Google+ Followers

Kamis, 24 Desember 2015

Kebanjiran #1


Assalamu’alaikum, Sahabat semua.
Apa kabar?
Lama tak menyapa. Semoga semua sehat ya, aamiin.

Tengok-tengok blog, jadi malu. Terakhir nulis awal November lalu. Artinya, sebulan lebih saya tidak aktif curhat di rumah virtual yang menyenangkan ini :D.

Kali ini saya datang masih dengan curhatan (lagi).

Di daerah sahabat semua, hujan sudah turun kan? Ponorogo sudah dari November kemarin. Alhamdulillah, senang rasanya. Setelah sekian lama kemarau –bahkan hingga bulan Oktober yang saat dipelajari di bangku sekolah dulu adalah awal siklus hujan dan ternyata belum turun juga-, akhirnya hujan mulai menyapa.  

Salah satu yang saya suka dari hujan adalah berkurangnya satu pekerjaan rumah: siram-siram tiap sore. Rumah saya di pinggir jalan kampung. Sebelum bulan puasa kemarin baru mengalami pembaruan aspal. Tapi bukan aspal hotmix. Aspal yang dilapisi pasir yang kalau kendaraan lewat bisa bikin debu beterbangan. Makanya tiap sore harus disiram supaya mengurangi debu yang masuk ke rumah.

Karena sudah masuk musim hujan, kegiatan siram-siram ditiadakan. Artinya, pekerjaan domestik lebih cepat selesai.

Dan musim hujan tahun ini bisa jadi yang paling berkesan buat saya.

Kenapa?

Karena tahun ini, pertama kalinya dalam sejarah, rumah saya kebanjiran! Sepanjang usia rumah ini, dan sepanjang usia saya. Dan itu hanya rumah saya. Tetangga kanan kiri depan belakang tidak mengalaminya.

Kejadiannya akhir November lalu. Saat itu, sekitar jam 7 malam, saya baru pulang dari takziyah ke sahabat saya di Pati, Jawa Tengah. Hujan memang deras sekali waktu itu. Sejak masuk Ngawi hingga sampai rumah saya, hujan tidak berhenti. Sepertinya memang merata.

Sebelum saya datang, ayah saya sendirian di rumah. Sementara ibu saya menjenguk tetangga yang sedang sakit keras. Pulangnya selisih beberapa menit sebelum saya.

Tepat saat saya memasuki rumah, ada air mengalir di toko. Waktu  ibu saya tanya soal air itu, ayah saya cuek, belum sadar kalau rumah kebanjiran.

Saat kejadian itu, ayah saya memang lagi duduk santai di kursi. Tak sadar kalau di sekitar beliau air sudah mulai menggenangi rumah. Lantai di bawah kursi memang masih bersih, tapi di pinggir daerah bawah dinding air mengalir lumayan deras.

Dan begitu saya masuk kamar, ternyata kasur yang ada di lantai sudah basah. Semua kamar terendam air. Saya lihat ke belakang, dapur juga demikian. Paniklah ibu saya. Dasarnya gampang panikan, melihat rumah terendam air, tambah heboh.

Jadilah malam itu, kami bertiga berjibaku membersihkan rumah dari genangan air. Saya berdua ibu membersihkan air bercampur lumpur di dalam rumah. Sementara ayah saya sibuk membersihkan saluran buangan dari dapur yang menuju selokan di luar rumah. Saat itu air selokan memang meluber sampai ke jalan saking derasnya hujan.

Sepanjang bebersih, ibu saya ngomel-ngomel tentang keteledoran ayah saya yang menurut beliau kurang peka dengan situasi rumah. Hingga rumah kebanjiran masih tidak sadar. Mungkin bila saya dan ibu saya pulang agak malam sedikit, entah jadi apa rumah saya. Saya sih memaklumi saya omelan ibu saya. Tapi di sisi risih juga hihihi! Buat saya, mending kerja tanpa omelan supaya cepat selesai.

Berdasarkan kesimpulan sesaat, banjir terjadi karena paralon buangan air dari dapur tidak bisa menampung air hujan, sehingga airnya meluber hingga ke rumah. Ayah saya berencana membongkar saluran buangan keesokan harinya.

Sekitar jam 10 malam barulah rumah bersih dari banjir. Kami bisa tidur nyenyak malam itu. Alhamdulillah ^_^

Ada yang punya pengalaman kebanjiran juga?  :D


post signature

11 komentar:

  1. Kalau banjir pekerjaan domestiknya jadi bertambah mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, untung banjirnya ga terlalu parah Mbak. Jadi hbr itu normal lagi pekerjaan domestiknya hehe! Makasih udah mampir ya Mbak ^_^

      Hapus
  2. Mbak, kemana ajah??lama banget gak muncul..
    di daerah kami juga sudah muai hujan Mbak, tapi alhamdulillah gak kebanjiran ^__^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe, ada Mbak, lg semedi cari wangsit xixixi!
      Mudah2an ga ngalami ya Mbak :D

      Hapus
  3. Hiks. Suka ngeri kalau liat banjir :(

    BalasHapus
  4. ealaah mbak. nunggu wangsit malah dapet air ya. hehe...tak kira nikah je mbaaak.*oot*

    pernah mbak kebanjiran pas di rumah petak di tangsel dulu. banjirnya adalah air tumplek dari talang langsung msuk ventilasi dan terjun bebas di kompor yang lagi ditunggangi wajan berminyak. lagi di kamar, lha kok ada suara mak grojok-grojok? wuaaa....banjiiir. mana airnya bercampur minyak pula. ngepel deh ngepel. trus minta kardus ke tetangga untuk alas di lantai. besoknya banjir lagi. besoknya lagi ventilasi ditambel semen. sumuk! tapi daripada kebanjiran. hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Xoxoxox wangsitnya ga dateng, jadi makan pangsit aja :P

      Waks, paling sebel kalo lantai kena minyak ya Mbak. Dipel berkali2 kayae masih ada minyak aja

      Hapus
  5. Saya juga pernah kebanjiran waktu tinggal di surabaya, memang daerah rumah saya daerah langgan banjir, banjirnya setengah betis orang dewasa, air masuk ke dalam rumah. Semoga nggak kebanjiran lagi ya Vhoy

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu termasuk tinggilah Mbak :D

      Aamiin, makasih Mbak ^_^

      Hapus
  6. Saya juga pernah kebanjiran waktu tinggal di surabaya, memang daerah rumah saya daerah langgan banjir, banjirnya setengah betis orang dewasa, air masuk ke dalam rumah. Semoga nggak kebanjiran lagi ya Vhoy

    BalasHapus