Google+ Followers

Kamis, 02 April 2015

Special Moments

Namanya Al. Anak laki-laki murid kelas 2 Madrasah Ibtidaiyah. Dia salah satu murid les saya yang masih terhitung saudara. Saya dan ayahnya Al bertemu pada buyut yang sama. Saya mulai mendampingi Al belajar saat dia masuk kelas 1.

Al adalah pribadi yang tertutup. Trauma psikis di masa kecil menjadikannya anak yang cenderung pendiam dan sulit menerima kehadiran orang baru. Saat balita, hubungan dengan sang orangtuanya kurang begitu dekat. Al tinggal satu atap dengan orangtua dan kakek neneknya, namun cenderung lebih dekat dengan nenek yang dipanggilnya Uti. Dan hanya Uti-lah orang yang dia percaya.

Awal proses mendampingi Al belajar bukan hal yang mudah. Pada pertemuan pertama, dia sempat mogok tidak mau belajar bersama saya. Baginya, saya adalah orang baru. Memang, meski terhitung saudara dan tinggal satu kampung, saya jarang sekali ketemu Al. Kalaupun ketemu, belum pernah sekalipun ngobrol.

Praktis, awal-awal pertemuan ini lebih banyak kami lalui dengan obrolan. Lebih tepatnya saya yang mengajaknya bercerita. Sengaja saya lakukan supaya kami bisa membangun komunikasi satu sama lain. Saya pancing dia dengan pertanyaan tentang kegiatan dia di sekolah, tentang teman-temannya, kesukaannya. Apa saja. Yang penting dia mau cerita.  

Pada mulanya, memang dia ­ogah-ogahan  menjawab pertanyaan saya. Atau hanya menjawab seperlunya. Selebihnya, hanya ya atau tidak. Tak mengapa, yang penting dia mau merespon saya.

Pertemuan-pertemuan berikutnya, mood Al masih naik turun. Tangisan bukan hal baru saat saya datang. Bila sudah begitu, jurus andalan saya keluar. Seperti biasa, saya ajak dia bercerita apa saja yang dia alami sepanjang hari itu di sekolah. Bahkan hal-hal yang nggak penting saya tanyakan ke dia. Pelan-pelan, mood-nya jadi stabil, dan bisa belajar. Hal ini berlangsung berbulan-bulan lamanya.

Gambar dari sini

Hingga pada bulan ke enam, Al sudah mulai menunjukkan sikap bersahabat kepada saya. Dia mulai bercerita tanpa saya minta. Tentu saja ini surprise buat saya. Yess! Inilah special moment pertama saya bersama Al. Special moment dikatakan oleh Munif Chatib dalam bukunya Gurunya Manusia, sebagai kondisi khusus yang dirasakan guru atau siswa terhadap hal-hal tertentu dalam proses belajar mengajar.

Saya memang bukan guru kelas, tapi saya senang membaca buku-buku yang terkait dengan anak, parenting, dan pendidikan. Kesukaan saya makin bertambah manakala saya mendampingi Al. Ya,  gegara Al, saya semakin rajin browsing artikel soal anak dan parenting. Bukan cuma itu, saya beli buku-buku parenting karya Ayah Edy, juga buku karangan Munif Chatib itu. Semua saya lakukan supaya saya bisa lebih menyelami pribadi Al.

Hari-hari berikutnya, kegiatan belajar menjadi lebih menyenangkan. Al juga semakin akrab dengan saya. Tidak ada lagi penolakan terhadap saya. Dan, special moment berikutnya muncul di bulan ke delapan. Suatu malam, setelah belajar, Uti-nya Al bercerita kalau Al sekarang suka mengingatkan Uti-nya untuk membuatkan teh hangat buat saya sebelum beliau pergi ke suatu acara.

Ooh, pantas, pikir saya. Pertemuan  sebelumnya, Al sendirian di rumah. Kakeknya masih di masjid, sementara orang tuanya sedang berada di warung tenda milik mereka. Uti-nya sedang yasinan ibu-ibu lingkungan RT. Di meja, telah terhidang 2 gelas teh hangat dan cemilan.

Jadi, ini sebabnya sudah ada teh meski dia sedang sendirian di rumah. Berarti dia semakin menerima saya, kata saya dalam hati. Alhamdulillah...

Puncaknya, di bulan ke sepuluh saya menemani Al belajar. Suatu malam, di tengah-tengah belajar, tiba-tiba Al bilang ke saya, minta diantar ke toko mainan malam itu juga. Dia ingin beli kartu mainan seperti punya temannya. Awalnya, saya bengong: beneran anak ini minta saya anter?

Saat itu, dia hanya sama saya di rumah. Dia bilang sudah minta uang ke Uti. Oke, saya setuju mengantarnya ke toko mainan. Sekitar setengah kilo jaraknya dari rumah. Sepanjang perjalanan, entah mengapa dada saya sesak penuh haru. Anak ini, setelah berbulan-bulan, hari ini berani menyampaikan keinginannya ke saya. Bukan hanya itu. Dia berani meminta saya melakukan sesuatu. Suatu hal yang tidak pernah saya bayangkan sebelumnya. Bila tidak ingat lagi mboncengin anak orang, saya sudah menangis karena haru.

Mungkin bagi orang lain ini bukanlah hal istimewa. Tapi bagi saya luar biasa. Mengingat awal-awal saya ‘pedekate’ ke Al hingga dia benar-benar menerima bahkan mempercayai saya butuh waktu yang tidak sedikit. Juga suka duka yang terjadi selama ini. Dan ini adalah special moment paling berkesan selama mendampingi Al belajar.

Sekarang Al sudah kelas dua. Hatinya sudah di genggaman saya. Tidak ada lagi tangisan yang mengawali belajarnya. Tidak ada lagi mood yang naik turun. Yang ada, kami –tepatnya  dia- enjoy belajar, enjoy bercerita tanpa diminta. Dan Alhamdulillah, prestasinya semakin menunjukkan grafik yang positif.

Memang, nilai bukan satu-satunya tolok ukur kecerdasan seorang anak. Tapi demi mengingat proses belajar Al dan cara dia memahami pelajaran yang awalnya lambat, pastinya ini pencapaian yang patut disyukuri. Di kelas satu dia berada di peringkat 16. Kemudian merangkak naik ke 12. Alhamdulillah, di kelas 2 semester 1 kemarin dia berada di posisi 10 besar.

Bahkan yang menggembirakan, sekarang dia punya target sendiri: semester 2 ini rankingnya harus naik. Ditambah saat ini dia mulai dekat dengan ayahnya. Ayahnya menjanjikan sepeda baru bila suatu saat dia mendapat ranking 1.

Banyak sekali pelajaran yang saya ambil selama bersama Al. Kesabaran menghadapi seorang anak mutlak diperlukan agar dia merasa nyaman bersama kita. Demikian halnya kasih sayang. Saya belajar bahwa dengan kasih sayang dan perhatian yang kita berikan, akan lebih mudah bagi sang anak untuk belajar dan memahami sesuatu. 

Perjalanan Al masih panjang. Semoga dia tumbuh menjadi pribadi yang kuat dan berprestasi agar dapat menjadi kebanggaan keluarganya, aamiin.


post signature

34 komentar:

  1. Luar biasa bu guru sabar sekali..saya juga guru les. Msh byk belajar kalo hadapi anak ngambek. Mksh sharingnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, sy masih belajar juga Mak. Learning by doing aja kalo menghadapi anak2. Itung2 latihan sebelum punya anak sendiri :D. Yuuk belajar terus :)

      Makasih udah mampir yaa Mak ^_^

      Hapus
  2. Inspiratif banget kisahnya. Banyak hikmahnya ya jadi bu guru, mesti sabar dan mampu berempati, semangat Vhoy <3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, belajar sabar terus menerus.
      Trimakasih ya Bunda :)

      Hapus
  3. Waaa keren. Ngerti bgt rasanya berhasil ngambil hati murid itu. Soalnya pernah ngerasain suka duka jd guru les privat anak2. Sakses terus ya mbaaak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaa.. Iyakah Mbak? Toss dulu Mbaak :D, sesuatu banget yaah hehehe

      Makasih ya Mbak, sukses jg buat Mbak :)

      Hapus
  4. kayaknya aku harus belajar bnyk ttg kesabaran ama mba nih.. Aku akuin, aku bnr2 ga sabar handle anak kecil.. Fylly ankku kalo lg rewel aja, lgs papinya deh yg turun tangan. makanya dr dulu segala sesuatu yg berhubungan ama ank kecil, aku ga suka mba.. -__-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga masih belajar Mbak Fanny. Yuukk belajar bareng2 ^_^

      Hapus
  5. Wah hebat mak...
    Sampe ikut terharu bacanya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih Mak Rizqa. Masih harus banyak belajar ini ^_^

      Hapus
  6. PDKT yang susah itu PDKT sama anak-anak ya Mak, bukan sama cowok gebetan. Hiks, aku juga pernah merasa sangat terharu waktu ada anak kecil di sanggar yg dari pertama aku dateng sampai pulang nempel mulu padahal katanya nakal banget. Begitu mau pulang, dianya nangis T___T

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, Mak. kalo gebetan kan udah gede, lbh bisa ditebak gimana maunya xixixixi!

      Pasti rasanya luar biasa ya Mak ditempelin terus ^_^

      Hapus
  7. Keren mak voy....salut...:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih Mak Inda. Masih terus belajar ini ^_^

      Hapus
  8. Sabar banget ya Mak. Emang anak-anak begitu sudah percaya jadi lengket.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sy masih belajar Mak Rizka. Kayae perlu menimba ilmu juga dari Mak Rizka ^_^

      Hapus
  9. Whuaa keren Mak jadi inget buku2nya Torrey Heiden ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Buku2 nya tentang apa mak? Saya belum tau :D. Mau browsing aaahh. Makasih infonya ya Mak Ida ^_^

      Hapus
  10. luar biasa,yang tadinya semangat belajar al naik turun bisa terus semangat,Sukses ya bu ngajarnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah, perjuangan masih panjang Mbak Defa hehehe

      Makasih. Sukses jg buat Mbak Defa :)

      Hapus
  11. Al keren, gurunya juga keren niii bisa mencuri hati Al...sukses selalu ya say...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbak Dewi Rieka juga kereen hihihi! Makasih ya Mbak. Sukses jg buat Mbak Dewi yaa :)

      Hapus
  12. Dulu pernah ngajar SD pada saat KKN, dan saya mengajarnya tanpa ada satu pun hukuman atau pemaksaan agar mengerti, dan hasilnya mereka bisa memahami dengan cepat, mungkin karena pakai hati hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul Mas. Apapun yg dikerjakan dengan hati in shaa Allah hasilnya juga memuaskan hati :)

      Makasih udah mampir yaa ^_^

      Hapus
  13. bu guru yang sabar dan telaten. semoga berkah mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin... Makasih ya Mak Diah :)

      Hapus
  14. Akhirnya bisa menaklikkan hati Al ya, semangat terus Al, moga prestasinya semakin meningkat yaa

    BalasHapus
  15. finally...final juga menaklukkan anak seperti Al,selamat bugulu....^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yess, finally. Tapi perjalanan masih panjang CikGu.

      Makacih CikGu ^_^

      Hapus
  16. subhanallah mbak. inspiratif sekali ceritanya. salam buat al ya mbak :)

    BalasHapus
  17. Membaca perkembangan Al, saya ikut bahagia, Mba.
    Semangat ya, Mba :)

    BalasHapus