Google+ Followers

Selasa, 03 November 2015

Ketika Masih Melajang di Usia Rawan


Saat membaca postingan Mak Irly yang berjudul Pertanyaan dan Pernyataan Tidak Berperasaan Tentang Menikah, saya jadi ikut tergelitik menulis tema yang sama. Dan bisa ditebak, postingan ini lebih cenderung tjurhat :D. Tapi tak apalah, daripada bikin jerawat batu, mending di-share. Siapa tahu ada yang mengalami hal yang sama seperti saya *uhuks.


Usia di akhir 20-an dan awal 30-an bagi perempuan memang usia yang rawan. Bukan rawan bencana alam ya. Tapi rawan being bullied. Termasuk saya. Beberapa poin yang Mak Iry tulis di blogpost-nya itu saya juga mengalami.

Banyak sekali yang kepo dan bertanya kapan nikah. Mulai dari yang bernada biasa saja, nada kepo hingga yang terkesan mem-bully. Entah sekedar iseng atau memang niatnya begitu *ihikz. Kalau yang bertanya orang lain yang nggak dekat secara komunikasi dan emosi, saya biasanya cuek dan tidak terlalu mikir. Toh, saya jarang ketemu mereka.

Tapi pernah saya merasa baper banget ketika ditanya oleh seseorang yang bisa dibilang dekat *mulai tjurhat aseli. Suatu hari dia ini menelpon saya. Begitu saya angkat, tanpa ba-bi-bu, dia bilang: mau nanya undangannya, kok nggak sampai-sampai. Deg.

Entah saat itu saya lagi capek karena baru keluar kelas atau memang nadanya yang kurang nyaman di telinga saya. Tapi pertanyaan itu cukup nampol di hati. Tanpa tanya kabar, langsung diberondong dengan sapaan mengiris hati, hicks. Sebelumnya saya jarang komunikasi dengan dia. Jarang ketemu pula karena kami tinggal berlainan kota. Sekali telpon malah omongannya menyudutkan.

Bukan sekali itu nada bullying menghampiri status lajang saya. Beberapa kali malah. Alhamdulillah, makin kesini, saya makin rileks. Makin nyantai menghadapi ucapan-ucapan yang kalau dituruti bikin panas telinga.

Tapi dari perjalanan masa lajang saya, saya banyak sekali beryukur. Karena orang yang suka kepo dan mem-bully saya jumlahnya tidak lebih banyak dari yang mendoakan saya. Alhamdulillah saya dikelilingi oleh orang-orang yang luar biasa. Dari keluarga –yang meski suka bertanya tapi bukan mem-bully, hingga sahabat-sahabat saya.

Ya, sahabat-sahabat saya terutama jaman Aliyah dulu. Yang karena terpisah jarak, sekarang kami hanya bisa bersilaturahmi via grup WhatsApp. Tak ada percakapan menyudutkan untuk beberapa dari kami yang masih single. Yang ada hanya motivasi dan doa-doa tulus untuk kami. I do appreciate it a lot. Love you so much, Uni Zwans, wherever you are *kecup peluk satu-satu.

Dan dari perjalanan ini juga, banyak sekali hikmah yang saya dapat. Diantaranya seperti berikut ini:

Belajar tidak kepo
Karena dikepoin dan di-bully itu sangat tidak nyaman dan saya pernah mengalaminya, maka saya belajar untuk tidak kepo dengan urusan pribadi orang lain. Saya juga belajar menahan diri untuk tidak gampang komentar tentang orang lain. Sungguh, dikomentari orang tanpa tahu masalahnya itu bikin nyesek. Dan komentar yang bikin nyesek itu juga termasuk bullying kan? :D.

Lebih gampang berempati
Yups, status kelajangan saya membuat saya lebih berempati dengan orang lain. Dengan yang senasib dengan saya. Juga dengan sahabat maupun orang lain yang sudah menikah tapi belum dikarunia anak. Karena selain jomblo, orang yang menikah tapi belum punya anak juga punya potensi besar untuk di-bully. Juga dengan teman-teman yang sedang punya masalah. Rasa empati saya makin terasah karena saya pernah merasa hal yang sama meski dengan kondisi dan cara yang berbeda.

Punya kesempatan memperbaiki diri
Ini salah satu hikmah yang sangat saya syukuri. Karena belum ketemu jodoh, artinya saya masih diberi kesempatan untuk memperbaiki dan memantaskan diri. Setidaknya, ketika menikah nanti, suami dan mertua saya tidak malu ataupun menyesal menerima saya sebagai istri dan menantu.

Belajar lebih sabar
Pernah saya baca, sabar itu latihannya setiap hari, ujiannya setiap saat. Dan Allah memberi saya kesempatan untuk melatih kesabaran saya menanti ketentuan-Nya tentang jodoh saya.

Punya banyak kesempatan untuk me time
Konon, perempuan yang sudah menikah –terutama yang sudah punya anak- sulit mendapat me time. Kecuali mereka yang punya suami pengertian dan tahu betul pentingnya me time bagi keberlangsungan mood perempuan. Salah satu sahabat saya bilang ke saya; udah puas-puasin, nikmati kejombloanmu. Mumpung belum digandoli anak. Dan saya setuju. Jadi, single ladies, yuuk manfaatkan waktu sebaik-baiknya ya :D.

Itu tadi beberapa hikmah yang saya rasakan selama saya menjalani masa lajang yang indah ini *ekh. Kalau ada yang tanya apa saya bahagia? Absolutely I am. Saya bahagia dengan hidup saya.

Memiliki pasangan memang membahagiakan. Tapi status lajang bukan berarti tidak bahagia ya. Kalau saya bilang tidak bahagia, maka saya sudah menafikan karunia Allah selama ini: kesehatan, kesempatan, keluarga dan sahabat yang sayang sama saya, pekerjaan yang menyenangkan, dll dsb. Aaahhh tak terhitung nikmat dan kebahagiaan yang saya dapatkan.

Dan saya sangat percaya satu hal. Bahwa untuk hal-hal kecil saja Allah mengatur sedemikian detail dan indah, maka begitu juga dengan hal-hal besar yang Allah gariskan dalam hidup manusia. Termasuk perjanjian agung dua insan yang mengguncang ‘arsy-Nya. So, just keep praying, keep waiting ^_^. 

Duh, panjang ya curhatnya.
Semoga tidak capek bacanya.

Salam hangat dari lajang bahagia :D.

post signature

104 komentar:

  1. Semoga lekas dipertemukan dengan pujaan hati ya Mbak :) Aamiin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin ya robbal 'aalamiin.

      makasih buat doanya Mbak Ika ^_^

      Hapus
  2. hahaha..lajang asal bahagia gpp mbak..tapi enak ada partner hidu dan bahagia..semoga lekas dipertemukan dan dipersatukan mbak..amiien Ya Allah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe

      Aamiin. makasih doanya Mbak Dwi ^_^

      Hapus
  3. Jadi, kapan undangannya? hahaha..*minta dilempar laptop. Begitulah Mbak tuntutan sosial. Saya dulu juga nikah hampir di usia 30. Gak usah ada yang namya kapan nikah, melihat teman satu persatu nikah aja, sudah perasaan.

    Ntar kalau sudah nikah ditanya, kok belum punya anak? Serius, itu pertanyaan yang lebih menyakitkan. Lah, yang ngasih kan ALLAH, kok tanya ke saya? Apa lubangnya salah ya..*malah curcol

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha! Laptopnya jgn dilembar Mbak, buat aku aja. Udah waktunya ganti ini hihihi!

      Nah kan, binun sama manusia. Tar kalo udah punya anak, kapan nih dikasi adek. Haisshh, puciaangg.
      jadi mending hepi2 aje kayak saye ye hehehe

      Hapus
  4. Kak vhoy .... waaah semua tulisannya bagus bgt.. gak ada yg lebih indah ketika kita bisa bersyukur. Kehidupan yg kita jalani tdk pernah lepas dari kehendak allah yg memiliki kita. Yg tau hidup kita hanya kita n allah. Manusia hanya warna warni yg menjadikan kita belajar banyak ttg hidup ini. Banyak hikmah disetiap masalah n problem yg kita hadapi.. kita bahagia dengan cara kita masing2.. allah pasti sudah mempersiapkan jodoh untuk kita kakak.. miss u

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yupz, Hanim. Alhamdulillah punya sahabat kayak kalian menyenangkan sekali. Luv yu Hanim *:)

      Hapus
  5. kalau aku udah lewat nih masa-masa pertanyaan kapan nikah hehehe. Salam kenal ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Senengnya dikunjungi blogger kece kayak mak Lidya. Saya suka intip blognya meski seringnya ga komen hihi! Salam kenal jg ya Mak, makasih :D

      Hapus
  6. i feel you mak.. sama aja dg kalo ditanya, "koq belum punya momongan?"
    bertanya kalo niatnya utk care sih ga masalah yaa, sambil nyariin calonnya gitu.. tp kalo udah nyinyir, it's a big no!
    apalagi kalo habis tanya, kalimat belakangnya lebih ke judgment, wooo...sakitnya tuh disiniii

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, nada 'care' sama 'kepo' itu kan beda Maak. Kalo care pasti ada doa tulsu terucap (pengalamanku). Kalo kepo ujung2 ya itu, judgement. Eh kok nambah lagi curcolnya XD

      Hapus
  7. jadi kapan? :D hihih

    Eniwei, jodoh itu rahasia Allah yah. Jadi nantikan saja jodoh terbaik dengan berbuat yang sebaik mungkin, semangat selalu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yups, Mak Tian. Semangat selalu ini hihihi! Makacih yaa ^_^

      Hapus
  8. 20 akhir 30 awal, jadi berapa usiamu Mak Vhoy? hahaha peace dulu ah.. teteup semangat ya karena dia akan datang pada saat dan waktu yang tepat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Coba tebak Maak, tar dikasi piring cantik buat hadiahnya hihihi

      Yupz, makacih Mak Rani. Alhamdulillah semabgat selalu hehehe

      Hapus
  9. Pertanyaan org nggak abis-abis yaa...kapan lulus, Kapan wisuda, Kapan nikah, kapan punya anak, kapan nimang cucu? pegel deh! Padahal kita semua cuma ngejalanin peran yang Allah kasih kan ya...Salam dan doa buat mbak Vhoy, Im happy when you happy :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih Mak Muthia, it means a lot for me ^_^

      Hapus
  10. Bikin greget sekaligus illfeel deh jika ditanyain hal demikian. Uh baper nih saya hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi, hayuukk aah bawa sante Mbak Arinta. Kalo baper tar makan ati, minumnya teh botol s*s*o :D

      Hapus
  11. Tenang mbak...nikmati aja....nanti klo dah nikah pasti ada saatnya kangen saat2 single...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yupz Mbak Sulis. I enjoy my life hehehe!

      Hapus
  12. Balasan
    1. Ini bacanya mesti sambil duduk di dpn kulkas xixixixi

      Hapus
  13. Semoga secepatnya dpt jodoh kk evhoy 😘😘😘

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin ya Robb

      makacih buat doanya Amel cantik *:)

      Hapus
  14. Semoga secepatnya dpt jodoh kk evhoy 😘😘😘

    BalasHapus
  15. i am single i am very happy...
    betul mak vhoy, nikmatin aja dlu, jgn smpek gra2 sering dibully jd trburu2 nyari jodohnya,biarlah org brkata apa, yg penting qt bahagiaaa...
    ya nggak ya nggak ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyess, Mak Inda.

      Duuh jadi pengen nyanyi lagunya Ophi ini hihihi

      Hapus
  16. Jodohmu mungkin jalan nya pake memutar vhoy. Heheh. G langsung cuss tncap gas dan ketemu. Semoga segera bertemu yak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, mau ke Ponorogo harus muter2 sampe Jakarte dulu baru balik lagi yak.

      Aamiin, tengkyuh Ayu buat doanya, ^_^

      Hapus
  17. Be happy, mending jomblo tapi bahagia Vhoy. Adikku yang bungsu juga masih jomblo, alhamdulillah nggak ada yang bully dia. Semoga kalian para jomblowers segera dipertemukan jodoh yang terbaik, aamiin :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, betul Bunda.

      Aamiin 3x. Makasih buat doanya ya Bunda ^_^

      Hapus
  18. perawan di usia rawan. hihihi...sampun nate mbak. sampun tuwuk kula.

    tp bener kok, mumpung masih lajang dipuasin eh dimanfaatkan seluasnya itu waktu. terutama utk tholabul ilmi. terasaaa banget bedanya kl dah digondheli anak. *gantian tjurhat*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha, okelah Mbak Diah. Tak nikmati sepenuh hati ini hihihi

      Hapus
  19. Saya masih lajang dan bahagia.

    Kalau teman saya yang udah nikah malah nyuruh saya puas-puasin. Katanya kalau udah nikah udah nggak leluasa lagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyesss, ada temennya. Tozz dulu Mbaaakk :D

      Yuuukk kita nikmati masa lajang kita. Hepi2 tralala dan bermanfaat bagi sesama *hiyaaa :D

      Hapus
  20. suka dengan tulisannya
    apalagi tentang punya banyak me time...
    saya malah pengen balik ke masa blm nikah...heppy..hihii...bisa nyalon, shopping dsb
    skrg hari2 dselingi tangisan bayii...dengan segala tetek bengek rumah tangga
    apapun itu..nikmati segala keadaan dlm hidup kita...syukuri...maka kita akan bahagia..insyaAllah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, ada masanya sendiri ya Mbak.
      In shaa Allah itu ga lama kok Mbak. Anak2 itu menurut saya cepat sekali besarnya (nengok ponakan saya).
      Alhamdulillah, banyak syukur banyak bahagia ^_^

      Hapus
  21. suka dengan tulisannya
    apalagi tentang punya banyak me time...
    saya malah pengen balik ke masa blm nikah...heppy..hihii...bisa nyalon, shopping dsb
    skrg hari2 dselingi tangisan bayii...dengan segala tetek bengek rumah tangga
    apapun itu..nikmati segala keadaan dlm hidup kita...syukuri...maka kita akan bahagia..insyaAllah

    BalasHapus
  22. Hidup itu kayak instagram. Kta yg uplod. Org lain yg komen mb

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul betul betul *ala Upin Ipin :D

      Hapus
  23. Hidup itu kayak instagram. Kta yg uplod. Org lain yg komen mb

    BalasHapus
  24. Punya kesempatan untuk memperbaiki diri dan belajar lebih sabar. Setuju bgt mbak, semoga lekas dipertemukan dengan jodoh yg terbaik ya aamiin :)

    BalasHapus
  25. poin terakhir bener bgt itu,klo msh lajang byk me time nya,udh pya anak ke salon pun susyahhh.... ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Anaknya dibawa nyalon aja Maak. kalo lagi ditreatmnet, dititipin sama mbak salon hihihi!

      Hapus
  26. Saya menikah usia 36 tahun Mbak, Alhamdulillah...Alhamdulillah...Alhamdulillah...Akhirnya saya mengerti mengapa Allah SWT memberikan takdir itu :). Dan saya percaya, apa yg terjadi hari ini juga karena amalan-amalan kita sebelumnya, jadi jangan sia-siakan waktu yg berjalan dengan amalan kebaikan Mbak, karena amalan ibadah dan kebaikan semasa lajang, akan menjadi kenangan indah setelah menikah. Skrg pun hidup berlanjut, namanya manusia selalu ada saja maunya, skrg kami belum dikaruniai anak, dan saya pun sama dgn sebelumnya, trus mengisi hari dengan amalan ibadah dan kebaikan ke sesama, menghindari dosa semaksimal mungkin. Amalan ibadah disini termasuk ikhtiar Mbak, jadi jodoh juga tetap saya perjuangkan, tapi dalam amalan ibadah. Yg saya sesali, kenapa dulu mesti ada isitilah pacaran yg saya lalui...hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Subhaanallah walhamdulillah..
      Baarokallah ya Mbak. Semoga SAMARA dan langgeng hingga maut memisahkan, aamiin.
      Sodara sy 13 tahun nikah baru dpt momongan. In shaa Allah Mbak Nirma juga disegerakan, aamiin.

      Iya, bener banget Mbak. Makin kesini, sy merasa kok Allah sayang banget sama saya ya. Banyak hal luar biasa yg saya alami yg membuat sy makin yakin selalu ada waktu yg tepat untuk sesuatu yg indah.
      Setuju banget sama Mbak Nirma, amalan juga termasuk ikhtiar. Sy termasuk yg punya pemikiran, ikhtiar itu macem2 dan tdk perlu orang lain tahu bentuk ikhtiar kita *sering dianggap sy ga ikhtiar, hick. Loh malah curcol lagi hihi
      Semangat selalu ^_^

      Hapus
  27. Setuju mbak terutama yg nomor 1 hehe. Soalnya saya type yang gak suka dikepoin orang apalagi kalo keponya banget2 hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya kaan, dikepoin itu ga enak banget ya Mbak. Yg ga suka kepo aja dikepoin. Lah yg suka kepo kira2 dikepoin juga ga yaa hihihi

      Hapus
  28. semoga lekas bertemu jodoh ya mak. aku dulu juga merasakan masa penantian jodoh hehehe, ampe sholat hajat :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin, makasih buat doanya ya Mak ^_^

      Hapus
  29. santai aja Mbak. Yang penting, bahagiakan dirimu, dan baikkan dirimu di hadapan Allah. soal omongan orang, ya.., masyarakat Indonesia ini katanya ramah tamah, tapi saya melihatnya justru cenderung ke kepo. Tidak dibenarkan, hanya saja belajar menebalkan kuping dan meluaskan sabar menghadapi kebanyakan orang yang seperti ini. aku juga pernah di posisi melajang di usia rawan. sampai ketika menikah, tuduhannya aku asal comot laki-laki sebagai suami hanya agar tidak dibilang perawan tua.jadi tjurhat ya, hehehe. intinya, perasaan yang mbak alami, tidak dialami sendirian kok. pastinya bnayak yang pernah merasa demikian karena sikap masyarakat kita yang sok perhatian, eh.., kepo. Salam hangat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Senengnya banyak yg mau berbagi pengalaman dgn saya. Trima kasih buat supportnya ya Mak Santy. Iya, bener. Ramah, perhatian dan kepo skrg beda tipis bingit hicks.
      Yups, I'm happy the way I am hehehe!

      Hapus
  30. mba vhoy..ketcup :*
    saya doakan semoga tidak lama lagi bertemu jodohnya, amin..
    abaikan pertanyaan yang membuat sakit hati, tetap bersabar dan selalu tersenyum yah mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin aamiin aamiin

      Makasih Mbak Ira. Iyess, senyum sumringah buat yg suka kepo xixixi

      Hapus
  31. Semoga ketemu jodohnya ya mbak :')
    Ikhtiar terus hehe.. Kalau perlu memang di niatkan hihi

    Saya doain dari jauh ! Hmm teman yang baik bukan nanya kapan undangan. Tapi nyariin orang yang bersedia ditulis di undangan sama kita haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin. Iya, ikhtiar itu pasti Mbak hehehe

      Makasih Mbak Melati ^_^

      Hapus
  32. semoga segera dipertemukan dengan jodohna a mba voy, memang kadang orang ngga kira2 nananya, bikin jleb..sudah pernah merasakan tajamnya mulut, jadi berusaha tidak bertanya yang kira2 bikin orang baper...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin, Makasih Mbak Dewi.

      Iya, Alhamdulillah hikmahnya kita bisa ngukur pertanyaan dan pertanyaan yg sekiranya bikin orang lain baper ya Mbak.

      Hapus
  33. Oh.. jadi itu kronologis pertanyaan yang bikin baper itu? Minta cek Jasa pengiriman terdekat Mak sist, kali aja jasa pengirimannya lagi overload jadi kececer undangannya. :p

    Emang sih ya.. bikin baper kalau disuguhin pertanyaan kayak gitu tanpa angin tanpa hujan.

    Tetap dengan kebahagiaan dan kesyukuran yang indah maksist.
    Kita selalu saling mendoakan untuk Imam terbaik dari Allah, Segera, waktu Allah tidak pernah salah.^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi, iyaaa MakSist.
      Wakzz bisa aja idenya. Okelah, bsk kalo ada yg nanya gt lagi, tak bilangin gt ya xixixixi

      Alhamdulillah... aamiinn ya Robb

      Hapus
  34. semoga cepet nyebar undangan ya....undangan nikah,bukan undangan sunat :P
    hug hug hug....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiinn.. peyukkk.
      Aiihh akyu kan cewek tulen, masa disunat >_<
      Bsk pada saatnya kamu harus mudik ke PO *maksa hahaha

      Hapus
  35. Fenny juga menghindari pertanyaan sosial yang "tidak" bisa dijawab pastinya seperti itu karena pernah melihat temen begitu emosi ketika ditanya "kapan menikah?", semangat ya mak ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siaapp. Semangat selalu hehehe
      Makasih Mak Fenny ^_^

      Hapus
  36. Haduuuh komentar org kadang setajam silet yah, aku juga pernah ngalamin, lepas pertanyaan kapan nikah, eeh dilanjoot kapan punya anak, krn waktu itu 4 thn blum hamil juga. Pokoke kenyang ngadepin pertanyaan yg menghunjam. Didoakan dari jauh semoga SegerA bertemu jodoh yaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo luka disilet cepet sembuh Maak. Kalo silet dr lidah duuuuhhh lama sembuhnya huhuhu! Tp dr situ belajar kebal, belajar memaafkan yaa.
      Aamiin, makasih buat doanya Maak ^_^

      Hapus
  37. Disegerakan bertemu jodohnya ya Vhoy, aamiin

    BalasHapus
  38. Dinikmati dan disyukuri saja masa ini ya.. mbak Vhoy, karena memang segala sesuatu itu pasti ada waktunya masing-masing. Mungkin sekarang mbak Vhoy masih diberi kesempatan untuk menikmati 'me time' , yang nanti kalau sudah menikah, bakalan berbenturan dengan segala urusan rumah tangga.
    Semoga Allah memberikan orang yang tepat di waktu yang tepat ya mbak... *hugh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak Nurul. Bener banget, urusan waktu memang rahasia Allah ya.
      Aamiin, makasih Mbak Nurul ^_^

      Hapus
  39. nikmati aja mak... :* ada masa-masanya...
    me time apalagi setelah punya anak pasti terbatas ^^..mau beol aja susah -_____-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyeess Mak.
      Wah iya, liat kakak iparku yg repot kalo lg di rmh sendiri sama batita yg lagi seneng2nya jalan. Mau minum aja susaah

      Hapus
  40. Yang udah nikah pun kadang berpikiran. Enakan waktu masih single yah.

    Santai ajalah.
    Jangan buru2 jadi emak2 rempong

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha, serba rempong ya Mak.
      Iya, dinikmati maksimal ini hihihi

      Hapus
  41. Aku slalu menganggab org yg ngakunya temen tp tega ngomong yg berkesan membully gt bukan temen yg sbnrnya sih -_-. Biasanya lgs aku jauhin mba. Temen asli ga bkl lah ngomong sesuatu yg nyakitin hati gitu..

    Tp apapun, aku slalu bilang k tmn2 yg blm menikah, nikmatin deh selagi sendiri. Traveling sbnyak mungkin. Malah kdg2 temen yg bgini yg enk diajak traveling.. Krn blm terikat.. Aku srg nih ngajakin mereka kalo suami lg ga bs nemenin :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai, Mbak Fanny. Long time no see _eh emang pernah ketemu hihihi

      Iya Mbak. Jadinya aku sedikit jaga jarak. jadi pelajaran bgt supaya ga membully orang lain.
      Iyap, dinikmati banget. Suka diajak2 pergi juga deh sama temen yg udah merid hehehe

      Hapus
  42. Aku slalu menganggab org yg ngakunya temen tp tega ngomong yg berkesan membully gt bukan temen yg sbnrnya sih -_-. Biasanya lgs aku jauhin mba. Temen asli ga bkl lah ngomong sesuatu yg nyakitin hati gitu..

    Tp apapun, aku slalu bilang k tmn2 yg blm menikah, nikmatin deh selagi sendiri. Traveling sbnyak mungkin. Malah kdg2 temen yg bgini yg enk diajak traveling.. Krn blm terikat.. Aku srg nih ngajakin mereka kalo suami lg ga bs nemenin :D

    BalasHapus
  43. Iya, Mbak. Dinikmatin aja, selagi masih lajang puas-puasin me time-nya, travelingnya, berkaryanya, dan yang terpenting terus memperbaiki diri. Biar jodohnya ntar juga sebaik Mbak Vhoy ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak, lagi puas2n diri jd single hihihi
      Sy yg harus terus memperbaiki diri ini, biar sebaik jodoh sy nanti ^_^
      makacih ya Mbak Diah :)

      Hapus
  44. sabaar aja mbk,nanti kalo udah waktunya bakal ketemu soulmate terbaik pilihan Allah, yakin aja, kan Allah sudah menciptakan masing2 pasangan untuk umatNya di dunia.

    BalasHapus
  45. Hidup kita, ya serah kita dong *eh* tapi emang sih status itu selalu bullyable! huh! saya nikah udah mau 30, bodo aja yang nyindir-nyindir, secara saya ingin lakuin beberapa hal sebelum nikah, and im standing for it!
    Semangaat mbak, insya Allah diberi jodoh yang terbaik ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, iya Mbak Ranny. Semangat terus ini. Makacih yaaa ^_^

      Hapus
  46. Terkadang ada yg suka ngomong gini, "itu si A udh nikah. Kamu kapan nyusul?" jawab pake senyum aja lah. Padahal menikah itu bukan balapan ya mbak...

    Saya yg baru masih memasuki 20an aja suka di teror pertanyaan menikah, gara banyak keluarga yg nikah mud . *eh malah jadi curhat. XD

    Semoga mbak vhoy dipertemukan dengan jodoh yg terbaik menurut Allah. Semangat memantaskan diri ^-^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rossi kali balapan xoxoxoxo! begitulah orang Indonesia Mbak Oka. Ramah tp kadang kebablasan hihihi

      Aamiin 3x. Makasih doanya ya Mbak Oka

      Hapus
  47. I'm with you, mbak! Kita selow and tos-tosan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tengkyuh Mbak Widy ^_^

      Yuuk yak yuuk :D

      Hapus
  48. Hehe...aca postingan ini bunda senyum-senyum simpul karena ada perkataan "baper" dan bunda udah tau artinya. Tadinya kan sempet bingung tuh, apa sih baper itu, eee...semalam ada di TV lupa acaranya apa tapi disebutin tuh kalo baper ittu adalah "bawa perasaan" hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oalaaah itu toh artinya baper ... baru ngerti .... hehehe makasih Bunda :)

      Hapus
  49. I feel you dear, indeed. Yups secara daku pernah mengalami masa2 lajang di usia rawan juga duluuu.
    Meski banyak kekhawatiran ada hal positif juga sih, yaitu bahwa sanya 8eh, pada saat itu saya banyak banget temen...yang kadang2 sekarang suka saya rindukan kemanaa yaa geng2 sohib jaman melajang dulu...kangen ngumpul2 menggila dan seseruan hahaha.
    Nikmati selagi masih bisa *dalam pengertian positif yaa... ada masanya kita merindukannya hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tengkyuh Mak Ophi.
      Iya, menikmati banget. Mumpung msh single xixixixi

      Hapus
  50. Wow komen2 di sini banyak amaaat ... banyak yang peduli padamu, Mak :)

    Tiap status ada ujiannya sendiri. Salah satunya adaaaa saja yang nyinyir *hiks*
    Postingan ini mirip2 dengan status saya bbrp hari yl tentang orang yang belum punya anak dan di-bully. Bahkan di kalangan terpelajar pun di-bully. Ada yang menasihati bahwa punya anak itu berkah karena anak akan mendoakan ... ya ampun, memang untuk "menghasilkan" anak itu, orang cuma berniat dan sim salabim .... heran deh, orang2 gak mikir kalo Allah punya ketentuan gak bisa dilawan. Ada orang yang gak dikasih anak. Sama juga dengan ada orang2 yang belum ketemu jodohnya.

    Syukurnya dirimu menikmati yah, Mak .... makin ke sini pasti makin rileks dan cuek, ya :)

    Eh jadi ingat sahabat saya, Kami seusia ... usianya sudah amat matang, sudah S3 pula ... tapi orangnya nyantai .. .alhamdulillah .. kinerjanya di kampusnya (dia dosen) jadinya baik sekali karena dia mencurahkan perhatian sepenuh hati di kampus, utk pengembangan pendidikan. Dia gak perlu memusingkan urusan rumah tangga, kecuali merawat dua orang tua yang sdh sepuh, itu saja.

    Yaah, semuanya ada hikmahnya ... *eh ini malah saya yang curhat ya hehehe*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mak Mugniar. Bener2 terharu, banyak yg peduli sama saya. jadinya sy merasa ga sendiri *ekh. Maksudnya tambah bersyukur. Allah syg sama saya melalui orang2 hebat di dunai nyata maupun sahabat dunia maya.
      Trima kasih ya Mak *salim sungkem

      Hapus
  51. Saya suka kepo mba vhoy orangnya hahha...Tapi saya gak pernah komentar aneh2 kok hehe...
    Semoga lekas dipertemukan dengan jodohnya ya (buat kita)...Amin Amin Amin... :)
    Semangat Mba Vhoy! :)

    BalasHapus
  52. insya Allah nanti ada saatnya di waktu yg tepat :)

    BalasHapus
  53. Alhamdulillah sama sekali gak capek bacanya mbak. Suka sama tulisannya. Semangat ya mbak. Semangat menikmati me time sambil menunggu yang terbaik dikirim sama Allah 😊

    BalasHapus
  54. Selalu ada manusia yg memaksa org lain menjalani tahapan hidup sesuai dg pola mereka. Lupa, bhw ada pola dr yg segala maha. Pola yg paling cantik sempurna...Apa kabarnya Mak Vhoy? Smg dlm keadaan baik, ya..

    BalasHapus
  55. kok aku perhatikan di sini yg komentar kaum hawa semua ya?

    ya semoga dirimu segera disandingkan dengan pasangan hidup ya mbak.

    anyway, aku sebagai cowok kadang bingung. Ada cewek yg sampai kepala 3 masih menutup hati untuk pria. Padahal sudah banyak pria yg menghampiri. Kalau sudah begini, bukankah yg menghambat jodoh itu sebetulny dr wanita itu sendiri?

    BalasHapus
  56. Akupun mengalami hal yang sama, Mbak. Enggak orang tua, enggak sodara, enggak juga teman. Kadang sedih. Tapi life must go on :)

    Semoga Allah segera mempertemukan dengan jodoh terbaik ya, Mbak :)

    BalasHapus