Google+ Followers

Senin, 05 Oktober 2015

Piknik itu Penting Biar Otak Tidak Keriting


Sebelum mengajar freelance  seperti sekarang, saya pernah bekerja full time di sebuah bimbel. Jam kerjanya mulai dari jam 1 siang hingga setengah 8 malam. Sementara paginya, saya siaran di sebuah radio. Berangkat habis subuh, selesai jam 9.

Selama bekerja di dua tempat itu, praktis saya jarang menyaksikan matahari terbit dan tenggelam. Kalaupun menikmati sunset, itu pun setelah kelas selesai setengah 6. Ada sedikit waktu istirahat menjelang maghrib. Saya dan beberapa teman nongkrong di depan kantor. Tapi sekali lagi itu jarang kami lakukan. Karena setengah 6 sore, biasanya ketemu orang tua siswa untuk konsultasi dan konfirmasi perkembangan siswa sembari menjemput anak mereka.

Makanya, kalau hari Minggu tiba, saya memanfaatkan waktu sebaik-baiknya untuk sekedar me-refresh otak supaya semangat di awal pekan berikutnya.  

Hal yang suka saya lakukan dulu adalah ngadem di Telaga Ngebel. Telaga ini adalah ikon wisatanya Ponorogo yang berada di kawasan Gunung Wilis. Sekitar 40 menit perjalanan dari pusat kota. Harga tiket masuknya cukup murah, Rp. 4.000,- saja.
 
Telaga Ngebel (dok. pribadi)
Biasanya, saya kesana dengan salah satu sahabat saya, Lia. Kadang setiap Minggu, kadang dua minggu sekali atau sebulan sekali tergantung kondisi kantong dan kepenatan otak :D.

Pernah juga rombongan dengan beberapa teman lainnya. Seperti foto di bawah ini. Foto ini diambil ketika kami memanfaatkan libur Natal. Meski libur sehari, harus dimanfaatkan sebaik-baiknya bukan?
 
Ngopi cantik di pinggir Telaga Ngebel :D
Di Ngebel ngapain aja?

Sebenarnya banyak yang bisa dinikmati di Ngebel. Selain ngadem, Ngebel juga terkenal dengan kulinernya; ikan nila (bakar/goreng) dan sego tiwul goreng. Ada juga permainan flying fox.

Tapi kami tidak ngapa-ngapain :D. Maklum, kantong lagi tipis. Hanya nongkrong cantik menikmati pemandangan di pinggir telaga sembari menikmati secangkir kopi yang dipesan di warung lesehan. Ngobrol ngalor ngidul nggak jelas sambil nyemil gorengan atau makan pentol. Pentol adalah sebutan cilok di sini. Disebut seperti itu karena bentuknya bulat seperti pentol bakso :D.

Cantik kan pemandangan Ngebel? Kapan-kapan saya cerita lebih detail lagi tentang telaga indah ini.

Puas menikmati pemandangan telaga, kami pulang. Meski hanya sekitar dua jam, bagi kami sudah cukup untuk mengembalikan semangat dan energi.

Buat saya, piknik itu penting. Kenapa? Salah satunya ya seperti judul tulisan ini. supaya otak tidak keriting,. Bayangkan, otak sudah kerja berhari-hari. Tegang dengan deadline dan tugas-tugas. Juga friksi-friksi yang kadang muncul di kantor dan bikin capek hati *tjurhat :P. Setidaknya, dengan piknik, kita memberi haknya sekedar untuk rehat sejenak. Habis rehat plus piknik, otak bisa lurus kembali hehehe!

Kalau orang kurang piknik? Bisa terlihat dari gelagatnya: sering sewot, senewen, iri dengan orang lain, plus marah-marah nggak jelas karena otak bukan lagi keriting, tapi sudah kruwel-kruwel hahaha!

Dan piknik tidak harus mahal. Seperti yang saya dan teman-teman saya lakukan di atas. Ngopi dan ngemil di pinggir telaga plus tiket masuk tidak lebih dari Rp. 15.000,- per orang. Sudah dapat menikmati lukisan alam luar biasa sepuasnya. Kalau mau kulineran, ya dananya lebih dari itu hehehe!

Biar murah tapi efeknya tidak murah: stok semangat kerja buat esok hari.

Ngadem di daerah pegunungan seperti Telaga Ngebel memang bikin badan dan pikiran nyaman. Selain Telaga Ngebel, sebenarnya dari dulu saya ingin liburan ke Bogor, tepatnya ke daerah Puncak yang terkenal itu. Sama-sama daerah berhawa dingin tapi sensasinya pasti beda. Karena Pundak jauh lebih terkenal dari Ngebel :D. 

Selain itu, mumpung di Bogor, bolehlah mengunjungi Istana Bogor yang selama ini hanya bisa saya lihat di gambar atau TV. Plus tidak lupa ke Kebun Raya Bogor yang tersohor itu. Mudah-mudahan suatu saat nanti bisa terwujud liburan ke Bogor, aamiin.

 **********************************************
Tulisan ini diikutsertakan dalam Lomba Blog Piknik itu Penting

post signature

42 komentar:

  1. Telaganya keliatannya mmg adem ya..... klo di puncak saking ademnya nginep gak ada ac mbak... :) pake ac alam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mak. DI Ngebel juga uadem banget hehe! Pernah nginep di sana, takut nyentuh air hihihi

      Hapus
  2. Aamiin. Semoga bisa liburan ke Bogor... Aku nggak ikutan lomba yang ini mb. Sukses ya mbak vhoy... Btw, telaganya bagus....adem-ayem sepertinya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin, makasih Mbak Sulis.
      Hehehe, ini juga ngebut nulisnya tadi malam mefet DL hickss >_<

      Hapus
  3. Yaah...napa aku gak mampir ke danau Ngebel ini pas lewat Ponorogo ya, makan ikan bakar dan foto-foto cantik :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, yuukk ke Ponorogo lagi Bunda. Siap jadi guide deh buat ke Ngebel hihihi

      Hapus
  4. Bener bgt vhoy, setujaaa... eh ini daerah dingin apa panas?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dingin Yu, kan di daerah Gunung Wilis :D

      Hapus
  5. Main Flying fox kayaknya piknik banget... belum pernah.. huhu *malah curhat*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seru looh maen fying fox Maksist, yuuk dicoba hehehe

      Hapus
  6. 2 kali ada kesempatan ke Ponorogo terlewat sudah. Alasannya karena hamil. Mudah-mudahan ada kesempatan ke sana :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin. Kalo ke Ponorogo kabar2 ya Mbak, sapa tau bisa kopdaran hehehe

      Hapus
  7. sepakat, mak. piknik bikin badan dan pikiran fresh :D

    BalasHapus
  8. Wah..seru banget ngopi cantik sama nongkrong cantiknya Mak.. !

    BalasHapus
  9. Aku juga baru denger nih, Ngebel. Semoga kita bisa ketemuan di Bogor ya, mba ^_^

    BalasHapus
  10. Hihi...namanya unik!.. Semoga sukses lombanya, dan jadi yg terbaik :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mak, unik :D.

      Aamiin, makasih buat doanya Mak Mutia ^_^

      Hapus
  11. Kalau nggak salah, Ngebel terkenal sama duriannya ya mbak? Hehe...Kalau satenya yang enak di mana mbak? Secara orang jual sate di mana-mana pake nama sate Ponorogo

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup, betul Mbak. Durian enak di Ponorogo itu dari Ngebel.
      Kalo sate di kota, paling terkenal Gang Sate. Nanti deh nulis sate. Udah ngedraft tp belum diselesaiin hihihi

      Hapus
  12. itu ... boleh berenang ga ya di telaga itu? (kaya yang bisa berenang aja :P)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emmm kayae ga deh Mbak. Itu dalem banget dan tenang tapi menghanyutkan. Belum pernah juga liat orang renang di telaga itu hihihi

      Hapus
  13. Kmudian mbayangin otak yang keriting hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi, perlu dicatok Mbak otaknya, pake piknik XD

      Hapus
  14. aduh kalau sudah ke telaga itu paling suka memandang air yg tenang, kapan bisa ke sana ya secara mertuaku sudah jarang ke sana lagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuukk Mamah Tira, mudik ke kota reog lagi biar bisa ketemuan hihihi

      Hapus
  15. segernyoooooo...
    pengen nyemplung

    BalasHapus
  16. Atur jadwal segera ahhh, biar otakku ga keriting XD

    BalasHapus
  17. wahh Ponorogo punya obyek wisata yang indah ya...

    BalasHapus
  18. Keren tempatnya. Kapan ya saya bisa piknik

    BalasHapus
  19. bener, saya juga butuh piknik nih... kerjaan numpuk,,, kayanya otak dah kribo,,, hehehe
    salam kenal

    BalasHapus
  20. foto telaga ngebel nya cakeppp, kayaknya tempatnya adem gitu ya Vhoy

    BalasHapus
  21. terimakasih partisipasinya. maaf pengumuman diundur tgl 20 oktober. goodluck

    BalasHapus
  22. terimakasih partisipasinya. maaf pengumuman diundur tgl 20 oktober. goodluck

    BalasHapus
  23. blum pernah ke ngebel mbak. pdhl ngetop abis ya ni tempat.

    BalasHapus
  24. Tempatnya bagus! Kalau di Bandung, agak mirip sama Danau Situ Patengan, sendu-sendu gimana gitu suasananya ahahaha....
    Iya nih, tiba-tiba saya tersadar pengen piknik.. Ahhh...

    BalasHapus