Google+ Followers

Selasa, 19 Januari 2016

Serunya Permainan Masa Kecil


Ngomongin masa kecil memang menyenangkan. Banyak kenangan lucu, konyol, bahkan absurd. Kok bisa ya saya dulu seperti itu :D. Tapi di antara semuanya, yang paling seru menurut saya dan sepertinya jarang saya temui di jaman sekarang adalah permainannya.

Saya yakin, hampir semua orang setuju sama saya. Permainan era ’90-an memang mengesankan. Dan bikin kangen buat main lagi. Nah, dari sekian banyak permainan, ada beberapa yang masih melekat kuat di ingatan saya. Baik permianan yang biasa saya mainkan di sekolah maupun di rumah.

Saat di sekolah dasar dulu, saya suka main gobak sodor dan betengan dengan teman-teman sekelas. Gobak sodor semua pasti sudah tahu ya. Kalau betengan itu permainan tim juga. Ada dua tim yang main. Dan jumlahnya harus seimbang. Laki-laki dan perempuan bisa jadi satu tim tanpa khawatir ada something trouble seperti jaman sekarang.

Kebetulan di belakang sekolah ada pekarangan yang sangat luas milik tetangga sekolah. Kami biasa main di situ. Masing-masing tim memilih satu objek untuk dijadikan daerah pertahanan alias beteng (benteng –Bahasa Indonesia). Biasanya kami memilih pohon besar. Jarak beteng antar tim ada sekitar 10 meter, bisa juga lebih. Cara bermainnya seperti perang gerilya itu. Masing-masing dari kami harus bisa merebut beteng lawan. Bagi tim yang berhasil merebut beteng lawan, dialah pemenangnya. Capek memang main betengan ini. Kami harus atur strategi, lari sana sini. Tapi seru!

Kalau di rumah, saya biasa main orang-orangan atau baju-bajuan. Di sini kami menyebutnya wong-wongan. Berasal dari kata Bahasa Jawa wong, yang artinya orang. Permainan ini memang hits banget saat itu. Sepertinya di semua daerah ada ya, dengan nama yang berbeda-beda. Biasanya, saya main sama teman sepermainan di rumah. Kebetulan, saat itu ada beberapa anak perempuan yang sepantaran saya di sekitar rumah. Dan kami sering main bareng.

Untuk main wong-wongan, kami juga melengkapinya dengan bikin rumah dari tanah. Waktu itu banyak halaman rumah yang masih berupa tanah. Dan itu jadi tempat favorit kami buat main. Tidak seperti sekarang, yang hampir semua disemen atau dipasangi paving stone.

Jangan bayangkan seperti bikin rumah-rumahan dari pasir pantai ya. Ini sekedar rumah sederhana. Jadi, kami bikin dinding rumah dari tanah itu. Nanti hasilnya seperti gambar sketsa rumah yang tampak dari atas. Dan rumahnya tanpa atap alias terbuka hehehe! Kami bikin beberapa ruangan seperti ruang tamu, kamar tidur, dan dapur.

Begitu rumah jadi, baru deh kami mulai main peran-peranan dengan wong-wongan yang kami punya. Masing-masing anak bakal memilih nama sendiri buat perannya. Dan kami main sandiwara, ngobrol kesana kemari sesuai peran kami dengan sok ber-Bahasa Indonesia. Kenapa saya bilang sok ber-Bahasa Indonesia padahal lingkungan kami adalah full Jawa? Tujuannya tidak lain dan tidak bukan biar kami keren gitu hehehe!

Kadang, kalau tidak ada teman, saya juga suka main wong-wongan sendiri di rumah. Saya jadi dalangnya karena tidak ada lawan main. Ngomong sendiri, dijawab sendiri, tertawa sendiri –eh bukan orang gila ya hehehe!

Selain main wong-wongan, saya dan teman-teman juga suka main pasar-pasaran. Jadi, salah satu dari kami bakal jadi penjual. Ceritanya, penjual pecel. Pecelnya terbuat dari daun-daun dan bunga yang diiris kecil-kecil. Sementara bumbu kacangnya terbuat dari tanah liat yang dikasih air. Nanti pecel-pecelan itu dibungkus daun.

Nah, untuk beli pecel, pembeli harus menyediakan uang. Uangnya berasal dari daun juga. Masing-masing ada nominalnya. Yang besar 500 rupiah. Yang kecil 100 rupiah. Saya lupa nama daun yang dipakai buat jadi mata uang itu. Karena sekarang di lingkungan saya sudah jarang atau bahkan sudah tidak ada lagi. Tapi, seingat saya, cuma daun itu yang selalu kami jadikan mata uang. Sementara buat masak-masakan selalu pakai dedaunan lainnya.  
Karakter wong-wongan masa kini

Itu tadi beberapa permainan yang dulu sering saya mainkan. Sepertinya, yang masih bertahan sampai sekarang hanya gobak sodor sama wong-wongan saja. Gobak sodor pun sudah jarang yang main karena lahan makin terbatas. Kalau wong-wongan sekarang sudah ada modifikasi tokohnya yang menyesuaikan kartun kesukaan anak jaman sekarang, seperti Putri Sofia dan Boboboi.

Jadi pengen main gobak sodor lagi. Siapa yang mau main sama saya? :D

****************************************
"Tulisan ini diikutkan dalam Giveaway Permainan Masa Kecil yang diselenggarakan oleh  


post signature

54 komentar:

  1. Saya juga suka main "baju-baju" itu Mak Vhoy :)
    itu adalah salah satu permainan favorit yang saya mainkan waktu kecil hingga kelas dua SMP :)
    dan sampesekarang permainan itu masih ada :)

    BalasHapus
  2. aku suka maen pengantin2an apalagi jadi pengantinnya ^^ kapan lagi gitu,hihi. Trus kuenya dari tanah, mahkotanya dari dedaunan. hedeh..hedeh,,serunya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wihihi seru tuh! Terus diarak sama temen2 hehehe

      Hapus
  3. Aku dulu suka main bentengan dan dijadikan raja atau pemimpin yg jagain benteng itu.. Serunya itu kita dikejar-kejar oleh pihak lawan utk merlumpuhkan benteng yg mesti kita pertahankan.. Kejar-kejarannya itu bahkan sampe jauh sekali..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yups, Mak. Capek tapi seru dan sueneng ya mainnya hehehe

      Hapus
  4. wong2an..pasar2an....sepedaan..opo meneh yaaa heehehe

    BalasHapus
  5. Masa kecil emang banyak konyolnya, tapi kenangannya sampai sekarang enggak bakal terlupa ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener Bund. Ada aja hal bisa diceritain di masa anak2 :D

      Hapus
  6. wiiih jadi inget masa lalu nih..suka main orang-orangan juga sampai lupa waktu

    BalasHapus
    Balasan
    1. ahahahaaa, hbs itu dimarahi si emakkarena ga pulang2 maennya :P

      Hapus
  7. Inget bangeeet... di masa itu semua permainan rasanya seruuuu

    BalasHapus
  8. Untuk duit...ditempatku pke daun tetean mbak..itu yang sering buat pager...yang sering dibentuk2 klo pinter gunting tanaman. Eh..tapi kadang duitnya pke bungkus permen juga mbak..permen sugus n trebor!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah yaaa, sugus is legend ya Mbak Sulis :D

      Hapus
  9. Itu pasti wong wongan (orang orangan), permainan jaman dahoeloe yang banyak di mainkan anak cewek, belinya biasanya di tukang barkas (barang bekas). Btw, sukses ya GA nya, dan kunjungan baliknya di http://amir-silangit.blogspot.co.id/2016/01/mengenang-era-90-dengan-memainkan.html terimakasih :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehehe, betul2 betul betul. Tapi belinya ga di tukang barkas juga ada :D

      Hapus
  10. Kalo dulu permainam seru-seru yak mak, tanpa hrs khawatir ada somethimg trouble..qiqiqi..sukses GA nya ya mak.. :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyess Mak. Kalo skrg haduuhhh, anak2 gampang 'kesetrum' xixixixi

      Hapus
  11. tau ga mb voy baru baru ini masa aku mempraktekkan gobak sodor wakakak...tapi lucu juga ya ternyata

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaaaaahhh mesti seru tuh Mbak Nita hahahaha

      Hapus
  12. Pengalaman seru, ya Mbak :)

    BalasHapus
  13. Seru mbak kalo jaman dulu, jaman sekarang anak kecil main gadget semua,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak. Skrg anak2 lebih akrab sama gadget ketimbang maen sama temen2nya

      Hapus
  14. Saya juga senang dengan permainan semacam ini... dulu di kampung saya namanya *Bongkar Pasang yang disingkat BP*

    Terima Kasih sudah ikut GA saya dan mbak Lidya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh ya, nama Bhs Indonesianya bongkar pasang ya hehehe!
      Sama2 mbak. Semoga GA-nya sukses, aamiin

      Hapus
  15. saya malah baru tahu yang seperti itu namanya wong wongan...hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehehe, kalo di sana namanya apa Mbak?

      Hapus
  16. Balasan
    1. Hayuuukk amen masak2an Mbaaak hihihi

      Hapus
  17. kalo bentengan dan gobag sodor, saya jarang memainkannya. kalo bongkar pasang, punya banyak banget koleksinya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mesti dulu tiap hari beli bongkar pasang ya Mbak hehehe

      Hapus
  18. wong wongan, baru tahu. aku nyebutnya boneka kertas

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa juga Mbak. kan terbuat dr kertas hihihi

      Hapus
  19. hayuuu..aku ikotaaan main gobak sodoor

    BalasHapus
  20. hayuuu..aku ikotaaan main gobak sodoor

    BalasHapus
  21. Aa masa kecilku. Ayoo main gobak sodor ^^

    BalasHapus
  22. aku biasa menyebutnya BP atau orang-orangan. Makasih ya sudah berpartisipasi

    BalasHapus
  23. Wong-wongan sekarang karakternya juga lebih modern yaa udah bukan barbie lagi.. ada aneka princess disney juga :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mak. Mengikuti perkembangan jaman hihihi

      Hapus
  24. Saya sukaaaa main pasaran mbak. hihihihi... bertahan sampai usia 15 tahun. hahahahahah

    BalasHapus
  25. Mbak Vhoy tahu gak klo mainan wong-wongan namanya apa di daerahku? Yups Rok-rokan. Sebab kita masangin baju atau rok ke orang2an kertas. Lucu banget. aku suka mainan ini waktu kecil.

    BalasHapus
  26. Permainan dulu banyak yang sudah tidak ada sekarang ya Mbak.
    Good luck :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mak Mugniar. Makasih ya Mak ^_^

      Hapus
  27. Main boneka kertas itu seru banget. Lalu bonekanya dikasih nama, tulis namanya di belakang. Uhh jadi kangen masa kecil...

    BalasHapus
  28. Main boneka kertas itu seru banget. Lalu bonekanya dikasih nama, tulis namanya di belakang. Uhh jadi kangen masa kecil...

    BalasHapus
  29. kalau di tempat saya boneka kertas itu disebut bebe mini. tapi saat dimainkan, kami bilangnya wong2an juga. kami wong2an tdk hanya pake bebe mini, tapi juga pake boneka juga, trus kadang membuat sendiri orang2an jelek dari kertas. kadang di kelas saja kami suka nyuri2 waktu main wong2an. pakai pensil, pulpen, dan memodifikasi kotak pensil, penggaris, setip, dan rautan sebagai rmh berikut barang2 perabotannya hehe... seru banget pokoknya masa kecil itu ya....

    BalasHapus