Google+ Followers

Kamis, 03 September 2015

Pelajaran Berharga dari Seorang Tyson


Pagi ini, saya lagi buka-buka blog dan BW di dekat ibu saya yang sedang nonton TV. Ibu saya memutar NET. TV yang menayangkan Celebrity LipSync Combat yang dipandu oleh Ananda Omesh.  

Awalnya saya masih fokus ke lepi hingga hingga Omesh memanggil salah satu peserta lip-syinc. Tyson Lynch, bule suami artis Melanie Ricardo. Tahu kan ya?

Saya tertarik memelototi TV karena Tyson menegur Omesh menyebut negara asalnya Tyson, Australia dengan Australi saja, tanpa –a.

Kurang lebih Omesh bilang begini (saya tidak ingat persis):

“Peserta pertama, Tyson Lynch dari Australi”.

Begitu Tyson muncul ke panggung, Tyson langsung menegur Omesh.

“Bukan Australi tapi Australia. Kan Indonesia bukan Indonesi. Ini NET TV harus jadi pelopor memberikan contoh yang bagus”.

Begitu kira-kira yang dibilang Tyson ke Omesh dengan logat bulenya.

Sementara Omesh, yang tidak mengira reaksi Tyson sedemian rupa, hanya bisa diam dan mengiyakan kata-kata Tyson. Bisa jadi dia kaget. Tapi karena tuntutan TV yang mengharuskan dia stay cool dalam posisi apapun dan penguasaan panggungnya memang oke, tetap membuatnya terlihat tenang.


Menurut saya, ini sebuah tamparan keras untuk seorang presenter TV sekelas Ananda Omesh. Apalagi bagian ini tidak diedit atau dihapus, tapi tetap ditayangkan (ini bukan tayangan live).  Ditambah pula yang melakukan peneguran ini adalah bule warga negara yang disebut dengan cara kurang lengkap tadi.

Tapi saya setuju dengan apa yang dilakukan oleh Tyson. Dia menegur dan membetulkan yang salah. Bisa menjadi pelajaran bagi (artis dan selebriti) yang lain. Saya (dan kita semua) pun rasanya akan bereaksi sama ketika ada orang menyebut Indonesia dengan Indonesi saja.

Dan penekanan Tyson saat menyebut NET. TV saya kira bukan tanpa pertimbangan. Meski dibilang anak baru di industri media elektronika, namun NET. TV mampu menunjukkan kelas yang berbeda dibanding stasiun TV lainnya. Dan bisa jadi itu pula yang dilihat oleh Tyson hingga dia melakukan peneguran tadi.

Masalah penyebutan kata yang kurang pas dan bahkan salah sebenarnya bukan hanya dialami oleh Omesh. Karena selain Omesh, ada pula artis lain yang menyebut Australia tanpa –a. Dan mungkin Omesh saja yang kejatuhan sial hingga ditegur saat syuting berlangsung.

Beberapa kali pula saya temui (eh lihat) artis kurang tepat menyebut suatu kata (ketahuan suka nonton infotainment XD). Salah satu yang paling sering adalah kata entertainment. Saat sedang diwawancarai, banyak artis menyebut kata tersebut dengan kata entertain saja. Padahal arti dan pemakaiannya jelas berbeda.

“ Saya bla bla bla di dunia entertain bal bla bla .....”

Padahal seharusnya “ Saya bla bla bla di dunia entertainment bal bla bla .....”

Memprihatinkan memang melihat fenomena ini. Karena bagaimanapun mereka public figure yang mau tidak mau menjadi role model pagi para penggemarnya. Terutama artis muda yang fansnya kebanyakan dari kalangan remaja.

Bukan tidak mungkin para fans mengikuti apapun yang ditunjukkan oleh idolanya, termasuk bahasanya. Tapi kalau yang ditiru sesuatu yang kurang pas atau tidak tepat tentu bukan hal yang bisa diterima.  

Bukan berarti artis tidak boleh salah ngomong. Ada kok artis yang mengalami slip of the tongue alias keseleo lidah. Tapi tidak  berarti boleh terus-terusan salah ya.

Namun tidak semua artis digebyah uyah seperti itu ya. Ada juga artis yang cara ngomongnya bagus. Terutama dari kalangan presenter. Sarah Sechan, Indy Barrendz, dan Dedy Corbuzier adalah sebagian nama yang tata bahasanya bagus menurut saya. Tidak alay dan lebay tapi tetap bisa menarik minat pemirsa.

Harapan saya, mudah-mudahan segmen teguran Tyson terhadap Omesh tadi juga bisa disaksikan oleh artis atau public figure lainnya. Supaya menjadi pelajaran agar lebih berhati-hati dan lebih tepat dalam menggunakan kosakata dan bahasa. Karena lagi-lagi, kualitas orang dinilai pertama kali dari bahasanya.

Semoga.


post signature

53 komentar:

  1. bener banget mak, aku juga kadang ngomongnya masih berantakan dan suka disingkat-singkat gitu.. hihihi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe, aku juga belum bener kok Mak. Yuuk belajar terus ^_^

      Hapus
  2. Jangankan bahasa Inggris, bahasa Indonesia juga masih banyak yg salah. Contohnya, 'kami' dan 'kita'. Jelas beda jauh konteksnya tapi semua dibahasakan dengan 'kita'. Kebanyakan orang Indonesia lebih mementingkan gaya. Yg penting gaya tapi ngga ngerti arti dan ngga ngerti konteks.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup Mak, gaya sepertinya masih jadi nmr satu bagi kebanyakn orang ya. Mudah2an kita termasuk yg ga kebanyak gaya xixixix

      Hapus
  3. termasuk pemakaian tulisan alay2 gitu, aduh bikin gemes deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, baca tulisan alay itu bikin pucing pala belbie >_<

      Hapus
  4. makin kesini bahasa mengalami perbedaan arti dari sebelumnya. Kita lihat saja perkembangannya

    BalasHapus
  5. haha...kita kan di Endonesa mbak.

    etapi ada juga lho yg ngganti nama negara kita. misalnya kl dibaca pk bahasa prancis, arab, mandarin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi, Mbak Diah bisa aja.

      Kalo soal ngganti nama negara, menurutku bukan asal ganti ya. Itu nama resmi sesuai ejaan mereka menurutku. Dan setiap negara punya nama sebutan resmi buat negara lain. Kayak Perancis asalnya French, Inggris aslinya England. Tapi ga dibaca sepenggal kan ya, kaya Engl tanpa 'and' hehe

      Hapus
  6. Yang nyebelin juga tuh kalau ada yang ngomong atau bilang Indonesia dengan Indon :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya itu juga kalo di dumay sering banget ada yg nyebut gt Ma >_<

      Hapus
  7. Aku dah pernah nemu/mbaca di ganti Ostrali n endonesah. .... Mungkin kesannya biar nggak berkesan formal

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayae ada nama negara yg dipakein nickname gt ya Mak. Tapi baca 'endonesah' gt rasanya kok ngece ya*perasaan saya saja XD

      Hapus
  8. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  9. hehehe sebagai seorang lulusan bahasa mesti kudu hati-hati nih.. sebelum dikasih pelajaran sama Tyson :-D

    salam santun dari Gorontalo mbak Vhoy :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, bener banget Mbak. Semoga nggak ngalami kayak Omesh ya hihihi
      Salam hangat dari kota reyog :)

      Hapus
  10. Iya kadang-kadang suka denger orang bilangnya Australi, kalau Australia malah jarang :D

    BalasHapus
  11. Balasan
    1. Hihihi, sy tak beermaksud ya Mak. Ini jg warning buat say hihihi

      Hapus
  12. kata-kata sepele bahasa inndonesia emang kadang mleset hehe

    BalasHapus
  13. Kalau dipikir-pikir memang orang suka menyebut Australia dengan Australi atau bahkan Ostrali ya. Tapi namanya buat tampil di TV ya nggak pas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mak. Karena TV kan dikonsumsi segala usia dan banyak ditiru pemirsa. Kalo yg ditiru krg pas kan gimana gt ya.

      Hapus
  14. Kadang orang suka meremehkan hal-hal sepele, padahal di mata orang lain yang sepele itu belum tentu sepele di mata dia. Harusnya dari hal sepele kita banyak belajar bukannya malah meremehkan. TFS mak atas artikelnya yang inspiratif

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener Mak. Karena ternyata dibalik hal sepele ada pelajaran yg bisa diambil *hallah :D

      Hapus
  15. Hmm.. Net TV emang beda ya mak kualitasnya. Aku hampir gak pernah nonton TV tapi setiap ada kesempatan nonton, pasti buka Net TV dulu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mak Lia. Sejak ada NET, aku juga lebih milih tv ini drpd yg lain. Programnya beda bgt dari tv pendahulunya.

      Hapus
  16. Wah trnyata si tyson bs serius jg yak..
    Tp setuju sm yg dilakukan tyson utk brni mmbtulkan yg slah mskpun brhdapan dg presenter sekliber omesh..
    Salut jg bwt omesh yg menerima koreksi dr si tyson
    Renungan yg mantap mak..:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mak, ga nyangka ya. Selama ini yg nampak di tv kan dia suka mbanyol kayak istrinya. Eh, urusan gini bisa seserius ini juga.

      Hapus
  17. Dia ngomongnya Ostrali gitu ya mak :D hehe..
    Net.TV paling mending dibanding stasiun TV lain, walau sy jg amat jarang nonton TV :P
    Kalau bahasa percakapan sehari-hari biasanya kita TST aja ya.. tapi kalo presenter.. atau wawancara .. on stage ya selayaknya berbahasa yang baik dan benar

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mak.
      Setuju banget. Karena menurutku kalau sudah sekelas presenter, apalagi di TV, sdh sepatutnya bahasanya tetap tertata meski semi formal atau nonformal sekalipun.

      Hapus
  18. Nah, harus ada yang mengoreksi memang ya, kalo enggak kan bisa keterusan. Termasuk pengucapan banyak kata oleh orang Indonesia sendiri. Pengennya mungkin biar keren, tapi kesannya malah salah. Kasihan juga pencipta bahasa, kalo kurang ada yang menghargai seperti ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya Bunda. Sudah capek2 bikin bahasa yg bener, eh diacak-acak orang kayak gini huhu

      Hapus
  19. Bener sekali nih, harus dikoreksi. Mungkin Omesh kebiasaan aja bilang Australi, kayak sebagian besar orang yg bilang Indonesia dengan Indo saja. Cuma ya memang nggak pas sih ya klo tampil di televisi gitu, mana kena tegur pula di depan jutaan pemirsa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul Mak. Kalau ga ada yg ngoreksi, mungkin selamanya akan kurang pas seperti itu.

      Hapus
  20. Iya sih ya, kalau presenter itu harus berbahasa dg benar...Jangan sampai menyesatkan gitu, soalnya dilihat publik apalagi kalau sampai ditiru...

    BalasHapus
  21. hal2 kecil kaya gini nih yg seringkali kita nggak aware ya mak. main nyingkat dan bikin kata2 sak enake dewe.jadi pelajaran buat Omesh dan kita2 juga untuk lebih hati2

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mak. Mudah2an setelah ini kita juga lebih hati dgn penggunaan kosakata ya. Trimakasih sdh mampir ^_^

      Hapus
  22. Hihiji...jd nyadar aku jg suka nyebut australia dg hanya australi saja.... *maafkan

    BalasHapus
  23. Salah penyebutan yg dibiarkan bisa jd kebiasaan ya mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mak, dan memang harsu ada yg meluruskaan kayak Tyson itu.

      Hapus
  24. iya ya...berasa ngomong pake bahasa melayu nih,endonesi..malaysi..australi..
    kangennn

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai hai chiiinn. Sehat terus ya di sana. Jaga diri, jgn sampe kena asap ^_^

      Hapus
  25. Bagus ya, jadi jangan menganggap remeh pengucapan, bagi orang lain mungkin penting artinya. Saya jg pernah mendengar orang mengucap Palestin, Argentin...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mak Mutia. Saya jg pernah dgr yg Palestin itu. Mudah2an setelah ini kita juga tidak meremehkan pengucapan kata yg benar ya.

      Hapus
  26. Ledekin ah..ketahuan suka nonton infotain...eh infotemen...eh salah lagi ya hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi, aku kan pengacara Maak. Pengangguran kebanyakan acara, salah satunya nonton infotemen itu hahahaha

      Hapus
  27. Pelajaran buat kita semua ya, Mak.. hargai bahasa.. biasa pakai bahasa yang kurang bagus ya gitu deh.. jadi kebiasaan yang kurang bagus juga..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mak. Ternyata efek kurang menghargai bahasa bisa dpt malu di depan pemirsa hihihi

      Hapus