Google+ Followers

Senin, 20 April 2015

Surat Cinta untuk (Calon) Ibu Mertua


Teruntuk (Calon) Ibu Mertua di manapun Ibu berada

Assalamu’alaikum, Ibu.

Apa kabar?

Saya berdoa, semoga Allah senantiasa melimpahkan keberkahan dan kesehatan untuk Ibu, aamiin.

Ibu, sebelum saya melanjutkan tulisan di surat ini, ijinkan saya menggunakan bahasa ‘aku’ agar lebih mudah dan akrab ‘ngobrol’ dengan Ibu melalui surat ini.

Ibu, sejujurnya aku bingung, saat membaca pengumuman di timeline FB Kumpulan Emak Blogger (KEB), kalau untuk memperingati Hari Kartini tahun ini, kami, para anggota KEB, diminta menulis tentang Ibu mertua.

Bagaimana aku tidak bingung, Ibu. Apa yang harus aku ceritakan tentang Ibu, sementara aku saja belum menikah dan belum ketemu Ibu. Atau, jangan-jangan kita sudah pernah ketemu tapi belum/tidak tahu bila suatu saat nanti Allah akan mempertemukan kita lagi dalam ikatan mertua-menantu? Entahlah, Ibu.

Oh, iya. Mungkin Ibu juga bingung ya tentang KEB. KEB ini, Ibu, adalah wadah di mana aku bisa belajar banyak hal, termasuk keberanian menulis surat untuk Ibu ini. Meski nama kumpulannya adalah Emak, Alhamdulillah, aku dan beberapa sahabat lain yang juga belum menikah tetap diijinkan bergabung bersama sahabat-sahabat hebat lainnya, Ibu.

Ibu yang dirahmati Allah,
Banyak sekali aku mendengar cerita tentang Ibu mertua dari sahabat-sahabatku. Sebagian dari mereka mendapat mertua yang super duper baik hati. Perhatian, bahkan memanjakan menantu perempuannya. Mendengar itu, Ibu, aku ikut bersyukur sekaligus berdoa, semoga akupun merasakan hal yang sama.

Tapi, ada pula, Ibu, temanku yang  bercerita tentang ketidakcocokannya dengan sang Ibu mertua. Bahkan ada yang saling berselisih paham. Entah apa penyebabnya. Dan, di situ, Ibu, kadang aku merasa sedih :(.

Ibu, demi mendengar banyak cerita sahabatku, aku belajar banyak hal tentang menantu dan mertua. Tentang hubungan keduanya, tentang keseharian keduanya, dll dsb.

Dan, Ibu, sebagaimana perempuan lainnya, aku juga mendambakan sosok Ibu mertua impian.

Bila suatu saat nanti aku menjadi menantu Ibu, aku berharap bisa dekat dengan Ibu. Tidak berjarak, sehingga kita bisa bertukar cerita apa saja. Supaya aku bisa belajar banyak hal tentang rumah tangga dari Ibu. Pun aku bisa belajar memasak makanan kesukaan anak lelaki Ibu. Juga belajar dari Ibu untuk lebih mengenal dan memahami si lelaki yang akan menjadi suamiku.

Atau mungkin Ibu, sesekali kita bisa menghabiskan waktu bersama untuk sekedar belanja atau jalan-jalan bersama.

Ibu, aku pun berdoa semoga Ibu menyayangiku layaknya anak kandungmu. Betapa aku sering mendengar ada menantu yang disayang sedemikian rupa oleh Ibu mertuanya. Aku berfikir, betapa bahagianya disayang oleh dua orang ibu; ibu kandung dan ibu mertua. Maka, nikmat mana lagi yang akan didustakan sang menantu, Ibu?

Jangan khawatir Ibu. Aku tak meminta Ibu memanjakan aku. Cukuplah itu menjadi tugas anak lelakimu untuk memanjakan aku dan juga Ibu.

Namun Ibu, aku mah apa atuh. Begitu mengharap sosok Ibu yang istimewa tapi tak bercermin aku siapa :(.

Jadi Ibu, senyampang kita belum ketemu, baiknya aku belajar dulu. Memperbaiki diri agar pantas menjadi menantumu. Paling tidak, nanti Ibu tidak merasa malu memiliki menantu seperti aku. Syukur-syukur aku bisa mengikuti jejak sahabat-sahabatku, yang begitu hebat merebut perhatian dan kasih sayang ibu mertuanya.

Aku yakin, anak lelaki Ibu yang sholeh itu juga sedang mempersiapkan diri untuk menjemputku :D .  

Sekian surat dariku, Ibu. Semoga Allah segera mempertemukan kita dalam ikatan keluarga, aamiin.

Salam takzim,

(Calon) menantumu

******************************

Tulisan ini diiuktsertakan dalam #‎K3BKartinian‬ Postingan Serentak Hari Kartini

 
post signature

65 komentar:

  1. Surat cinta yang manis sekali. Siapa tau saat ini calon ibu mertuanya sedang membaca surat ini :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, makasih Mak Leyla. Semoga 'beliau' mampir baca ya :D

      Hapus
  2. Semoga cepat ketemu dah ma Mertua yg baek..aminnnn

    BalasHapus
  3. Aih.. aku jadi terharu bacanya. Besok kalau udah ketemu ibu mertuanya, jangan lupa dikasih tau ya suratnya. ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe, in shaa Allah Mak Hilda.
      Makasih ya udah mampir :)

      Hapus
  4. semoga mak Vhoy berjodoh dengan lelaki solih dan keluarganya. aaamiiin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin ya muujibas saailiin..

      Makasih buat doanya ya Mak Diah :)

      Hapus
  5. Aamiin. Semoga ibu mertua idaman segera didapatkan ya...

    BalasHapus
  6. Semoga segera dipertemukan dengan ibu mertua sholehah dan anaknya yang sholeh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin ya robb
      Makasih Mak Dwi ^_^

      Hapus
  7. semoga jadi menantu yang baik dan mendapat mama mertua yang baik pula :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin ya robb
      Makasih Mak Daniezha ^_^

      Hapus
  8. keren keren tulisannya.. sapa tau ada yg nyantol buat ngejadiin menantu nihh.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aiihh jadi malu sama yg lebih pakar :D

      Aamiin 3x.
      Makasih Mak Tetty

      Hapus
  9. keren keren tulisannya.. sapa tau ada yg nyantol buat ngejadiin menantu nihh.. :)

    BalasHapus
  10. Semoga harapannya terkabul ya mak...kali aja setelah acara posting bareng ini, ada anggota KEB yang nyodorin proposal buat jadi mertua hehe..lucu kali ya....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aaamiin ya robb

      Makasih Mak Sulistyowati.
      Hehehe, bisa aja idenya Mak Sulis

      Hapus
  11. Semoga harapannya terkabul ya mak...kali aja setelah acara posting bareng ini, ada anggota KEB yang nyodorin proposal buat jadi mertua hehe..lucu kali ya....

    BalasHapus
  12. Semoga harapannya terkabul ya mak...kali aja setelah acara posting bareng ini, ada anggota KEB yang nyodorin proposal buat jadi mertua hehe..lucu kali ya....

    BalasHapus
  13. Amiiieen.. semoga Ibu berkenan yaaa *beneran ya gak minta dimanjain?*

    terimakasih partisipasinya yaaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin.

      Makasih Mak Tanti.

      Kalo dimanjain tanpa diminta sapa yg bisa nolak Mak, xixixixi

      Hapus
  14. ikut mengaminkan do'a emak2 yg lain. Semoga didekatkan jodohnya dan mendapat bumer as a beautifull gift from Allah^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin...

      Makasih doanya Mak Maya ^_^

      Hapus
  15. Semoga terwujud keinginanmu ya Vhoy, memiliki ibu mertua yang menyayangimu selayaknya anaknya, aamiin :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin ya Allah.

      Makasih Bunda untuk doanya ^_^

      Hapus
  16. Jika sudah bertemu dg ibu mertua dan beliau membaca surat cinta ini, pastinya beliau merasa tepat menemukan menantu idamannya. Suratnya bagus mbak, jadi pengen buat juga ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aiih, aku mah apa atuh Mak :D. Masih jaaauuhhhh dari harapan :(
      Eniwei, makasih doanya ya Mak ^_^

      Hapus
  17. Semoga segera bertemu dengan ibu mertua sesuai harapan Vhoy ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin.
      Terima kasih Mak Lianny :)

      Hapus
  18. tapi janhan terlalu memaksakan untuk bisa dapat mertua yang cocok. He,he, takutnya nanti malah kecewa sendiri. Aku dekat dg ibu mertua juga gak, suka tengkar juga gak, tapi aku menjaga jarak karena ibu mertuaku peka sekali perasaannya sedang aku biasa ceplas ceplos dan aku tak mau menyakitinya makanya aku agak menjaga jarak dengannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, iya ya MaMah Tira, kita (sebagai menantu) yg harus menyesuaikan diri biar disayang Ibu mertua :D. Makasih Mamah Tira buat nasihatnya ^_^

      Hapus
  19. "Nduk....aku butuh mantu yang pinter nulis surat kayak kmu..." semoga mertuanya segera di depan mata ya Mbak vhoy..:-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. genduknya menjawab: "Sendiko dawuh Ibu" xixixixixixi

      Aaamiin... Makasih Bunda Raka-Alya ^_^

      Hapus
  20. Waah calon ibu mertuanya berbunga2 dirayu kayak gini sm ibu mertua. Atuuuh dikirimin aja postingan iniih spy segera jadi mertua hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waakss! Tersandung akuuh mak Ophi :D

      Sayangnya belum ketahuan yg mana Ibu mertua aku Maak *masih meraba dalam gelap uhuhuhu

      Hapus
  21. Wuish cocok dijadikan buku neh, a letter to my mother in law:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduuhh Mak, aku masih bocah kemarin sore di dunia 'tulis menulis'. Ilmunya msih seujung kuku huhu!
      Tapi terima kasih ya, spa tau ini doa dikabulkan jadi nulis buku beneran, aamiin ^_^

      Hapus
  22. aamiin....
    ihhier prikitewwww,nanti kalau habis ijab sah,aku lagsung mepet ke mertuamu ah,minta amplop..eh ngasih tau surat ini hahahaah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eeeeaaaaaa icikiwiiiirrrrr

      *dan aku mengartikan ini: saat aku ijabsah ente jadi pendampingku -yeye lala yeyeye lalala *nari hulahula :P

      Hapus
  23. Wuaahh..udah rame disini yak?
    Agak bingung kan ya kita yang belum punya mertua gini mau nulis gimana?Hoho..

    Semoga Allah menjabah isi surat yang saya yakini sebagai do'a ini...
    Kembali lagi kita saling mendoakan..Allahumma aamiin^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, iya Mak Irly. Daripada bingung kita nulis surat ajah xixixixi

      Aamiin ya muujibas saailin...

      Hapus
  24. Semoga segera dipertemukan dengan ibu mertua yang baik hati dan tentunya suami yang soleh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aaamiin ya robb.

      Makasih Mak kania ^_^

      Hapus
  25. Semoga Allah menjabah apa yang menjadi keinginanmu, Vhoy sayang. Aamiin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin ya Allah...

      Trima kasih Bunda Yati ^_^

      Hapus
  26. sughanallah manis sekali suratnya mak. semoga segera bertemu dengan ibu mertua ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bikinnya pake gula jawa Mak, jadi manis xixixixi

      Aamiin...
      Makasih doanya Mak Lia ^_^

      Hapus
  27. Semoga cepat bertemu dengan sang Ibu yang baik dan suami yang sholeh ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin ya robb

      Makasih buat doanya Mak Liswanti ^_^

      Hapus
  28. aihhh...manis bener mbak suratnyaaaa ^-^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pake gula jawa sekilo Mbak, jadi manis. Tinggal ditambahi pisang sama labu plus santan, jadi kolak manis xixixixi

      Hapus
  29. Aamiin..semoga ibu mertua dan suami dimudahkan Allah datengnya ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin...

      Makasih Mak Suria Riza ^_^

      Hapus
  30. Amiin, semoga segera ketemu sama ibu mertua yg diinginkan, dan suami yang cocok...:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin..

      Makasih doanya Mak Ika ^_^

      Hapus
  31. mempunyai ibu mertua yang menyenangkan itu memang bikin bahagia. Saya juga mengalaminya. Semoga nanti ketemu ibu mertua yang diimpikan, ya :)

    BalasHapus
  32. Masya Allah.. Semoga Mak Vhoy mendapat ibu mertua yang sayang pd Mak Vhoy yaa.. Aamiin.. :)

    BalasHapus
  33. Bacanya bikin senyum-senyum.
    Semoga cepat bertemu ibu mertua ya. Aamiin

    BalasHapus
  34. Bacanya bikin senyum-senyum.
    Semoga cepat bertemu ibu mertua ya. Aamiin

    BalasHapus
  35. karna kesederhanaan pengungkapannya ya, maka tak heran banyak dikunjus.ngi. Selamat ya Mak Vhoy, selamat terus dalam menulis :)

    BalasHapus
  36. Hehe...meksudnya, semangat terus dalam menulis

    BalasHapus
  37. Moga segera bisa dipertemukan yaah Mbak dengan si Ibu Mertua kelak, Aamiin..
    Biar Mbak Haem segera kasih surat ini #ehh
    Moga nanti Ibu Mertua nya bisa seperti yg diharapkan Mbak yaahh :)

    BalasHapus