Google+ Followers

Senin, 16 Maret 2015

Kreatifitas Sang Penjual Ketan



Musim ulangan tengah semester seperti sekarang, biasanya saya mengajar les pagi. Sebab salah satu anak les saya punya jadwal masuk siang. Kebetulan dia kelas 7 SMP.

Oh ya, profesi saya memang guru les seperti yang telah saya ceritakan di sini.

Seperti Sabtu pagi kemarin. Pukul 06.30, saya sudah duduk manis di rumah Bram, anak les saya. Memang hari itu pagi sekali saya datang karena dia harus masuk pukul 08.45. Hari-hari sebelumnya, kami (tepatnya Bram) mulai belajar agak lebih siang menyesuaikan jadwal UTS-nya yang mulai pukul 11.30.

Di tengah-tengah kami serius membahas materi dan latihan soal untuk UTS hari itu, sayup-sayup ada suara dari sebuah pengeras suara. Makin lama makin dekat, makin keras pula suaranya.

“Gathot, gathot. Tiwul, tiwul. Ketan, ketan. Gathot, tiwul, ketan. Sebungkus harganya seribu.” Demikian bunyi yang keluar dari pengeras suara tadi.

Saya tanya sama Bram suara apa itu. Bram menjawab kalau itu adalah penjual ketan keliling. Di luar, ternyata ayahnya Bram menghentikan sang penjual. Beliau rupanya mau sarapan tiwul. Bukan cuma untuk beliau sendiri. Tapi untuk sekeluarga. Dan tentu saya juga hehehe!

Kok pe-de sekali saya bakal dapat jatah?

Salah satu enaknya jadi guru les privat adalah selalu tersedianya cemilan untuk teman belajar. Namun bukan berarti itu suatu keharusan ya :D. Hanya saja, Alhamdulillah-nya, semua keluarga anak les saya baik hati dan tidak sombong. Jadi urusan cemilan selalu ada.

OK, kembali ke soal penjual ketan tadi. Ketika berhenti lama di depan rumah Bram, suara tadi terus terdengar berulang-ulang. Apa nggak capek ya, pikir saya. Usut punya usut, setelah didengar dengan seksama, itu bukan suara live sang penjual alias hanya rekaman yang diputar dari pemutar musik.

Wah, kreatif juga orang ini, pikir saya.

Biasanya, penjual ketan dan sebangsanya ini adalah perempuan paruh baya dengan bakul yang digendong di punggungnya. Tapi kali ini yang jualan adalah bapak-bapak dan belum terlalu tua.

Dia juga mengendarai sepeda motor yang diberi kotak untuk menaruh dagangan di bagian belakang. Seperti abang penjual sayur kebanyakan. Bedanya hanya jualannya saja. Dia menjajakan penganan tradisional. Plus caranya berpromosi yang tidak biasa.

Bapak ini membuat semacam jingle sederhana untuk mempromosikan dagangannya. Persis seperti promosi roti merk terkenal yang biasa dijajakan keliling itu. Bedanya, bila jingle roti itu ada nadanya, yang ini tidak ada sama sekali. Hanya semacam pemberitahuan penganan apa saja yang dia jual.
Dan inilah penampakan aneka penganan yang tersebut di rekaman promosi tadi. 
Gathot (atas) dan tiwul (bawah)

 
Ketan plus bubuk kedelai
Ada gathot, tiwul, dan ketan. Semua dikemas dengan kemasan berbeda pula dari biasanya. Yang umum, bungkus penganan tradisional ini adalah daun pisang. Tapi kali ini menggunakan plastik mika sebagai pembungkusnya. Sehingga tampilannya jadi lebih menarik. Harganya, seperti tersebut di jingle tadi, hanya seribu rupiah per bungkus. Murah sekali, kan?
Kalau tiwul dan ketan pasti hampir semua orang sudah tahu ya.
Tiwul adalah makanan yang terbuat dari singkong. Dalam kemasan ini sajiannya diberi parutan kelapa. Di kampung-kampung seperti daerah saya, biasanya dipakai sebagai pengganti nasi beras. Rasanya? Top markotop bagi yang suka. Tiwul dipercaya dapat menyembuhkan penyakit maag. Makanya, orang desa kebanyakan sehat karena makan tiwul. Demikian kata mbah-mbah saya dulu.

Ketan juga sudah banyak dikenal di daerah lain. Terbuat dari beras ketan yang dimasak seperti nasi. Disajikan bersama parutan kelapa dan bubuk kedelai yang telah dicampur dengan bubuk gula. Jadi bubuk kedelainya rasanya manis.

Gathot sebenarnya masih saudara jauh dengan tiwul. Kenapa? Karena sama-sama terbuat dari singkong. Hanya proses pembuatannya yang berbeda.

Kalau tiwul, gaplek alias singkong keringnya harus dibuat tepung gaplek dulu baru diproses menjadi tiwul. Nah, untuk gathot, gaplek-nya tidak perlu dibuat tepung. Gaplek tadi direndam dalam air supaya lunak. Baru kemudian dipotong kecil-kecil dan dikukus. Rasanya enak dan mengenyangkan. Taburan kelapa parut yang diberi garam menambah nikmat rasa gathot-nya.

Mungkin ada yang bertanya, kenapa warnanya hitam? Singkong jadi menghitam selama proses penjemuran karena jamur dan bakteri. Tapi itu semua aman untuk dikonsumsi. Jadi tidak perlu khawatir.

Alhamdulillah, sebungkus ketan plus teh manis sudah cukup membuat saya kenyang. Tapi tidak dengan Bram. Dia masih kuat makan tiwul setelah ketannya ludes. Gathot juga serasa melambai-lambai ingin dimakan. Anak dalam masa pertumbuhan memang makannya banyak yaa :D.

Sebenarnya saya ingin mengambil gambar si bapak penjual ketan plus gerobaknya itu. Tapi berhubung malu sama orang tuanya Bram, kandaslah niatan itu.

Satu pelajaran yang bisa saya ambil dari bapak penjual tadi: apapun jualannya, kreatifitas tetap yang utama. Kreatif dalam promosi, kreatif pula dalam pengemasan. Seperti yang penjual ini lakukan. Dengan membuat kemasan berbeda, penganan sederhana menjadi lebih berkelas. Harganya murah tapi tidak murahan. Pun, promosi yang berbeda membuat jualannya lebih menarik. 

Sedikit tindakan memang dapat menghasilkan sesuatu yang berbeda.


post signature

42 komentar:

  1. woalaaah....kreatif ya! jd ga capek mberek-mberek ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mak. Nek mberek2 kasian pita suaranya hehehe!

      Tak pikir mberek2 itu cm orang sini yg bilang Maak xixixixixi, ternyata di sana jg sama to :D

      Hapus
  2. dari ketiga makanan itu, aku paling suka tiwul
    mantab sekali rasanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul Mbak, apalagi dibikin sego tiwul goreng, makin maknyuuzz :D

      Hapus
  3. hahahaha..ini mah kayak di Batam kak,dulu pas pertama kali nyampe batam kaget..ini kok setiap sejam sekali ada aja bunyi koar2,mulai dari londry,bakso,mi ayam,tukang mesin rumput,sampai jual galon air....jingglenya beda2 tiap penjual hehehe,kreatif ya..

    pertama kali makan tiwul,di sidowayah...dimakn sama sayur lodeh,plus tempe tepung,maknyussss^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin orang PO ini dpt inpsirasi dr daerah lain yaa biar jualannya laris xixixixi

      Yess, lodeh terong sego tiwul itu best friend ever kiyaa :D

      Hapus
  4. di derah rumahku, jualan kliling jg pake pengeras suara gini mbaa :D.. Malah jd kedengeran sih, drpd yg pake suara biasanya srg kelewat kalo lg di blkang rumah ;)

    aku jg suka jajanan pasar yg udh jrg ada gitu ... susah nyarinya...kyknya di tempatku g prnh ada yg lwt jualan tiwul deh -__-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di sini masih jarang julan pake pengeras ky gini Mbak. Biasanya yg ada jualan pecah belah pake mobil pik up itu :D.

      Yuukk sini Mbak, tak traktir tiwul sepuasnya xoxoxoxo

      Hapus
  5. waduh begitu bw kemarih.. pas banget saya lagi makan getuk juga, cuma minumnya kopi item sih.. *cepet abisin getuknya*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gethuk masih sodara sama gathot ya Mak Yuli. Kopi itemny pasti mantep tuh :D

      Hapus
  6. Saya belum pernah coba gathot nih mbak :p Di Cimahi rasanya gak ada..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, ini memang khas Jawa Mbak, Jateng Jatim adanya. Kalo nanti ke Ponorogo, sy traktir sepuasnya deh hehehe

      Hapus
  7. enak keknya ini mak, tapi apa gak bikin kambuh maag dimakan pagi2?

    BalasHapus
    Balasan
    1. In shaa Allah ga Mak, malah aman makan tiwul sama gathot. Tapi kalo ketan mgkn sebaiknya dihindari ya ^_^

      Hapus
  8. gatot campur tiwul uenak tenan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maknyuzz ya Mas, hehehe

      makasih sdh mamapir & salam kenal ^_^

      Hapus
  9. Wahahah tosss sama Anak NElayan. Saya juga fans TIWUL

    BalasHapus
    Balasan
    1. Murah meriah dan menyehatkan ya Pak :D

      Hapus
  10. Saya belum nyobain makanan yang diatas, tapi kalau ketan hitam dan ketan putih saya suka. Apalagi bubur ketan hitam buatan nyokap

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang ketan hitam ato putih dimana2 ada ya Mbak. Betul, bubur ketan emang yummy.

      Monggo Mbak, ke rumah sy, tak traktir gathot sama tiwul hehehe! Makasih ya Mbak, sdh mampir ^_^

      Hapus
  11. Aku suka banget ama gatot, kenyal-kenyal enak gitu, hihiiii

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di Semarang pasti ada ya Bunda :). Emang makanan tradisional ga ada matinya hehehe

      Hapus
  12. Oh,br tau mb ketan dicampur kedelai.....klo di jogja, dicampur parutan kelapa kukus yang bercampur gula merah. Ato di kasih abon....tapi jadinya lemper

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak. Kalo lemper di sini juga ada, dibungkus daun pisang buat jajanan kalo ada arisan dll :)

      Jogja-nya mana Mbak? Aq dulu kos di karangmalang :D

      Hapus
  13. jajanan pasar gini memang lebih enak ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener Mak, selain enak, juga murah dan aman hehehe

      Hapus
  14. Sekarang orang makin kreatif ya Mak... di sini ada jualan tahu bulat, keliling pake mobil sambil nyanyi2 tahu bulat dari rekaman...sekarang lagu tahu bulat jd lagu paling trend di kalangan ank2... ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, Mak. Persaingan terjadi di smua lini. Kalo ga kreatif ga bisa bertahan hehe

      Hapus
  15. kayanya ngiler sama ketannya deh :D biasanya pake kelapa pedes gitu loh ketannya ... enak tuh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Baru tau kalo ada yang pake kelapa pedes. Di sini taburannya kelapa dikasi garem Mak :D.

      Makasih ya udah mampir ^_^

      Hapus
  16. saya suka gathot.... tapi sekarang jarang ketemu jajan pasar yang satu ini.. dulu pas di Solo sering makan.. jadi kangen... :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa bikin sendiri lho, Mak. Asal ada gapleknya hehehe

      Hapus
  17. saya suka gathot.... tapi sekarang jarang ketemu jajan pasar yang satu ini.. dulu pas di Solo sering makan.. jadi kangen... :(

    BalasHapus
  18. jajanan sehat dan ada kearifan lokal disana, bagaimana mebudidayakan hasil bumi selain beras

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, Mak.

      Makasih udah mampir yaa :)

      Hapus
  19. Gatot, tiwul dan ketan bubuk kedelainya bikin ngiler Mak... Eh sori, salah fokus :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, tak ape Maak. Kalo mau monggo dicoba :D

      Hapus
  20. Waaah, tiwul.. Udah lama gak makan.. Beli dimana ya.. Kalo di kota besar Jakarta sudah agak jarang.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bikin sendiri aja Mak. Kalo ga salah sekarang tiwul kering (blm dimasak) udah ada di swalayan2 :D

      Hapus
  21. Aaa makanan tradisional saya suka banget, apalagi tiwul dan gatot. Kangen, euy, makan itu :)
    Oooh keren juga ya cara jualannya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo pulang dari Jepang langsung hunting aja Mbak Pipit ^_^

      Hapus
  22. ghatot dan tiwul, 2makanan satu rasa ya, rasa singkong :)
    klo pakai mika memang lebih menarik sih, Mak..tapi sya kok lebih senang pakai daun pisang ya, rasanya kya beda gitu *mgkn karena kebiasaan ya*

    BalasHapus