Google+ Followers

Jumat, 13 Maret 2015

[Hijabku Karena....] Inspirasi Hijabku

Sebenarnya, saat pertama memakai hijab, tidak ada peristiwa istimewa yang terjadi pada diri saya. Semua mengalir begitu saja. Alhamdulillah, tidak ada hambatan sama sekali. Keluarga juga mendukung. Lingkungan (sekolah tepatnya) apalagi. Tapi ada kenangan tentang orang yang menginspirasi saya untuk berhijab yang ingin saya bagi.

Saya pertama kali berhijab saat masuk Madrasah Aliyah (MA) –setara SMA. Kebetulan sekolah saya khusus untuk putri dan hijab adalah pakaian wajibnya. Namun sebenarnya, ketertarikan saya untuk berhijab sudah muncul sejak masuk SMP. .

Saat SMP, saya belajar di sebuah sekolah swasta berbasis Islam. Meskipun demikian, di jaman saya, jilbab belum menjadi seragam wajib bagi siswinya. Jadi, di antara para siswi ada yang sudah memakai jilbab. Tapi kebanyakan memakai seragam pendek pada umumnya. Alhamdulillah, saat ini almamater saya tersebut sudah menerapkan jilbab untuk seragam siswi-siswinya.

Ketika SMP itulah, saya punya sahabat. Namanya Eka. Orangnya cantik, tinggi, putih, ramah, pintar, dan berjilbab. Lengkap sudah kepribadiannya yang membuat orang suka padanya. Guru-guru pun  menyayanginya. Pun termasuk saya. Saya merasa bersyukur bisa bersahabat dengan dia.

Awal kenalan kami di kelas 1. Walaupun berbeda kelas, namun kami menjadi akrab karena sam-sama aktif di ekskul Pramuka. Kedekatan kami semakin erat ketika di kelas 2 kami berada di kelas yang sama.

Bintang Eka saat di SMP semakin bersinar. Keaktifannya di berbagai kegiatan mengantarkan di menjadi ketua OSIS perempuan pertama di sekolah kami. Sebagai sahabat, tentunya saya bangga sekali. Cantik, pintar dan relijius. Ketua OSIS pula. Layaknya di cerita sinetron, perpaduan sifat, sikap dan pencapaian tadi dengan segera menjadikan Eka seorang idola. Eka menjelma menjadi ikon baru di sekolah.  

Saya secara pribadi juga diam-diam mengagumi Eka. Selain karena kepribadiannya yang menyenangkan, juga karena jilbabnya. Sepanjang yang saya lihat, jilbab tidak membuat Eka terbatasi. Justru dengan jilbab itu dia lebih mudah dikenali. Istilah jaman sekarang lebih eksis. Tentu dalam arti yang positif. Apalagi dia termasuk siswi yang sangat aktif.

Dan gegara melihat Eka dengan segala hal yang melekat di dirinya, saya jadi punya niat. Suatu hari nanti, saya juga harus berjilbab seperti dia.

Jelang kelulusan SMP, saya sesekali belajar mengenakan jilbab saat ada kegiatan les sore menyongsong Ebtanas (sekarang UN) di sekolah. Saat itu, les atau bimbel di luar sekolah belum semarak saat ini. Tentu masih bongkar pasang dan tidak setiap hari saya memakai jilbab.

Keputusan saya melanjutkan sekolah di MA juga demi mewujudkan niat saya untuk berjilbab seperti sahabat saya tersebut. Menurut saya, dengan atmosfer yang sama, tentu konsistensi berjilbab terus terjaga.

Ternyata, Eka bukan hanya role model buat saya. Sahabat saya yang lain, Muna, juga menjadikannya inspirasi untuk berjilbab. Alhamdulillah, dari MA hingga sekarang kami berdua tetap memakainya.

Semoga kami terus istiqomah mengenakan hijab ini, aamiin...
 ***********************************************

Hijab Syar'i Story Giveaway


post signature

25 komentar:

  1. Aamiin.....
    salam buat putri ya,mana nyambung???hihihi. Sukses untuk GAnya yaaa kakaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Putrinya 'Ibu' xixixixi

      Makacih cincaaa ^_^

      Hapus
  2. Aamiin.....
    salam buat putri ya,mana nyambung???hihihi. Sukses untuk GAnya yaaa kakaa

    BalasHapus
  3. Balasan
    1. Makasih Mbak Mimi. Sukses jg buat Mbak Mimi yaa ^_^

      Hapus
  4. Aamiin.. semoga istiqomah. Coba blognya dikasih tombol follow biar bisa difollow :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin...

      Hehehe, masih gaptek utak atik blog Maak :D. Nanti dicoba yaa. Makasih Mak Leyla ^_^

      Hapus
  5. Berarti awalnya dari sosok teman ya...
    Cantik. Sukses GA nya ya mak..
    Salam.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul Mak.

      Aamiin. Makasih Mak. Sukses jg ya buat Mak Fee ^_^

      Hapus
  6. Aamin... semoga istiqomah. Bahagianya eka kalau ia tahu bisa menginspirasi orang lain ke jalan Alloh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin.. Makasih Mak Indah.

      Iya, sayangnya udah lama banget ga ketemu dia Mak, 10 tahun lebih kayaknya. jadi kangen :(

      Hapus
  7. Aamin... semoga istiqomah. Semoga kamu juga bisa menginspirasi banyak orang ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin.. Makasih Mak Anastasia ^_^

      Hapus
  8. ampe skr aku blm bisa nih mba konsisten pake... pdhl dari smp -- kerja skr, aku pake jilbab trs, krn memang diwajibkan saat sekolah dan...pas kerja karena aku ga mw menyanggul rambutku :D Jadi pilihannya pake jilbab.. tp diluar itu ya aku msh lepas -__-

    emg hrs diniatin bngt nih...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gpp Mbak Fanny. Everything needs process. Aku jg masih harus belajar banyak nih Mbak.

      Mudah2n setelah ini Mbak Fanny jg bs istiqomah ya Mbak, aamiin. Yuk belajar istiqomah bareng2 ^_^

      Hapus
  9. Senang ya Mbak punya ssahabat yg bisa jadi role mode dan menginspirasi dalam berhijab... semoga istiqomah ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak, aamiin... Trima kasih sdh mampir ^_^

      Hapus
  10. Semoga bisa menjadi bahan renungan dan panutuan bagi yang lainnya Smeoga menang kontes GA nya ya

    BalasHapus
  11. aaamiiin aaamiiiin.....

    BalasHapus
  12. Aamiin..
    Makasih Mbak Elsa, udah mampir. Salam kenal yaa ^_^

    BalasHapus
  13. semoga istiqomah ya mbak. aaamiiin.

    BalasHapus
  14. Semoga istiqomah sampai akhir hayat ya Mbak, aamiin ya rabbal 'alamin... *hug

    Salam kenal dari sesama muslimah, mbak Vhoy!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin ya Robb

      Salam kenal kembali Mbak Del, eh manggilnya gimana ya hehehe

      Hapus