Google+ Followers

Minggu, 12 Juli 2015

W’Dank Bajigur Cemoe



Assalamu’alaikum, Kawan.
Puasa masih lancar ya?

Tak terasa Ramadhan tinggal beberapa hari lagi. Meski begitu, masih ada waktu untuk menggenjot ibadah di bulan mulia ya. 

Bulan puasa seperti ini, biasanya penjaja makanan dan minuman makin banyak. Apalagi saat sore jelang buka puasa. Mulai dari yang tradisional hingga yang berbau modern semua ada.

Ngomong-ngomong minuman tradisional, ada salah satu minuman kegemaran saya. Namanya cemoe. Saat saya masih kecil, salah satu saudara saya yang punya warung, jualan minuman khas ini di malam bulan puasa. Dan warungnya selalu ramai sehabis taraweh. Maklum, minuman panas ini memang pas untuk teman ngobrol plus pengusir hawa dingin.

FYI, cemoe itu salah satu minuman tradisional asli dari Ponorogo. Terbuat dari rebusan jahe, gula pasir, dan santan. Selain itu diberi daun pandan dan sedikit kayu manis supaya wangi. Tak ketinggalan sedikit vanili bubuk dan garam agar rasanya makin sedap.

Pelengkapnya: roti tawar potong dadu, kolang kaling yang dipotong kecil-kecil dan direbus, serta kacang tanah goreng tanpa kulit. Orang Ponorogo biasa menyebutnya kacang klici. Disajikan dalam sebuah mangkuk dan dinikmati selagi panas. Heemmmm, maknyuuss tenan!

Bila ada acara di rumah, seperti arisan, yasinan dll, ibu saya juga suka bikin untuk sajian para tamu. Selain karena bikinnya mudah, juga rasanya yang segar. Apalagi cemoe ini berbahan baku jahe yang dipercaya ampuh menjaga kesehatan tubuh.

Nah, kemarin saat belanja di minimarket dekat rumah, mata saya melihat produk varian Nutrisari. Namanya W’Dank Bajigur. Sebenarnya saya sering mendengar nama bajigur, tapi belum pernah sekalipun mencobanya. Soalnya di Ponorogo belum ada yang jualan. Kalau wedang ronde di sini banyak penjual. Dan memang ini bukan minuman dari Jawa Timur. Tapi dari Jawa Barat.

Begitu melihat gambar di kemasan W’Dank Bajigur, saya jadi tertarik membelinya. Kenapa? Karena sekilas gambarnya mirip cemoe: pakai santan. Dan ketika baca komposisinya memang mirip. Yang membedakan hanya gula yang dipakai. Kalau cemoe pakai gula pasir, bajigur pakai gula merah atau aren.

Saya pikir bisa nih bikin takjil W’Dank Bajigur cemoe . Kebetulan di kulkas selalu sedia kolang kaling buat bikin es. Roti tawar juga  ada. Sementara kacang goreng buat lebaran juga sudah beli. Yang pasti, bikin cemoe ala takjil W’Dank Bajigur lebih praktis dan lebih cepat dari biasanya. Karena nggak ribet harus kupas jahe dan rebus ini itu dulu :D.

Bahan-bahannya:
·         2 sachet W’Dank Bajigur
·         1 lembar roti tawar dipotong dadu
·         2 sendok makan kolang kaling rebus
·         2 sendok makan kacang tanah goreng tanpa kulit (kacang klici)
·         300 ml air

Cara membuat:
·         Didihkan air, kemudian seduh 2 sachet W’Dank Bajigur dan aduk hingga larut.
·         Siapkan dua mangkuk kecil 
·         Tata potongan roti tawar, kolang kaling, dan kacang di dalam  mangkuk.
·         Tuang seduhan W’Dank Bajigur ke dalam mangkuk.
·         Sajikan selagi panas.

*)untuk dua porsi
Pelengkap cemoe


W'dank Bajigur cemoe

Mudah sekali bukan bikin takjil W’Dank Bajigur cemoe? Tidak butuh waktu lama untuk membuatnya. Kurang dari 10 menit sudah siap disajikan. Jadi, kalau mau takjil yang praktis atau waktunya sudah mepet buka, bikin takjil W’Dank Bajigur cemoe saja seperti bikinan saya. 

Selamat mencoba ^_^

Wassalam
******************************
Tulisan ini diikutsertakan dalam 



post signature

30 komentar:

  1. wah, cara penyajiannya praktis :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mak, asal bahan2nya ada gampang. Monggo kalo mau nyoba :)

      Hapus
  2. aku blm nyoba ini tp kt temenku yg punya warung bnyk yg nyari sih..mak aku juga ikut lomba bni..klo tidak keberatan minta komennya yg postingan bni tu ya...trims seblmnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mak, banyak yg suka. Soalnya emang enak hehe

      Siap Mak ;)

      Hapus
  3. waaa...cemoe. kl di sini ada yg dikasih brambang goreng mbak. pas pertama nyicipi kaget. kl yg nggak pake brambang goreng saya suka mak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pernah denger si ada yg pake brambang goreng, tapi belum pernah nemu di sini & belum ngerasain juga hehe!
      Kalo tanpa brambang lebih seger ya Mak Diah :)

      Hapus
  4. Aku udah nyobain makanan ini deh kayaknya. Hangat di tenggorokan ya, mbak :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul Mak Leyla. Bikin naget ternggorokan dan perut. Soalnya pake jahe bikinnya ^_^

      Hapus
  5. mmm..enak ya mba buat buka puasa :)

    BalasHapus
  6. simple banget mba, yum yum...
    tapi aku baru denger ini cemoe nih hehe...kapan2 bikinlah ini pake nutrisari juga kayak mba vhoy hehe...

    BalasHapus
  7. namanya cemoe ya, mba? di sini biasanya ronde.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beda Mbak hehe, di sini ronde juga ada. Kalo ronde kan bening ya, ini butek karena pake santen hihi

      Hapus
  8. mau cemoenyaaa.....di jombang namanya angsle

    BalasHapus
  9. Di tempatku namanya ronde mb....tp tanpa santan. Yang pke santan, bajigur juga namanya..... Pengen nyoba buat buka ah!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di sini jg ada ronde Mbak, beda dari cemoe ini. Menurutku cemoe lebih mirip bajigur :D

      Hapus
  10. seger banget nih kayaknya, ada roti plu kolang kaling pula

    BalasHapus
  11. sangat mudah menyajikan nya ya mba :) sekarang banyak yang praktis engga ribet tinggal seduh ajah ,,hehehe

    BalasHapus
  12. enak banget tuh w'dank bajigurnya

    BalasHapus
  13. sekarang wedang bajigur sudah ada yang praktis ya mas hehehe dulu bajigur hanya di jual keliling ternyata sekarang di warung-warung sudah ada ...tinggal seduh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener Mbak, ga pake lama pula bikinnya ^_^

      Hapus