Google+ Followers

Minggu, 25 Januari 2015

Mie Pedas Gokil


Dapat ajakan makan siang gratis; siapa yang bisa nolak? Apalagi menunya kesukaan saya: mie. Ya, saya penyuka mie: mie ayam, mie instan, mie goreng, mie rebus, apapun yang berbahan mie.

Pada waktu yang telah disepakati, saya ketemu sahabat saya, Unuy, di sebuah kedai mie di jalan Tangkuban Perahu, Ponorogo. Kedai ini milik teman kami yang buka belum ada seminggu. Namanya kedainya Mie Pedas Gokil. Tempatnya cukup strategis. Ruangannya juga nyaman.

Sekedar info, di Ponorogo memang lagi demam warung mie. Ada yang namanya Omah Pedes, ada Mie Pedes, ada juga Mie Judes dengan tagline ‘pedasnya ngalahin lidah mertua’. Ada-ada saja memang hehehe! Dan semua menawarkan menu pedas dengan berbagai level. Tak terkecuali kedai teman kami ini.

Setelah melihat menu, kami memilih mie kuah telur + bakso. Minumnya es jeruk nipis dan es susu.  Saya memilih level 2 untuk rasa pedasnya. Saat saya tanya berapa cabenya, mas pelayannya bilang 6 biji cabe. Lumayan lah. Kebetulan saya belum makan dari pagi jadi saya tidak berani terlalu pedas. Sahabat saya memilih level 3; sekitar 9 biji cabe.

Tak lama, minuman pesanan datang. Es jeruk nipisnya seger banget. Asli. Kecut. Dan sari jeruknya banyak. Saya suka saya suka *ala Mei Mei :D. Es susu yang diminum sabahat saya juga kelihatan mantap. 10 menit kemudian, menu makan siang kami datang. Mie kuah telur + bakso. Cabenya asli. Diiris tipis-tipis dan dicampur ke dalam mie. Bijinya yang banyak tampak menempel di atas mie. Topping-nya telur mata sapi matang, 2 butir bakso, sawi, tahu goreng potong dadu, dan beberapa irisan timun. Hemmm, yummiii...
 
Mie kuah telur + bakso pedas level 2 & es jeruk nipis segerr

Biji cabe-nya nempel di mie.

Saat testing pedasnya lumayan di lidah. Mie-nya bulat gilig, kecil, dan panjang. Kok seperti mie instan ya? Setelah saya makan, ternyata benar. Ini mie instan pemain lama di Indonesia. Rasanya ayam bawang. Merk terkenal. Kok tahu?? Karena rasa mie ‘itu’ khas menurut saya. Serbuk bumbu yang menempel di mangkok juga semakin meyakinkan bila itu memang mie instan.

Untung saja kuahnya cukup menghibur kekecewaan saya. Kuahnya berwarna coklat gelap. Tidak bening seperti bila bikin sendiri di rumah dengan bumbu yang sudah ada. Artinya ini diberi bumbu tambahan selain bumbu bawaan mie-nya. Kuahnya juga tidak encer, agak sedikit kental. Pas. Enak. So, mari kita habiskan.

Tak butuh waktu lama, mie dalam mangkuk itu sudah berpindah ke perut. Lumayan mengenyangkan. Bikin mulut sedikit mendesis karena kepedasan. Es jerukpun habis tandas. Alhamdulillah...

O iya, sekedar info. Harga mie yang saya pesan tadi Rp. 9.000,- per porsi. Es jeruk nipis Rp. 3.000,-. Es susu Rp. 5.000,-. Masih terjangkau kantong kan?

Yang mau coba mie pedas level lainnya bisa datang ke sini yaa..

8 komentar:

  1. Hihi aku kurang suka mie malahan, menghindari mie sejak SMA. Kalo beli bakso atau mi ayam, biasanya aku mints tanpa micin. Tp itu telor ceploknya menggodaah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe, gpp Mbak. Selera makan boleh beda. Selera nulis harus sama tingginya :D

      Hapus
  2. heummm...gimana nggak gemuk,lha mangan mie terus ki xixixi..pecel pecelll..endi pecele mbak yu^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aq masih kuyuzz chiinn uhuhuhu! Proses penggemukan dari jaman baheula blm berhasil hehehe! Pecelnya next time yaaa :D

      Hapus
  3. heumm,,aku juga suka sekali sama mie,,liat mie di atas jadi laper mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yesss!! Ada temennya ternyata hehe! Hayuk sini2 Mbak Nindi, tak traktir mie pedess hehe

      Hapus
  4. Ada gak ya mie rasa kurma?
    Hihihihi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayae belum ada e Rul. Ayo realisasikan, nanti aq jadi tester pertamanya :D

      Hapus