Google+ Followers

Minggu, 21 Juni 2015

Lebaran dan Arisan Sembako


Di kampung saya ada tradisi yang sudah lama berlangsung: arisan sembako untuk persiapan lebaran. Arisan ini diadakan bersamaan dengan yasinan plus arisan ibu-ibu. Jadi, awalnya kegiatan rutin yasinan mingguan ibu-ibu, selain diisi dengan membaca yasin dan tahlil, juga diadakan arisan. Hitung-hitung buat nabung.

Seiring berjalannya waktu, di luar arisan yang sudah ada, ibu-ibu berinisiatif bikin arisan sembako. Tujuannya untuk meringankan beban ibu-ibu untuk persiapan lebaran. Tahu sendiri persiapan lebaran butuh dana ekstra. Apalagi harga sembako selalu naik saat puasa dan lebaran. Jadi, daripada pusing menjelang lebaran, lebih baik persiapannya dari jauh-jauh hari supaya tidak terasa berat. Di samping untuk persiapan di rumah, juga untuk membawa bingkisan bagi sanak saudara. 

Kenapa sembako? Di daerah saya, bingkisan lebaran tidak melulu roti dan kue. Tapi juga sembako. Tujuannya supaya lebih bermanfaat bagi keluarga yang menerima. Pemakaiannya bisa jangka panjang, tidak harus habis di saat lebaran. Sembakonya berupa gula pasir dan minyak goreng kemasan.

Sembako

Dalam arisan sembako ini, ibu-ibu bebas ikut berapapun. Minimal seribu rupiah untuk satu poin. Ada yang ikut lima ribu hingga puluhan ribu. Arisan sembako ini biasa dimulai setelah lebaran selesai dan berakhir menjelang ramadhan tahun berikutnya. Tidak seperti arisan pada umumnya yang dikocok tiap jadwal arisan, pada arisan sembako ini, setiap minggunya anggota hanya menyetor sejumlah uang sesuai yang diikuti dan akan panen bersama-sama saat menjelang ramadhan. Ada yang ikut arisan gula saja, minyak saja, ada juga yang dua duanya.

Ramadhan tahun ini, arisan sembako di lingkungan saya baru selesai dibagikan. Kebetulan ibu saya yang jadi pengurus sekaligus tukang belanjanya. Ada lebih dari satu setengah ton gula pasir dan puluhan karton minyak goreng yang dibagikan ke tidak kurang dari 34 anggota. Jumlah sembako yang didapat tiap anggota berbeda tergantung banyak sedikitnya arisan yang diikuti. Ada yang hanya dapat belasan kilogram gula, ada pula yang dapat satu kuintal. Ada yang menerima beberapa liter minyak, ada juga yang membawa pulang dua karton minyak. Sayangnya, sebelum difoto, barangnya sudah habis dibagi :(. Jadi, hanya sisa yang belum diambil saja yang bisa diabadikan.

Nah, dengan adanya arisan sembako ini setidaknya sudah ada cicilan untuk menyambut lebaran plus bisa dipakai untuk ramadhan. Satu urusan selesai. Jadi ibu-ibu tinggal memikirkan barang tambahan sebagai teman sembako tadi.

Ada pula di kampung lain di daerah saya yang arisan daging. Setiap orang setor uang untuk dibelikan sapi yang disembelih sehari menjelang lebaran. Tujuannya tidak lain dan tidak bukan untuk persiapan hidangan lebaran. Maklum, harga daging saat puasa dan lebaran bisa melonjak naik begitu drastis. Kalau sudah ikut arisan daging, menu lebaran bisa dibilang sudah aman.

Ini cerita arisan sembako di kampung saya. Di kampung teman-teman ada juga yang seperti ini?

post signature

34 komentar:

  1. Hampir sama mak dengan di tempatku...lumayan ya emang gakrlalu berat belanja sembakonya buat lebaran :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup, betul Mak. Biar agak ringan pikiran ibu2 soal belanja lebaran ^_^

      Hapus
  2. wah baru tau lho ada arisan daging, tapi memang cukup membantu ya apalagi bulan puasa harga2 naik semua

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mak. Biasanya kerjasam sam penjual daging ato tukang jagal. Jadi saat pemotongan daging udah ga ribet cari tukang jagal lagi.

      Hapus
  3. Di tempat tinggalku banyak arisan semacam itu, arisan sembako, arisan kue, arisan daging... ketika memasuki akhir ramadhan kita sdh mendapatkan arisannya itu.. Kalau mau beli semua menjeang Lebaran kebayangkan berapa hrs merogoh kocek? Belum lagi harga barang2 itu pasti mahal banget kan.. Aku dulu pernah ikut arisan kue diajakin teman2 kantor, hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di sini beluma ada Mak, yg arisan kue lebaran. Bisa diusulin ke ibu saya nih soal kue hehe! Makasih buat idenya ya Mak ^_^

      Hapus
  4. Ada mbak adaaa...
    Malah bisa request lho mbak barangnya apa.
    Tapi akunya belum ikutan. Ibuk yang ikutan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, asyik tuh kalo bisa request barangnya. Tapi kasian juga seksi belanjanya kalo macem2 gt hehe! Dua macem ini aja ibuku pusing Mbak buat ngitung berapa dapetnya per orang, secara tiap orang beda-beda ikutnya.

      Hapus
  5. Ada mbak adaaa...
    Malah bisa request lho mbak barangnya apa.
    Tapi akunya belum ikutan. Ibuk yang ikutan.

    BalasHapus
  6. Sama mak, tapi di tempatku baru aja adanya..sekitar 3 tahun ini. Ibukku yang ikut.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sipp, pastinya sangat menolong Ibu buat persiapan lebaran ya Mak

      Hapus
  7. tempatku juga ada, tapi aku gak ikut, tahun kemarin ikut arisan daging...heheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gpp Mak. Yg penting persiapan lebaran aman hehehe. Ini cm salah satu cara aja ^_^

      Hapus
  8. Arisan memang bisa membantu ya, semacam menabung saja....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul Mak, cukup meringkan beban ibu-ibu ^_^

      Hapus
  9. Tempatku nggak ada sama sekali mbak...arisan, adanya bayar pke uang, dapatnya uang... Yang dpt duluan kayak utang, yang dpt blkngan nabung.... Klo arisan barang gitu gmn mbak, kan harga barangnyanaik terus...trus iurannya ikut naik ato gmn?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Arisan biasa ada Mak, sama arisan sembako ini. Kalo yg biasa tiap jdwalnya dikocok. Tapi kalo sembako diunduh pas mau puasa. jadi semacam nabung gt. Iurannya tetap seribu per poin. Memang harga barang naik kalo puasa gni, apalgi gula melonjak drastis. Tapi ibuku pnya langganan grosiran. jadi dapetnya harga grosir

      Hapus
  10. Diriku arisan emas biar kalau nikah nanti bisa dilebur jadi cincin kawin...wkwkwk.. Canda ah... :D

    Ga ada arisan-arisan gitu di Kendari, biasanya sih kalau arisan barang tuh seperti barang elektronik atau keperluan rumah tangga seperti karpet, dll.. tapi udah lama gak denger arisan gitu lagi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ikut donk Maaak arisan emasnya xixixixixi

      Ada sih di kampung lain arisan barang rumah tangga gt, tapi di lingkunganku ga musim Mak. Kalo embako ini sengaja buat persiapan lebaran memang ^_^

      Hapus
  11. Paling ikutan arisan online yang sistem transfer itu XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sy malah belum pernah ikutan arisan online Mak. Belum familiar hehehe

      Hapus
  12. Di daerah saya, dulunya Ada arisan daging, Mak. Tapi Karena yg megang ga amanah jadina ga lanjut:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh, yg susah emang kayak gt ya Mak, dan susah cari org amanah. Mudah2an bs dimulai lagi dan cari orang yg amanah ^_^

      Hapus
  13. wah ditempatku udah gak ada kaya gitu mak, andai ada pasti meringankan banget ya mak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, meringankan banget buat ibu2 Mak. Mungkin bisa dimulai lagi Mak hihihi

      Hapus
  14. Seneng yaa...Di Bogor juga banyak yang inisiatif kayak gini,Mak Vhoy... Ada yg kue kering, sembako dll. Tp saya ikutnya yang arisan daging untuk idul adha saja. Soalnya kue kering alhamdulillah suka ada aja yang nganterin...:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mak Mutia. Kalo kue2 di tempat sy kayaknya yg belum ada. Soalnya ya sama, ibu sy suka dibawain kakak ipar ihihihi

      Hapus
  15. Seneng yaa...Di Bogor juga banyak yang inisiatif kayak gini,Mak Vhoy... Ada yg kue kering, sembako dll. Tp saya ikutnya yang arisan daging untuk idul adha saja. Soalnya kue kering alhamdulillah suka ada aja yang nganterin...:)

    BalasHapus
  16. Sama, Mak. Di tempatku juga ada arisan sembako. Lumayan gak berat. Jadi pas lebaran, gak perlu beli sembako lagi...

    Btw, aku udah follow blogmu, Mak. Folbek blogku di www.niaharyanto.com juga, ya. Hehehehe... fakir follower nih :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yups, bener banget Mak. Tinggal mukir kue dan baju lebaran xixixixi

      Aku follow g+ nya Maak ;)

      Hapus
  17. Iya mak tempatku ibu2nya pada punya arisan yang berkaitan dengan lebaran kayak sembako sama daging. Kalo daging dapetnya 3 kilo mak. Kan lumayan buat persiapan rendang di hari lebaran heheheh...

    oh ya gegara mampir kemari aku jadi pengen bikin signature juga di blog ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mak, lumayan meringankan beban dan pikiran ibu2 soal persiapan lebaran ya. Wah, jadi pengen maem rendang nih aku Mak :D.

      Hayuukk bikin signatur. Eh tapi kmrn aku dibikinin sama Mak Dona hihihi ^_^

      Hapus
  18. saya paling bingung dg istilah arisan sembako. maksudnya nabung atau deposito sembako gitu ya mbak? kl arisan kan ada yg dapat tiap bulan bukan dapatnya berbarengan gitu? cmiiw.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak, nabung uang buat dibeliin sembako pas mau puasa. Tapi ibu2 terlanjur nyebut arisan sembako hihihi! Eniwei, makasih koreksinya ^_^

      Hapus