Google+ Followers

Jumat, 12 Juni 2015

Semangat Kerja Hingga Usia Senja



Awal pekan lalu, Hitam Putih menayangkan episode Nenek Tumirah. Seorang nenek yang di awal acara disebut berusia 97 tahun tapi menurut si nenek sudah berusisa 111 tahun. Beliau hingga usianya ini masih bekerja berjualan kacang untuk menghidupi dirinya sendiri. Tidak hanya itu. Sang nenek ini tinggal sendiri di sebuah kamar kos di Jogja.

Kemana anaknya?

Anaknya ada, dan bukan berarti menelantarkannya. Tapi si nenek yang bersikeras tidak ingin merepotkan sang anak. Beliau ingin mandiri. Termasuk menghasilkan uang sendiri tadi.

Luar biasa memang. Di umur yang sangat sepuh, semangat kerja Nenek Tumirah tidak pernah luntur. Di saat sebagian lansia –baik yang seusia maupun yang lebih muda dari Nenek Tumirah- menikmati sisa umurnya dengan bersantai di rumah, main-main sama cucu, tidak demikian dengan nenek asal kota gudeg ini. Beliau tidak mau hanya berpangku tangan dan berharap uluran kasih dari anaknya. Sebaliknya, semangatnya untuk terus bergerak dan bekerja patut diacungi jempol. Padahal beliau tidak termasuk golongan usia produktif.

Memang ada orang orang tua –seperti kata Dedy Corbuzier- yang tipenya seperti Nenek Tumirah ini. Tidak mau tinggal diam barang sebentar karena dengan diam badan malah jadi sakit semua. Itu yang dibilang si Nenek. Jadi, supaya sehat, orang-orang seperti ini terus bergerak dan menyibukkan diri dengan sesuatu.

Biasanya saya dapati orang-orang usia senja yang masih bekerja di kampung-kampung seperti di kampung saya. Di sini banyak orang tua yang begitu aktif menyibukkan diri dengan bekerja. Apa saja yang penting bergerak.

Salah satunya adalah nenek saya sendiri. Namun nenek saya lebih beruntung tidak perlu kos. Beliau masih punya rumah sendiri yang ditempati bersama anak ragil-nya. Sementara sebagian besar anak dan cucu tinggal di dekat rumah beliau.

Nenek saya (Dok. pribadi)

Di KTP, usia nenek saya 91 tahun. Itupun saya tahu saat menunggui beliau opname di rs dua bulan yang lalu. Saat visit pasien, dokter yang menangani nenek saya sambil mengecek data pasien bilang: walah yuswone 91, Mbah?

Tapi nenek saya pernah cerita kalau lahir di tahun empat belas. Kami, para cucunya, mengartikan itu tahun 1914. Kalau itu benar, artinya sudah 100 tahun lebih. Entahlah, mana yang benar.

Soal etos kerja, nenek saya sebelas dua belas sama Nenek Tumirah. Mungkin kalau tidak dilarang anak dan cucunya, nenek saya tetap jualan tahu. Sejak muda memang beliau jualan tahu di pasar Pulung yang berjarak sekitar 13 km dari rumah. Setiap hari beliau pulang pergi naik kendaraan umum. Saking lamanya berjualan, para supir angkutan sudah hapal dengan beliau.

Sudah beberapa tahun ini memang beliau dilarang jualan lagi. Bukan apa-apa. Keluarga ingin beliau istirahat di rumah setelah puluhan tahun bekerja.

Tapi ternyata di rumah pun sama saja, tidak mau istirahat. Ada saja yang dikerjakannya sepanjang pagi hingga sore. Mulai dari ngopeni kambing hingga sibuk di tegalan belakang rumah. Urusan sawah pun tak lepas dari perhatian beliau. Meski sudah ditangani pakde saya, nenek saya tetap turun tangan: ikut membersihkan rumput, menjemur panenan, dll. Kalau dilarang marah.

Hingga saat di-opname di rs kemarin pun, yang dipikir bukan kesehatan dan kesembuhannya, melainkan kambingnya yang belum dikasih pakan, panenan kacang yang belum dijemur, rumah yang belum dikunci, dan masih banyak lagi. Saya dan sepupu yang giliran menunggui beliau sampai dibuat pusing menjawab dan meyakinkan beliau bahwa semua sudah ada yang ngurusi.

Sepulang dari rs, begitu merasa enakan, beliau kembali sibuk ngurusi panenannya. Ya Salaam...

Yaah, itulah orang tua. Gampang-gampang susah diberitahu, begitu menurut kami yang muda.

Tapi memang betul. Ibarat air yang bila diam akan jadi bacin dan tidak sehat, sementara yang mengalir masih tetap berguna. Demikian halnya tubuh. Dengan bergerak tubuh menjadi sehat. Contohnya Nenek Tumirah dan nenek saya itu. Karena sepanjang usia saya, baru kali itu nenek saya menjalani rawat inap di rs. Itupun gegara dehidrasi akibat diare. Alhamdulillah, bukan penyakit berat. Dan belum pernah nenek saya mengeluh tentang badannya. Secara umur beliau memang renta, tapi fisik masih cukup kuat dan sehat. Bahkan bisa jadi lebih sehat dari kami-kami yang lebih muda.

Nenek Tumirah dan nenek saya hanya sedikit contoh tentang lansia yang punya semangat tinggi dalam bekerja. Saya yakin di luar sana masih banyak nenek atau kakek di atas 80 tahun yang juga masih terus berkarya, setidaknya untuk dirinya sendiri.

Sebagai orang muda, kita (terutama saya) memang pantas malu dengan beliau-beliau itu. Kadang, capek sedikit saja kita sudah mengeluh. Atau banyak dari kita kaum muda yang ogah-ogahan dalam bekerja. Yang lebih parah lagi: gengsi.

Padahal, bekerja bukan sekedar urusan gengsi, apalagi posisi. Melainkan sarana aktualisasi diri sekaligus bentuk syukur kepada Sang Pencipta. 

Semoga kita (dan terutama saya) bisa mencontoh semangat kerja beliau-beliau. Aamiin ^_^


post signature

18 komentar:

  1. Salut dengaan semangat si nenek tetap bekerja...mudah2an beliau tetap diberikan kesehatan utk beraktifitas dimasa senjanya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mak, yg muda -apalagi cucunya ini- aja kalah jauh semangatnya hihihi!

      Aamiin, terima kasih doanya Mak Rita.

      Hapus
  2. Saya seneng mb nenek-nenek tipe seperti itu....aktif ....tp biasanya malah sehat. Nggak kena penyakit neko2. Kalaupun sakit paling yang lumrah untuk usia tua...darah tinggi, masuk angin....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak, sama. Iri sama semangat beliau2 itu. Dan bener, ga pernah tuh ngeluh sakit ini itu. Paling capek pegel kaki, dibalsem dikit beres.

      Hapus
  3. sama banget kayak mbahku di ponorogo kak,udha sepuh banget tapi masih ada ngurusin sawahnya,padahal semua ada,tapi giat banget kerja. dari pagi sampe sore,heran juga ini anak sama cucu2nya hehehe....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yups sayy. Kayae mbah2 kita itu the real superwomen yak. Pekerjaan berat ky gitu masih aja bisa dilakuin. Lah kita (eh guweh keles) jemur gabah aja ga pernah huahahaha! Secara ga punya sawah sendiri xixixixi

      Hapus
  4. Iya jg ya, jadi malu euy capek sedikit suka ngeluh *ngumpet*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi, ngumpet dimana Mak? Jgn bilang dibawah bantal yak XD

      Hapus
  5. mba, dulu sy juga punya nenek begitu...ya ampun kalo temani dia urus ini itu pegal kakiku..tp sekarang sdh almarhum, jadi kangen beliau

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak, tenaga nenek2 gesit itu malah kayak batere alk**in, ga ada habisnya xixixixi

      Semoga nenek Mbak Nur mendapat tempat terbaik di sisi Allah, aamiin.

      Hapus
  6. semoga beliau selalu sehat yaaaa....idealnya usia senja seperti itu beliau sudah istirahat..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin.

      Sebagai orang muda, kita pengennya jg gt Mak Indah. Tapi, ya gt. DIlarang malah ngambek ahahaha

      Hapus
  7. Semoga nenek2 hebat ini selalu sehat ya..., kita tiru semangat kerjanya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin.

      Hayuuukk Maakk, semangaaaattt!! :D

      Hapus
  8. perempuan-perempuan hebat yang mempu mengisi usia emasnya dengan tetap bergerak dan kerakfititas
    TFS yaa, inspiratif

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul Mak, kita (eh saya :D) pantas malu untuk itu.

      Sama2 Mak ^_^

      Hapus
  9. salut banget ya sama si nenek yang produktif di usia senja....mksh sharenya mak

    BalasHapus