Google+ Followers

Kamis, 30 April 2015

#BeraniLebih Sabar Menghadapi Slow Learner


Memiliki murid les yang seorang slow learner membuat saya belajar #beranilebih sabar menghadapi anak-anak. Memang tidak mudah. Tapi ‘tamparan’ dari sahabat saya membuka pandangan saya.

Adalah Kiki, salah satu murid les saya. Seorang remaja perempuan tanggung kelas 7 di sebuah sekolah Islam negeri di kota saya. Parasnya cantik dengan postur tubuh proporsional untuk anak seusia dia.

Kiki sedikit berbeda dari anak sebayanya. Saya menyadari itu setelah beberapa kali pertemuan mendampinginya belajar privat.  Dia termasuk lambat dalam memahami pelajaran. Dan itu membuat saya frustasi pada awal-awal pertemuan.

Betapa tidak. Beberapa kali diterangkan satu materi, tapi setiap kali ditanya dia selalu menjawab tidak tahu. Dan itu berulang kali terjadi.

Bukan hanya lambat dalam memahami pelajaran. Kiki juga dapat dibilang memiliki respon lambat dalam berkomunikasi. Kadang bicaranya kurang jelas, suka belibet (apa ya kata tepatnya?). Membaca teks pun kadang suka missed. Dia juga pemalu dan gampang down.

Sifat kekanak-kanakan di usia remajanya makin  melengkapi rasa senewen saya. Istilahnya, Kiki adalah jiwa kecil yang terjebak dalam tubuh bongsor. Duh, Gustii, macam ingin berhenti saja saya.

Memang setiap anak itu istimewa. Dalam bukunya bahkan Ayah Edy menulis: tidak ada anak bodoh. Dan itu selalu saya sugestikan di diri saya –terutama saat menghadapi Kiki. Tapi di mana-mana cerita selalu senada. Teori indah sering tidak berbanding lurus dengan praktek di lapangan. Jadilah, bila jadwalnya Kiki belajar, serasa enggan kaki saya melangkah *tsaahhh.

Keadaan Kiki yang begitu menguras hati *lebay* membuat saya curhat ke salah satu sahabat saya. Lalu, apa jawaban sahabat saya?

Justru anak seperti Kiki yang harus kamu bantu. Bukan cuma anak-anak yang dari sononya sudah diberi otak encer. Begitu kira-kira kata sahabat saya.

Deg! Telak sekali kata-kata sahabat saya itu.

Sedikit saya flashback. Selama ini murid-murid saya lumayan bisa menyerap pelajaran. Saya tidak perlu usaha yang ekstra untuk membuat mereka memahami materi yang diajarkan. Baru kali ini, saya menghadapi anak seperti Kiki.  

Demi mendengar nasihat dari sahabat saya tadi, kemudian saya berfikir. Iya, ya. Mungkin ini kesempatan buat saya untuk belajar menghadapi ‘anak istimewa’ semacam Kiki. Ada tantangan yang harus saya taklukkan: emosi saya.

Setelah puas curhat dan ngobrol bareng sahabat saya, saya putuskan bahwa saya harus #beranilebih sabar menghadapi berbagai macam karakter anak –terutama yang seperti Kiki. Dan Kiki adalah cara Allah untuk membuat saya belajar #beranilebih sabar secara langsung.

Saya kemudian juga diskusi dengan teman lain yang lebih paham tentang strategi pembelajaran yang bisa saya terapkan dalam menghadapi Kiki. Gegara Kiki pula, saya browsing artikel tentang macam-macam karakter anak pembelajar. Hingga saya menemukan artikel tentang tipe pembelajar slow learner.

Slow learner adalah anak dengan tingkat penguasaan materi yang rendah tetapi tidak termasuk anak tunagrahita. Mereka membutuhkan waktu belajar lebih lama dibanding dengan sebayanya. Sehingga mereka memerlukan layanan pendidikan khusus. Hampir kebanyakan ciri Kiki mengarah ke tipe ini.

Solusinya? Syarat utamanya, saya sebagai guru privatnya harus #beranilebih sabar karena anak seperti ini memerlukan 3-5 kali lebih banyak pengulangan untuk membuatnya benar-benar memahami materi. 

Semoga saya terus #beranilebih sabar menghadapi anak-anak istimewa. Karena ternyata sabar membuat saya lebih bahagia. 

**************************
https://www.facebook.com/lightofwomen?fref=ts

  
FB               : Vhoy Syazwana
Twitter         : @VhoyZwan
Jumlah kata: 499 (termasuk judul)



post signature

21 komentar:

  1. jadi inget dulu murid2ku kebanyakan slow learner,apalagi yang di Batam,duh Gusti..bener2 harus sabar bangetttttt^^
    gutlak ya sayyy^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bangeeettt saayyyy. Stok sabar harus buanyak kalo lagi sama Kiki uhuhu!

      Tengkyuuhh sayy ^_^

      Hapus
  2. Saya dulu seorang guru, dan guru memang wajib sabar ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul Bunda Een. Kalo ga sabar, muridnya ga betah hehe

      Hapus
  3. Saya dulu seorang guru, dan guru memang wajib sabar ya

    BalasHapus
  4. Saya dulu seorang guru, dan guru memang wajib sabar ya

    BalasHapus
  5. memang harus extra sabar ya mak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul Mak. Stok sabar harus selemari xixixi

      Hapus
  6. Andai sabar itu bisa dikulak ya mak. Hehe.. Semoga sukses ya!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehehe! kalo ada yg kulakan, aku nyetok sebanyak2nya Maak :D

      Aamiin. Makasih Mak. Good luck for you too ^_^

      Hapus
  7. Jadi ingat salah seorang murid saya yang juga slow learner, Mbak. Kita harus bersabar tak cuma kepada si anak tapi juga kepada budaya rumah yang tidak kondusif untuk pelajar. Misalnya murid les saya tersebut. Di les diajarkan berulang-ulang, dia akhirnya bisa, eh besok ketemu pelajaran kemarin udah lupa lagi dan harus ulang dari awal. Bahkan sering penjumlahan sederhana pun bisa nyeleneh entah kemana. Sementara waktu itu saya harus ngajar nggak cuma dia, jadi harus pecah konsentrasi ngajar dia dan teman yang lainnya dalam satu waktu. Luar biasa. Untungnya saya selalu bikin sesi cerita gitu sebelum mereka pulang, seperti konseling. Jadi saya tahu kendala mereka dan lebih memaklumi mereka. Nah, yang nyesek itu dia lancaar sekali cerita artis korea dan film2 korea. Dari situ ketahuan ternyata di rumah kerjaannya ya nonton korea. Nggak ada yang mengingatkan dia belajar. Heuheu... Puncaknya pas ujian akhir, seperti yg saya khawatirkan, dia tak lulus. :' Yang parah, ortunya malah "menebus" surat lulus.. :' Hancur rasanya hati ini..

    Eh, malah saya jadi curcol, hihihi

    Semoga Mbak Vhoy lebih beruntung yaa. Good luck ngajarnya, semoga ilmu dan kesabarannya berkah selalu. aamiin. Duh, saya jadi rindu adik2 les deh habis baca postingan ini.. ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul Mbak. Budaya di rumah si anak emang sangat berpengaruh terhadap pola belajar anak. Kalo mamanya Kiki ini sebenarnya bawel banget soal belajar. Selalu diingetin buat fokus. Tapi ya gt, mgkn karena Kiki dikasih 'bakat' seperti itu, jadinya aku sama mamanya saling berlomba buat nyabarin diri hahaha!

      Aamiin3x. Makasih Mbak Del. Good lcuk for you too :)
      Hayuuukk ngajar lagi xixixixi

      Hapus
  8. Semangat mak vhoy...cayooooo :)

    BalasHapus
  9. Kayaknya si bungsu tergolong slow leaner nih, sejak kecil aku harus ekstra sabar menghadapinya. Makasih ya vhoy ulasannya, sangat bermanfaat :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama2 Bunda.
      Dengan anak spesial sprti ini kita memang bisa belajar lebih sabar ya Bunda. Karena kl sy amati, si anak kalo ga paham2 jg bisa frustasi sama seperti kita saat menghadapinya. Kalo kitanya frustasi duluan, anaknya jadi makin ga bisa konsen. Smga si bungsu dapat terus semangat belajar ya Bund.

      Hapus
  10. Tantangan tersendiri untuk profesi guru ya mbak vhoy.... Tapi nanti setelah di les trus kiki banyak kemajuan, leganya pasti luar biasa:-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul Bunda Raka. Tantangan yg luar biasa. Kalo ada kemajuan sedikiit saja itu senengnya luar biasa juga hehehe

      Hapus
  11. Kalau berani lebih sabar saja membuat mak vhoy lebih sabar, saya yakin, keberhasilan kiki kelak akan membuat mak vhoy koprol ples kayang saking bahagianya :)
    Semangat mak!! Semoga selalu dilimpahkan keberkahan ya... *ketjup

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau berani lebih sabar saja membuat mak vhoy LEBIH BAHAGIA *belum connect otak ma tangan ha ha ha :D

      Hapus
    2. Betul3 *ala Upin Ipin*, Mak Indah. Koprol kayang lemayang terbang plus nangis bombai saking bahagianya xoxoxo! Aamiin, makasih Mak Indah. Semoga berkah juga buat Mak Indah ^_^

      Hehe, gpp Mak. Itu bukan ga konek antara otak sama tangan, tapi saking semangatnya mau komen hihihi

      Hapus