali, kasian ya :p stlh proses alhamdulillah skr udh normal meski msh kategori pendiam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga Maak. Sekarang Alhamdulillah, mulai bisa ngobrol terbuka. Tapi ya ga bisa rame gt. Yuukk semangat berproses ^_^

      Hapus
  5. Mmm.. kalau saya pendiamnya kalau belum kenal n merasa asing dengan lingkungan, rasanya kurang nyaman saja kalau tiba-tiba harus ceriwis padahal kenal orang juga tidak (tapi senyum tetap wajib). Nah.. kalau sudah nyaman baru saya bisa "rame". Dan kalau ngaku-ngaku ke temen bahwa saya ini pendiam, yang sudah kenal akan mati-matian menolak pernyataan saya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, skrg aku jg gitu Maksist. Rame kalo ditengah2 orang yg dikenal. Ta[pi tetep, masih kalah rame dibanding yg lain hihihi! Ya luamyan lah, ga jadi gong lagi xoxoxo

      Hapus
  6. Nggak kebayang Vhoy yang pendiam ternyata jago cuap-cuap di radio :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ga usah dibayangin Maaakk xoxoxoxo

      Hapus
  7. Kadar pendiam mmng bisa di kurangi kok mbak. Saya criwis atau pendiam? Tergantung sikon klo aku mbak... Tergantung di lingkungan mana juga. Klo di tempat baru...milih diem dulu. Oh, ya...suamiku koyo gong juga...ga ngomong klo nggak ditanya... Awalnya sebel bngt...tapi lama2 terbiasa...dan cenderung ketularan jd pendiem. Mungkin krn lingkungan sekarang memposisikan saya jarang ngobrol(di rumah...paling sama anak2 thok, ketemu tetangga juga sekedar hai..nggak sampe panjang lebar gitu).
    Baru klo ktmu tmn lama...criwisku kumat mb..* jd aku bingung... Sebenarnya aku criwis, ato pendiam...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yups, Alhamdulillah Mbak aq bisa menguranginya, tapi ya ga rame, secukupnya aja xixixi!
      Nah, tugas Mbak Suli tuh ngajak ngomong terus biar suaminya lebih 'berbunyi' hihi

      Hapus
  8. kayanya susah loh gan, seorang pendiam suruh berubah!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo disuruh secara langsung ato terang2an kemungkinan kecil untuk bisa Mas. Tapi kalo berubah secara natural kayak sy (karena kebiasaan dan dibiasakan lingkungan kerja) in shaa Allah bisa ^_^

      Hapus
  9. Aku jg punya temen ky dirimu mak. Pendiem tp jd penyiar. Hihi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, kalo udah siaran pendiamnya emang secara otomatis ilang Mak, kayak switch aja gt hihi

      Hapus
  10. Hmmm.. kalo mau berubah emang harus ada kemauan kuat pasti bisa kan mbak??hehe.. kalo aku kebalikannya mbak.. sekarang nular ke anakku Zyan, cenderung aktif, cerewet dan pecicilan -_- .. hadeeuuhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak. Kemauan memang harus ada. karena dituntu juga untuk itu hehehe!
      Alhamdulillah kalo Zyan aktif Mbak. Banyak ortu yg ngeluh anaknya ga mau ngomong, kayak ortu saya dulu hahahahaha

      Hapus
  11. Hihii..sama dong, aku juga pendiam aslinya. Trus nikah dapat orang yang suka bercanda. Eh, sejak punya anak, kata suami aku berubah jadi cerewet. Iya sih, cerewet kalo sama orang yang udah akraaaab banget. Kalo yang baru kenal juga masih tetap pendiam, bingung mau ngomong apa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, wah kemungkinan aku bs jadi cerewet jg dong Bund :P

      Hapus
  12. Saya banget itu, Mbak. Pendiam, pemalu, introvet. Paling susah tuh kalo mau memulai pembicaraan sama orang yg belum akrab atau baru kenal. Trus kalo udah ngobrol, lebih banyak sebagai pendengar :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, sama Mbak kita, toss dulu aahhh :D

      Hapus
  13. Aku dulunya cerewet skerang pendiam mak hahahahaa

    BalasHapus
  14. bisa lah mak, ini faktanya aku khan pendiam.hehhee

    BalasHapus
  15. saya jadi pendiam kalo sama orang yang baru kenal Mbak, tapi kalo sama sahabat, rekan kerja di kantor atau keluarga saya dikenal sebagai orang ang cerewet :)

    BalasHapus
  16. mbaaa, sama ! sy introver tp waktu ngajar karena tuntutan profesi ya kudu cerewet apalagi stlh pny anak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, itu die Mak. Kalo udh nikah plus punya anak takutnya gt hihihi! Makanya sy berdoa smga ga jd istri+ibu cerewet hohoho

      Hapus
  17. hohoho..... akhirnya baru tahu kalau ada blogg nya.... hmmm... pendiem sesaat itu untuk mengamati sekitaran dulu... hehehe... introvert untuk melindungi diri sesaat....bila sudah kenal yaaa... ekstrovert yang tidak melupakan adab santun...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe iya Alhamdulillah. Tapi blognya masih baru :D

      Ya, mudah2n sy begitu hihi

      Hapus
  18. Aku dulu pendiam, pemalu, penakut.. pokoknya lengkap deh .. Sampai pada akhirnya aku mengerti sifat demikian haruslah dilawan dan ditaklukkan.. Gak nyangka juga sih aku bisa jadi pemimpin (dilingkungan sintasinsi pemerintah).. Padahal dulu itu grogian banget kalo mau ketemu orang, grogi berhadapan ddgn orang banyak di muka umum, gak berani menyampaikan pendapat.. Kini semua itu berbalik 100% lataran ada kemauan yg kuat dari dalam diriku untuk berubah..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berarti bener ya Mak, alah bisa karena biasa :D

      Hapus
  19. Sama aku pun gitu tapi semenjak kuliah dan suka ikut volunteeran jadi bisa sedikit demi sedikit mulai bisa beradaptasi dengan orang baru dan mulai berani :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, sama ya Mbak. Toss dulu yuukk :D

      Hapus
  20. Saya adalah diri saya sendiri. Eh,

    Aku kalau dah deket aja sih mba Vhoy baru keluar aslinya, nyablak :D

    BalasHapus
  21. Saya pendiam, sok jaim

    aslinya yaaa kalau sdh dekat jd byk omong

    BalasHapus
  22. saya pendiem mba
    dari kecil saya pengen berubah jadi ganteng
    saya bawa diri saya ke lingkungan dimana banyak orang ganteng
    sampe sekarang g berubah ganteng

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahahahahaha, iso wae mas e.
      Sy suka mantengin Syharini juga ga bs berubah jd golongan jetset kayak dia xoxoxoxo

      Hapus
  23. pendiam itu biasanya karena nggak tahu mau ngomong apa mbak. bisa karena nggak mudheng bahasanya ataupun nggak mudheng bahasannya. :-D

    kalo introvert konon adalah orang yang lebih merasa nyaman sendirian atau di tempat yang relatif tenang. *sok tau*

    tapi perempuan emang bakatnya bicara mbak. lihat aja nanti kalo dah jadi simbok, wah...ceriwis! hahaha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, bisa jd Mbak Diah.
      Waduh, itu lo yg aku takutin. Kalo udh jd simbok nanti apa jd cerwet yak hahaha! Duh jangan dooonk :D

      Hapus
  24. Aku pas SMA udah cupu pendiem banget. Sebenarnya salah satu hal yg menyebabkan itu adalah karena kita blm menemukan lingkungan atau orang2 yg klik dengan kita dan membuat kita nyaman jika berbicara. Itu saja sih menurutku

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, bisa jadi bener Mbak Arinta. Kalo udh ketemu lingkungan yg nyaman biasanya aku juga bisa ngobrol hehehe

      Hapus
  25. Rasanya masi blum bisa terbuka klo dgn suasana baru atau org2 yg br dikenal hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, harus dicoba Mbak. Yakin bisa! ^_^

      Hapus
  26. saya juga pendiam.. ehm..

    Tapi, menurut saya, apa yang saya alami, diam karena belum ada kecocokan dengan lingkungan. jika sudah cocok, jangan heran kalau cerewetnya sering kebablasan. tapi kondisi seperti ini, jika kita bertemu lingkungan baru lagi, penyakit pertama kumat lagi. beda orang yang mudah bergaul dari awalnya, mereka bisa menyapa siapa saja, walaupun orang yang tidak dikenal dan beda negara.. ini saya lihat pada teman saya waktu kamu di New Delhi. siapa saja, tanpa malu-malu dia menyapa dan bertanya, sedangkan saya lebih suka mojok-mojok.. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, iyaa. Orang yg dari sononya supel mah gampang aja ya Mbak mau nanya2 or ngobrol. Beda sama kita yg memperlajari situasi dulu baru bisa ngobrol ^_^

      Hapus
  27. saya termasuk introvert juga, kurang bisa mengungkapkan perasaan, bagian udah kesel banget, yg keluar malah nyakitin. jadi mending diem aja, dipendam, daripada nyakitin org lain

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu juga yg kadang sy pikirin Mbak. Kalo lagi kesel bgt sma seseorang, sy jg tambah diem. Takut keceplosan dan nyesel di kemudian hari.

      Hapus
  28. Hebat mba vhoy, kl sy ndk berani cuap2 di radio

    BalasHapus
  29. Saya bukan introvert mbak. Dulu malah ekstrovert cenderung SKSD hehhee tapi memang manusia berubah ya berproses sampai menemukan dirinya sendiri. Sekarang banyak yang bilang saya pendiam, padahal engga sih kalau pendiam lebih ke jaga bicara dan cari waktu yang tepat untuk bicara. Aslinya kalau udah dekat ya heboh hehhee...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup, setuju Mbak. Makin kesini sy juga berusaha buat jaga bicara, supaya tidak ada yg tersakiti. Udah ati2 aja kadang masih suka keceplosan ya

      Hapus
  30. Hihi saya juga pendiam mbak, kalau sama orang baru..tapi kalau yang sudah kenal lumayan kadang cerewet juga :D

    BalasHapus
  31. Kawan saya beberapa inttovert. Begitu juga 2 orang anak saya. Kalau tau aslinya, mereka tu banyak ide, becandanya cerdas, dan berfikir logis. Mungkin karna lebih banyak mendengar dr pd bicara?

    BalasHapus
  32. Kita sama, Mbak. Saya juga pendiam sekali dulu. SEkarang tidak seperti dulu. Makin pede juga berkat ngeblog hehehe. Cuma kalau dalam lingkungan yang banyak sekali orang, saya tetap tidak bisa mengambil alih atau menguasai pembicaraan :)

    BalasHapus
  33. saya juga pendiam apalagi kalau lagi bikin postingan blog:)
    oh ya maaf kritik ya penulisana In shaa Allah sebaiknya di ganti jadi Insya Allah, karena yang benar sesuai dengan ejaan bahasa yang disempurnakan adalah Insya Allah (Syin besar dengan 3 titik di atasnya)
    Mohon maaf sebelumnya..

    BalasHapus
  34. Sy gol.introvert.Ampe2 klw ada teman liatin sy,sy cuman diem doang.Tp apa sy ngerasa kikuk?Malah gak,justru ketika d dikelilingi org bxk,d ganggu privasinya dikit aja,aq nya malah ngamuk.Lebih bahagia sendirian nih.Tapi emang ortuq blg sendiri sih,emang dr kecil aq orgx ngamukan kalau ada yg masuk kamarq.Kesimpulanx dr beberapa buku introvert yg aq baca,introvert i2 bukan x gak ada pilihan lain sehingga diam tp kalau ngomong,energinya kekuras habis.Makax dia milih mojok and menyendiri krn demi ngemat energi.Bedanya nih ya,kalau introvert setelah bersosialisasi ke luar,pulangx dia bakal lelah banget.Beda klw dia aslix ektrovert tp pendiam.Ketika pulang dari bersosialisasi,dia s3benarnya senang krn bisa ketemu back org.Aq baca dari beberapa blog jg sih,emang ada dua kategori org pendiam.Tapi emang gak mustahil seorg introvert berubah jd easy going tp dia bakal tetap ke introvert,jika d suruh memilih ke luar rumah ato gak,dia bakal milih bertapa dln rumahx.Why?Krn dia bakal ngerasa nyaman aja.

    BalasHapus
  35. Sy gol.introvert.Ampe2 klw ada teman liatin sy,sy cuman diem doang.Tp apa sy ngerasa kikuk?Malah gak,justru ketika d dikelilingi org bxk,d ganggu privasinya dikit aja,aq nya malah ngamuk.Lebih bahagia sendirian nih.Tapi emang ortuq blg sendiri sih,emang dr kecil aq orgx ngamukan kalau ada yg masuk kamarq.Kesimpulanx dr beberapa buku introvert yg aq baca,introvert i2 bukan x gak ada pilihan lain sehingga diam tp kalau ngomong,energinya kekuras habis.Makax dia milih mojok and menyendiri krn demi ngemat energi.Bedanya nih ya,kalau introvert setelah bersosialisasi ke luar,pulangx dia bakal lelah banget.Beda klw dia aslix ektrovert tp pendiam.Ketika pulang dari bersosialisasi,dia s3benarnya senang krn bisa ketemu back org.Aq baca dari beberapa blog jg sih,emang ada dua kategori org pendiam.Tapi emang gak mustahil seorg introvert berubah jd easy going tp dia bakal tetap ke introvert,jika d suruh memilih ke luar rumah ato gak,dia bakal milih bertapa dln rumahx.Why?Krn dia bakal ngerasa nyaman aja.

    BalasHapus