Google+ Followers

Minggu, 12 Juli 2015

W’Dank Bajigur Cemoe



Assalamu’alaikum, Kawan.
Puasa masih lancar ya?

Tak terasa Ramadhan tinggal beberapa hari lagi. Meski begitu, masih ada waktu untuk menggenjot ibadah di bulan mulia ya. 

Bulan puasa seperti ini, biasanya penjaja makanan dan minuman makin banyak. Apalagi saat sore jelang buka puasa. Mulai dari yang tradisional hingga yang berbau modern semua ada.

Ngomong-ngomong minuman tradisional, ada salah satu minuman kegemaran saya. Namanya cemoe. Saat saya masih kecil, salah satu saudara saya yang punya warung, jualan minuman khas ini di malam bulan puasa. Dan warungnya selalu ramai sehabis taraweh. Maklum, minuman panas ini memang pas untuk teman ngobrol plus pengusir hawa dingin.

FYI, cemoe itu salah satu minuman tradisional asli dari Ponorogo. Terbuat dari rebusan jahe, gula pasir, dan santan. Selain itu diberi daun pandan dan sedikit kayu manis supaya wangi. Tak ketinggalan sedikit vanili bubuk dan garam agar rasanya makin sedap.

Pelengkapnya: roti tawar potong dadu, kolang kaling yang dipotong kecil-kecil dan direbus, serta kacang tanah goreng tanpa kulit. Orang Ponorogo biasa menyebutnya kacang klici. Disajikan dalam sebuah mangkuk dan dinikmati selagi panas. Heemmmm, maknyuuss tenan!

Bila ada acara di rumah, seperti arisan, yasinan dll, ibu saya juga suka bikin untuk sajian para tamu. Selain karena bikinnya mudah, juga rasanya yang segar. Apalagi cemoe ini berbahan baku jahe yang dipercaya ampuh menjaga kesehatan tubuh.

Nah, kemarin saat belanja di minimarket dekat rumah, mata saya melihat produk varian Nutrisari. Namanya W’Dank Bajigur. Sebenarnya saya sering mendengar nama bajigur, tapi belum pernah sekalipun mencobanya. Soalnya di Ponorogo belum ada yang jualan. Kalau wedang ronde di sini banyak penjual. Dan memang ini bukan minuman dari Jawa Timur. Tapi dari Jawa Barat.

Begitu melihat gambar di kemasan W’Dank Bajigur, saya jadi tertarik membelinya. Kenapa? Karena sekilas gambarnya mirip cemoe: pakai santan. Dan ketika baca komposisinya memang mirip. Yang membedakan hanya gula yang dipakai. Kalau cemoe pakai gula pasir, bajigur pakai gula merah atau aren.

Saya pikir bisa nih bikin takjil W’Dank Bajigur cemoe . Kebetulan di kulkas selalu sedia kolang kaling buat bikin es. Roti tawar juga  ada. Sementara kacang goreng buat lebaran juga sudah beli. Yang pasti, bikin cemoe ala takjil W’Dank Bajigur lebih praktis dan lebih cepat dari biasanya. Karena nggak ribet harus kupas jahe dan rebus ini itu dulu :D.

Bahan-bahannya:
·         2 sachet W’Dank Bajigur
·         1 lembar roti tawar dipotong dadu
·         2 sendok makan kolang kaling rebus
·         2 sendok makan kacang tanah goreng tanpa kulit (kacang klici)
·         300 ml air

Cara membuat:
·         Didihkan air, kemudian seduh 2 sachet W’Dank Bajigur dan aduk hingga larut.
·         Siapkan dua mangkuk kecil 
·         Tata potongan roti tawar, kolang kaling, dan kacang di dalam  mangkuk.
·         Tuang seduhan W’Dank Bajigur ke dalam mangkuk.
·         Sajikan selagi panas.

*)untuk dua porsi
Pelengkap cemoe


W'dank Bajigur cemoe

Mudah sekali bukan bikin takjil W’Dank Bajigur cemoe? Tidak butuh waktu lama untuk membuatnya. Kurang dari 10 menit sudah siap disajikan. Jadi, kalau mau takjil yang praktis atau waktunya sudah mepet buka, bikin takjil W’Dank Bajigur cemoe saja seperti bikinan saya. 

Selamat mencoba ^_^

Wassalam
******************************
Tulisan ini diikutsertakan dalam 



post signature

Senin, 06 Juli 2015

Momen yang Dikangeni dari Puasa di Kos


Saat kuliah di Jogja, saya kos di daerah Karangmalang. Salah satu kawasan padat penduduk  baik yang asli maupun pendatang. Setiap rumah hampir dipastikan punya kamar kos. Setiap hari selalu ramai. Terlebih saat bulan puasa seperti ini.

Makanya, sebagai mantan anak rantau, kadang saya suka kangen dengan suasana puasa di kos. Puasa di rantau memang beda, terutama di kalangan mahasiswa yang ngekos. Puasa rame-rame bareng teman. Melaksanakan tugas kuliah di sela-sela puasa.  

Nah, momen apa saja yang bikin kangen suasana puasa di kos?

1.    Saat sahur
Bedanya puasa di kos dan di rumah salah satunya pas sahur. Kalau di rumah, pasti masakan ibu yang disantap. Nah, saat di kos, makanan sahur harus beli. Biasanya saya dan teman saya bangun jam setengah 3 buat ngantri beli makan :D. Sebenarnya tidak jauh. Pas di depan kos ada warung murah meriah yang sudah buka dari jam 2 pagi. Tapi daripada ngantri lama, mending beli di awal. Meski makannya nanti menjelang imsak :D.

Meski sudah merasa bangun lebih awal, ternyata anak kos tempat lain juga sudah antri. Kebayang kan, dari setengah 3 pagi, dingin-dingin ngantri beli makan. Kalau bangun telat jam 3 pagi, alamat semakin mengular dan bisa kehabisan :(.    

2.    Saat buka puasa
Kalau saat sahur beli makanan lengkap (nasi + lauk), saat buka biasanya saya sama teman beli sayur sama lauk saja. Nasinya masak sendiri di rice cooker. Kebetulan salah satu sahabat saya bawa alat masak nasi itu.

Saat sore, pedagang makanan semakin banyak. Sepanjang jalan pedukuhan padat penduduk ini banyak ditemui segala jenis makanan. Mulai aneka takjil, kolak, rupa-rupa es, lauk pauk, dan macam-macam makanan berat. Semua ada, tinggal pilih menu mana suka. Semua harga anak kos. Dan jelang buka puasa, bisa dipastikan penduduk kos Karangmalang bertebaran mencari mangsa makanan buat buka puasa.  

3.    Taraweh
Masjid di Karangmalang seingat saya cuma satu. Di dekat Lembah UGM. Sekitar 100 m dari kos saya. Cukup dekat. Tapi berhubung lumayan padat penduduk, di awal-awal taraweh perlu sedikit perjuangan. Selesai ritual buka puasa harus segera bersiap ambil wudhu dan berangkat ke masjid bila sudah terdengar adzan. Kalau telat sedikit saja, alamat dapat tempat di jalan. Meski jalannya di-paving, tetap saja bila sujud bikin dahi tidak nyaman :D. Nah, bila sudah di pertengahan puasa, maka seperti masjid lainnya, jamaah jadi lebih maju alias berkurang hehehe! Bila seperti ini, bisa dapat tempat di dalam masjid.

Pernah pula saya taraweh di Masjid Kampus UGM. Salah satu yang mengesankan saat ada ceramah live Aa Gym di salah satu stasiun TV. Saat itu dai kondang asal Bandung ini memang lagi happening. Saya dan teman-teman kos harus buru-buru berangkat karena bisa dipastikan jamaah Maskam (sebutan Masjid Kampus UGM) membludak. Tetap saja, meski berangkat awal, dapat tempatnya di luar masjid. Alhamdulillah tetap happy karena bisa mendengarkan ceramah Aa Gym secara langsung :D.

4.    Mudik
Yess! Inilah momen yang paling ditunggu anak rantau. Saat liburan kuliah jelang lebaran tiba, artinya saatnya pulang kampung. Semua kos kosong ditinggal mudik. Ketemu keluarga dan berlebaran bersama di rumah. Tapi sebelum pulang harus beli oleh-oleh dulu buat yang di rumah. Dan nanti, saat balik kos, bawa oleh-oleh pula buat teman-teman kos.

Awal-awal kuliah, saya pulang pergi kampung-Jogja naik bis. Begitu tahu kereta lebih nyaman karena bebas bau solar dan asap, tahun berikutnya saya pindah naik kereta. Dan dari keempat momen ini, momen mudik lah yang paling saya kangeni. Terutama serunya mudik bareng teman-teman dan sensasi desak-desakan cari tempat duduk. Apalagi saat itu, pelayanan kereta belum sebagus sekarang. Pokoknya semua ngangenin ;). 

Itu tadi momen yang bikin saya kangen puasa di kos. Bagaimana dengan Sahabat?
 
post signature