Google+ Followers

Rabu, 16 September 2015

Rasanya Naik Ambulans Itu ...


Teman-teman, pernah naik ambulans?
Gimana rasanya?

Ini pengalaman saya  di awal September setahun yang lalu.

Pagi itu, sekitar jam 6, kakak saya telpon ke hape saya. Dia mengabarkan kalau Akung sudah pergi dan saya diminta memberi tahu orang tua dan keluarga di rumah. Sementara jenasah masih di rumah sakit.  

Akung adalah mertua kakak saya. Saya –mengikuti keponakan saya- juga memanggil beliau seperti itu.

Sebelumnya, sebulan lebih Akung dirawat di sebuah rs di Madiun setelah menjalani operasi pengangkatan darah beku di kepala beliau. Seminggu menjelang lebaran, Akung dibawa pulang. Tapi, menginjak hari ke-tiga lebaran, Akung anfal dan dilarikan ke rs di Ponorogo. Di rs itu kondisinya –menurut kakak saya- terus menurun hingga akhirnya pagi itu diambil Yang Maha Kuasa.

Cukup mengagetkan memang. Karena meski kami tahu kondisi Akung kurang baik, tapi kami tetap tidak menyangka beliau akan dipanggil secepat itu.

Setelah telpon ditutup, saya beritahu ayah dan ibu saya kemudian kami bersiap ke rs. 

Sesampai di rs, jenazah masih di ruang ICU. Di luar ada kakak saya, Mas Nur –kakak iparnya (anak pertama Akung), dan pamannya. Sembari menunggu persiapan jenazah, saya membantu Mas Nur beres-beres barang dan memasukkannya ke mobil ayah saya.

Begitu selesai beres-beres barang, ambulans telah siap di depan pintu keluar. Rupanya jenazah Akung telah dimasukkan ke dalam ambulans. 
Gambar pinjam dari sini

Sementara orangtua saya dan paman bersiap naik mobil. Mas Nur bawa sepeda motor.

Ketika saya mendekat, tiba-tiba sopir ambulans memanggil saya. Saya diminta menemani kakak saya yang sudah ada di belakang.

What??! Naik ambulans?

Kaget saya dengan permintaan sopir itu. Sempat terpikir untuk menolak. Bagaimanapun ini pengalaman pertama saya naik ambulans.  Dan harus bersama jenazah pula.

Sebenarnya ini bukan pertama kalinya saya melihat atau memegang jenazah. Setahun sebelumnya, Bude saya meninggal. Saya ikut memandikan dan membantu mengkafani beliau. Tapi tetap saja, aura ambulans bikin saya rada gimana gitu.

Tapi kasihan juga sama kakak saya. Akhirnya, dengan mulut komat-kamit baca mantra doa, saya masuk ke ambulans.

Well, akhirnya kenalan juga dengan kursi ambulans. Dingin.

Saya duduk di dekat pintu. Sementara kakak saya ada di sebelah saya. Di depan kami, jenazah Akung tertutup kain putih. Saya merasa seperti dalam sinetron-sinetron tv itu.  Tapi ini nyata, bukan syuting *hicks.

Sepanjang perjalanan, kakak saya mencoba ngajak ngobrol. Tapi lebih sering kami sibuk dengan pikiran masing-masing. Saya terutama sibuk membaca doa dalam hati.

Bukan hanya karena ada jenazah di hadapan kami. Tapi lebih kepada cara sopir mengemudi yang bikin saya ketar-ketir. Saya khawatir kalau-kalau jenazah jatuh dan menimpa kami.

Tahu sendiri ambulans itu salah satu kendaraan spesial. Boleh menerjang lalu lintas dan NGEBUT.  

Sejak keluar pintu rs, sopir sudah tancap gas. Ngebut tanpa peduli perasaan saya *siapa saya :P. Ketika di tikungan berbelok seenaknya -menurut saya.

Lampu merah diterjang. Lewat pasar Songgolangit yang ramai pun tidak dikurangi gasnya. Salip sana salip sini. Ngempot sana ngempot sini.

Perut saya seperti dikocok-kocok. Membuat saya merasa seolah-olah sedang naik wahana paus dangdut  yang dulu sukses mengeluarkan isi perut saya saat berwisata ke Wisata Bahari Lamongan. Untung kali ini saya tidak muntah di ambulans.

Tapi sopirnya memang sudah lihai. Meski seperti hampir menabrak kendaraan di depannya, kekhawatiran saya tidak terbukti.

Alhamdulillah, setelah beberapa menit diaduk-aduk di dalam ambulans, kami sampai juga di rumah almarhum Akung. Di sana sudah banyak pelayat yang datang. Di dalam rumah, Yangti –istri Akung, kakak ipar saya, dan sejumlah keluarga perempuan menangis membuat saya ikut menangis. Padahal sejak di rs saya sudah mencoba menguatkan diri untuk tidak menangis.

Well, itu tadi pengalaman saya naik ambulans. Semoga ini pengalaman pertama sekaligus terakhir saya XD.

Ada yang punya pengalaman serupa?

post signature

25 komentar:

  1. oo jadi ambulans itu jalannya ngebut ya, mungkir karna biasa bawa pasien gawat darurat ya, tapi kalau di jakarta susah kalo mau ngebut ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mak Dona. Itu salah satu alasannya. Bawa jenazah kan juga harus segra sampai di rumah spy segera bisa dilakukan hal2 wajib buat jenazah. Biar ga lama2 gt.
      Kalo di Jakarta, sy no comment dah hehehe

      Hapus
  2. kebayang deg2ane piye hehehe.....ngebut ya ternyata ambulan,perasaan kalo dijalan2 biasa aja,apa karena cuma lihat aja ya nggak naik didalamnya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo jalan biasa mungkin lagi ga bawa pasien or penumpang macam jenazah sayy.. Jadi sopire santai xoxoxoxo

      Hapus
  3. Ada donk, ya bunda punya pengalaman naik mobil ambulans, tapi jaman sekarang di Jakarta dan sekitar Tangerang Selatan, mana ada prioritas buat mobil ambulans Semua pada cuek, lhaaa...maceeeetnya minta ampuun. Memang di saat kendaraan lowong, supir mobil ambulan tancap gas. Inget ambulans inget anak bunda yang sudah mendahului bunda, dibawa dengan mobl ambulans sejak dari RS, ke Masjid dan ke Pemakaman.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Innalillahi, turut berduka cita ya Bunda. Semoga putra Bunda mendapat tempat terbaik di sisi Allah, aamiin.

      Hapus
  4. Ikut berbela sungkawa ya mak vhoy.. saya trauma denger nguing nguing ambulance, karena pas jenazah orang-orang yang mendahului saya diberangkatkan, masih teringat di memory ni..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih Mak Prima.
      Iya, sy juga agak gimana gt sama ambulans.

      Hapus
  5. Nggak kepengen aku mbak.....ngeri aja setiap lihat tu mobil... Auranya sedih...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga ga mau naik lagi Mbak hicks

      Hapus
  6. pernah mbak pas msh di tangsel. ceritanya saya melahirkn anak kedua dilarikan ke RS dari klnik brsalin krn harus di-sc sdgkn klinik itu ga ada fasilitas sc-nya.

    sy naik ambulansnya bukan pas brgkt tp pas pulangnya. dr RS ke klinik. saya duduk di blkg smtr bayi saya digendong perawat di depan sm pak sopir. g pk sirine,.cuma lampu riting kanan-kiri aja. suamiku ngikutin pk motor dr blkg.

    ga ada kesan apa2 sih, soalnya sibuk pringas-pringis nahan sakit bekas jahitan. untung pak sopirnya alus nyopirnya, jd ga manthuk-manthuk di dalam mobil. kl ga, waduh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh hehe. Mungkin karena pasiennya beda bak Diah. Kalo pasien gawat atao jenazah gini sepertinya harus ngebut soalnya hubungannya sama nyawa. Kalo pasien hbs SC bisa bahaya kalo ngebut. Kalo jahitannya mbrodol sopirnya harus tanggung jawab hahahaha

      Hapus
  7. Pernah Vhoy....dari Bandung ke Jakarta, iya ngebutttt bener!!! Rajanya deh di jalan macet. Perasaannya samaa...deg-deg serr gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi, ga mau ngulang lagi kan yaa ^_^

      Hapus
  8. Uhhh, sering Vhoy, hihiii...
    Yang pertama pas jadi anggota KSR, ikut ngamanin tahun baru, entah tahun berapa. Trus bude meninggal, juga saudara yang meninggal, selalu naik ambulan. Baik duduk di belakang atau di depan samping pak sopir.

    Rasanya? Karena udah pernah naik ambulance rame-rame bareng teman KSR jaman muda dulu, setelah itu ya biasa aja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah hebat Bunda.
      Namanya tugas harus siap ya Bunda. Alah bisa karena biasa hehehe.
      Kalo saya ga mau lagi aahh hihihi

      Hapus
  9. Pernah juga waktu suami mau operasi ginjal

    BalasHapus
  10. Ikut berbelasungkawa Mbak :'(
    semoga almarhum diterima di sisi Tuhan ya.

    By the way aku belum pernah naik nih.. ngeri juga ya serasa diajak naik wahana x0

    www.piazakiyah.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Trima kasih Mbak Pia ^_^

      ga usah naik Mbaakk, ngeri tak syedaaapp xoxoxoxo

      Hapus
  11. turut berduka cita mbak...
    aku pernah seh.,...iya emang dingin tapi ambulannya bagus --"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Trima kasih Mak Echa

      Waakkkss, iya bagus Mak. Apalgi mobilnya baru. tapi tetep ajaa itu ambulans huhuhu

      Hapus
  12. Turut berduka mak

    Dulu pas kakekku ninggal, aku ga brani ikut naek ambulan

    BalasHapus
  13. Turut berduka ya mbak...

    Eniwei aku bacanya serem sendiri :(

    BalasHapus